Macam dan Contoh Gas Alam
Macam dan Contoh Gas Alam

Jenis Gas Alam dan Contohnya dalam Keseharian

Diposting pada

Macam dan Contoh Gas Alam

Gas alam pada dasarnya merupakan jenis hidrokarbon pembakaran terbersih di bumi. Pembakarannya pada gas alam tentusaja tidak menghasilkan residu abu, sulfur oksida, dan hanya nitrogen yang dapat diabaikan serta di hilangkan.

Oleh karena demikianlah gas alam ini dapat dibedakannya dari semua bahan bakar fosil lainnya. Gas alam terbentuk secara organik selama jutaan tahun dari materi tumbuhan dan hewan yang terkubur di lapisan batuan sedimen. Setelah terbentuk, gas cenderung berpindah melalui ruang pori, rekahan, dan retakan pada sedimen dan batuan. Sehingga pada tahapannya gas alam yang dipasarkan bagi konsumsi rumah tangga di Indonesia ataupun masyarakat dunia.

Gas Alam

Gas alam adalah bahan bakar yang sebagian besar terdiri dari metana yang dihasilkan melalui peluruhan bahan organik. Selanjutnya, sebagian besar gas alam diperoleh dari sumur, meskipun dapat dihasilkan dari limbah organik melalui penggunaan digester.

Sehingga dalam hal ini gas alam tidak berwarna dan tidak berbau dalam keadaan aslinya. Gas alam terdiri atas 4 jenis atom dalam hidrokarbon dan satu 1 atom karbon (CH4 atau metana).

Jenis Gas Alam

Gas alam dapat terkandung dalam berbagai macam endapan yang harus digali diekstraksi jika gas alam akan digunakan. Adapun untuk bentuk endapan gas alam tersebut, antara lain:

  1. Deposit Gas Alam Konvensional

Sumber daya konvensional adalah “kantong” gas yang terkandung di dalam batuan yang relatif berpori, dan paling mudah ditambang. Atau bisa dikatakan bahwa ini adalah formasi gas alam yang paling sederhana, yang dihasilkan dari gas yang bermigrasi melalui pori-pori di batuan permeabel, hingga mencapai batuan yang tidak tembus air dan menjadi terperangkap.

Gravitasi spesifik gas alam yang lebih rendah, dibandingkan material lain yang ditemukan di bumi yang menyebabkannya bermigrasi ke atas, meninggalkan air dan material lain di dasar. Ketika sebuah sumur dibor ke reservoir seperti itu, gas mengalir ke atas melalui sumur, didorong oleh tekanan yang lebih tinggi di bawah permukaan.

  1. Deposit Gas Alam Non-Konvensional

Endapan gas alam non-konvensional terdiri atas:

  1. Metana dalam lapisan batubara

Metana batubara adalah gas alam yang sebagian besar terdiri dari metana, yang terperangkap di dalam lapisan batubara. Hal ini diekstraksi saat batu bara sedang ditambang, karena berkurangnya tekanan di lapisan batu bara memungkinkan gas mengalir keluar dari lapisan dan ke dalam lubang sumur, di mana ia diekstraksi.

  1. Metana Hidrat

Metana hidrat mengacu pada bentuk es berpori yang memerangkap molekul metana, penyusun utama gas alam. Endapan hidrat umumnya terjadi jauh di bawah permafrost Arktik, dan di bawah dasar laut. 1 m3 gas hidrat melepaskan 164 m3 gas alam saat diekstraksi.

  1. Gas serpih (Shale gas)

Gas serpih adalah gas alam yang ditemukan di dalam batuan sedimen berbutir halus yang disebut serpih. Serpih keropos (ada banyak ruang kecil di dalamnya), tetapi tidak dapat ditembus, yang berarti gas tidak dapat mengalir melaluinya. Gas serpih membutuhkan penggunaan rekahan hidrolik untuk ekstraksi.

  1. Gas rapat (Tight gas)

Gas rapat mirip dengan shale gas karena terperangkap di dalam batuan reservoir berpori dan tidak permeabel. Satu-satunya perbedaan antara keduanya adalah bahwa istilah gas padat mencakup gas alam yang terperangkap di dalam batuan reservoir yang bukan serpih.

Contoh Gas Alam

Ada tiga contoh bahan bakar yang terbuat dari gas alam termasuk gas alam terkompresi, dicairkan, dan diserap. Sehingga dapat dimanfaatkan dalam kehidupan sehari-hari. Antara lain;

  1. Compressed Natural Gas (CNG)/ Gas Alam Terkompresi

Gas Alam Terkompresi (CNG) menggunakan bahan bakar gas yang bertekanan antara 3000 dan 3600 psi. Kapal penyimpanan sebagian besar terbuat dari baja berdinding tebal atau silinder serat karbon/epoksi. Terkadang kendaraan CNG mengurangi ruang kargo karena desain dan penempatan tangki.

CNG paling cocok untuk kendaraan perjalanan jarak pendek yang tidak membutuhkan banyak ruang seperti transit, mobil, van, dan truk pickup. Kendaraan CNG memiliki nilai oktan yang sangat tinggi, yang memungkinkan kendaraan ini berjalan lebih lancar.

CNG tidak mengalami penguapan mendidih seperti LNG karena berada pada suhu lingkungan. Selain itu, mesin busi yang sama yang digunakan untuk mesin bensin bekerja dengan baik untuk bahan bakar CNG dan LNG.

  1. Liquefied Natural Gas (LNG)/ Gas Alam Cair 

Kendaraan LNG menggunakan gas alam yang telah didinginkan menjadi cairan kriogenik, (antara -160 hingga -128 ° C) dan pada tekanan 50 hingga 150 psig. Kapal berdinding ganda memiliki isolasi dan vakum di ruang annular, dan digunakan untuk menyimpan LNG untuk membantu menjaga suhu.

Tangki LNG dapat menampung 2 hingga 3 kali lebih banyak gas per unit volume daripada tangki CNG, sementara memotong biaya per km hampir 1,5 kali lipat. Sebelum gas alam masuk ke mesin, LNG diubah menjadi gas melalui sistem regasifikasi.

LNG lebih disukai untuk aplikasi jarak jauh seperti truk sampah, bus, dan kereta api karena kepadatan energinya. Diperkirakan lima belas produsen truk dan bus transit Amerika Utara ada saat ini, dan mereka dapat menyediakan truk LNG dengan harga sekitar $ 35.000.

  1. Adsorbed Natural Gas (ANG)/ Gas Alam Adsorben

Gas alam adsorben (ANG) merupakan teknologi baru yang mirip dengan CNG, kecuali ANG memungkinkan penyimpanan gas alam pada tekanan yang lebih rendah daripada CNG karena menggunakan bahan adsorben berpori pada tekanan yang relatif rendah antara 500 sampai 600 psig.

Karena tekanan yang lebih rendah, kita dapat menghemat biaya yang dibutuhkan untuk memompa dan menyimpan gas alam di ANG dibandingkan dengan CNG. ANG dapat menyimpan setengah hingga dua pertiga jumlah gas pada seperenam tekanan CNG.

Bahan adsorben berasal dari karbon dan sangat tidak teratur. Bahan karbon terbaik adalah Karbon PDVC (sejenis struktur karbon), karena menyerap banyak gas alam dan menyisakan ruang hampa yang minimal karena pori-pori yang sempit.

Nah, demikianlah artikel yang bisa kami kemukakan pada segenap pembaca berkaitan dengan macam-macam gas alam dan contohnya yang mudah ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. Semoga memberi edukasi bagi semua kalangan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *