Kimia Analisis Adalah
Kimia Analisis

Pengertian Kimia Analisis, Jenis, Metode, Fungsi, dan Contohnya

Diposting pada

Kimia Analisis Adalah

Penarapan kimia analitik mempelajari dan menggunakan instrumen dan metode yang digunakan untuk memisahkan, mengidentifikasi, dan mengukur materi. Dalam praktiknya, pemisahan, identifikasi atau kuantifikasi dapat merupakan keseluruhan analisis atau dikombinasikan dengan metode lain. Terdapat dua jenis kimia analis, yaitu Analisis kualitatif yang mengidentifikasi analit, sedangkan analisis kuantitatif menentukan jumlah numerik atau konsentrasi.

Metode yang dapat digunakan dalam kimia analisis pun beragam, diantaranya yaitu analisa kualitatif, analisa gravimetri, analisa volumetrik, analisis termal, dan lain-lain. Bidang ilmu yang satu ini memiliki beragam fungsi, salah satunya adalah untuk mengamati bagaimana sampel merespon sinyal-sinyal listrik. Seiring perkembangannya, aplikasinya pun telah meluas ke berbagai bidan kajian lainnya seperti forensik, bioanalisis, analisis klinis, dan lain-lain.

Kimia Analisis

Kimia analitik telah berevolusi secara dramatis selama beberapa dekade terakhir, dari gagasan tradisional yang dipegang selama berabad-abad hingga ilmu kimia modern yang aktif. Perubahan telah berputar terutama di sekitar cara-cara baru untuk menggambarkan disiplin, maksud dan tujuannya, gagasan yang lebih luas tentang referensi dasar nyata, definisi hasil penelitian dan kegiatan pengembangan dan pendekatan holistik untuk sifat analitik.

Kimia analitik dapat didefinisikan dalam empat cara sederhana sebagai:

  1. Disiplin yang bertanggung jawab atas “Analisis” (komponen keempat Kimia di samping Teori, Sintesis dan Aplikasi, yang semuanya saling terkait melalui simpul tetrahedron;
  2. Disiplin yang bertanggung jawab atas produksi yang disebut “informasi kimia” atau “informasi analitik”;
  3. Disiplin pengukuran (bio) kimia; dan
  4. Disiplin metrologi kimia, yang terkait dengan definisi sebelumnya.

Ahli kimia analitik menggunakan pengetahuan mereka tentang kimia, instrumentasi, komputer, dan statistik untuk menyelesaikan masalah di hampir semua bidang kimia dan untuk semua jenis industri.

Misalnya, pengukuran mereka digunakan untuk memastikan keamanan dan kualitas makanan, obat-obatan, dan air; untuk memastikan kepatuhan dengan peraturan lingkungan dan lainnya; untuk mendukung proses hukum; untuk membantu dokter mendiagnosis penyakit; dan untuk memberikan pengukuran dan dokumentasi yang penting untuk perdagangan dan perdagangan.

Kimiawan analitik sering bekerja dalam pekerjaan yang terkait dengan layanan dan dipekerjakan di industri, akademisi, dan pemerintah. Mereka melakukan penelitian laboratorium dasar; melakukan proses dan pengembangan produk; instrumen desain yang digunakan dalam analisis analitis; mengajar; dan bekerja di bidang pemasaran dan hukum. Kimia analitik dapat menjadi profesi yang menantang yang memberikan kontribusi signifikan pada banyak bidang ilmu pengetahuan.

Pengertian Kimia Analisis

Kimia analitik adalah cabang kimia yang berhubungan dengan pemisahan, identifikasi dan kuantifikasi senyawa kimia. Teknik yang digunakan dalam cabang kimia ini didefinisikan sebagai prinsip kimia atau fisika yang digunakan untuk mempelajari suatu zat yang akan dianalisis (analit).

Teknik untuk melaksanakan tujuan ini dapat digabungkan atau masing-masing dapat dilakukan secara terpisah. Identifikasi materi yang diteliti dilakukan dengan menggunakan analisis kualitatif, sedangkan analisis kuantitatif digunakan untuk menentukan berapa banyak (konsentrasi relatif atau jumlah total) dari zat yang hadir dalam analit.

Kimia Analitik memiliki dua tujuan penting. Salah satunya, yang bersifat intrinsik, adalah memperoleh kualitas metrologi setinggi mungkin (yaitu informasi analitis setepat mungkin dengan ketidakpastian serendah mungkin).

Yang lain, tujuan ekstrinsik adalah menyelesaikan masalah analitis yang berasal dari (bio) kebutuhan informasi kimia yang diajukan oleh “klien” yang terlibat dalam berbagai kegiatan (kesehatan, industri umum dan pertanian, lingkungan).

Tujuan utama terbesar dari Kimia Analitik adalah untuk memperoleh sejumlah besar (bio) informasi kimia yang berkualitas tinggi, dan tujuan pengurangan utamanya untuk menggunakan lebih sedikit bahan (sampel, reagen), waktu dan sumber daya manusia dengan biaya dan risiko minimal untuk analis dan lingkungan.

Maksud dan tujuan Kimia Analitik memiliki dua sisi (dasar dan terapan); ini biasanya bertentangan dan membutuhkan harmonisasi yang tepat. Dengan demikian, memastikan kualitas metrologi yang tinggi mungkin tidak kompatibel dengan memperoleh hasil secara cepat, ekonomis.

Faktanya, memperoleh lebih banyak, informasi kimiawi (bio) yang lebih baik biasanya membutuhkan lebih banyak waktu, bahan, dan sumber daya manusia, serta mengambil risiko yang lebih besar.

Menyeimbangkan dua maksud dan tujuan sebelumnya membutuhkan mengadopsi kompromi kualitas yang harus dinyatakan dengan jelas sebelum proses analitis tertentu dipilih dan diimplementasikan.

Pengertian Kimia Analisis Menurut Para Ahli

Adapun definisi kimia analisis menurut para ahli, antara lain:

  1. Collins Dictionary, Kimia analisis adalah cabang kimia yang berhubungan dengan identifikasi senyawa dan campuran (analisis kualitatif) atau penentuan proporsi konstituen (analisis kuantitatif): teknik yang biasa digunakan adalah titrasi, presipitasi, spektroskopi, kromatografi, dan lain-lain.
  2. Study Online, Kimia analitik dalah cabang ilmu interdisipliner di mana sejumlah besar pekerja penelitian telah berkontribusi pada pengembangannya. Sebagai contoh, sebagian besar metode kromatografi ditemukan oleh ahli biokimia, atau ilmuwan biologi, sedangkan metode seperti resonansi magnetik nuklir dan spektrometri massa ditemukan oleh fisikawan.

Jenis Kimia Analisis

Jenis kimia analisis bisa dibedakan menjadi dua, yaitu:

  1. Kualitatif

Analisis kimia kualitatif yaitu suatu rangkaian aktivitas analisis yang dilakukan untuk mengetahui keberadaan (dapat juga identifikasi) suatu ion, unsur, atau senyawa kimia lain, baik yang berupa organik maupun anorganik pada sampel yang dianalisa.

Tujuan analisis kimia kualitatif yaitu untuk bisa mengetahui keberadaan suatu unsur atau senyawa kimia, baik itu organik maupun inorganik.

  1. Kuantitatif

Analisa kimia kuantitatif yaitu suatu rangkaian aktivitas yang dilakukan untuk mengetahui jumlah suatu unsur atau senyawa dalam suatu sampel yang dianalisa. Tujuan analisis kimia kuantitatif yaitu untuk bisa mengetahui jumlah suatu unsur atau senyawa dalam suatu sample.

Metode Kimia Analisis

Metode-metode yang digunakan dalam kimia analisis, meliputi:

  1. Analisa Kualitatif

Analisa kualitatif adalah metode yang dilakukan untuk menentukan ada atau tidaknya sebuah senyawa, tapi tidak massa atau juga konsentrasinya. Analisa kualitatif dilakukan tanpa menghitung jumlah.

  1. Analisa Gravimetri

Analisa gravimetrik adalah metode yang dilakukan untuk menentukan massa dari suatu analit dengan menimbang sebuah sampel sebelum dan/atau setelah mengalami beberapa kali perubahan.

  1. Analisa Volumetrik

Pada titrasi tersebut tejadi penambahan reaktan ke larutan yang sedang dianalisis hingga titik ekivalen tercapai. Jenis yang paling umum yaitu titrasi asam basa yang menggunakan beragam indikator yang menunjukkan perubahan warna.

Ada beberapa macam titrasi, misalnya yaitu pada titrasi potensiometri. Tipe indikator yang digunakan tersebut berbeda-beda untuk bisa mencapai titik ekivalen.

  1. Kromatografi

Kromatografi merupakan salah satu teknik pemisahan campuran menjadi komponennya dengan berdasarkan perbedaan sifat fisik masing-masing komponen. Alat yang digunakan dalam proses ini terdiri atas kolom yang di dalamnya diisikan fasa stasioner (padatan atau cairan).

  1. Spektrofotometri

Spektrofotometri merupakan metode kimia analisis yang dilakukan untuk menentukan komposisi suatu sampel, baik secara kuantitatif dan kualitatif yang didasarkan pada interaksi antara materi dengan cahaya. Peralatan yang digunakan dalam spektrofotometri disebut spektrofotometer.

  1. Thermal

Dalam pengertian luas, analisis termal merupakan pengukuran sifat kimia-fisika bahan sebagai fungsi suhu. Penetapan dengan metode termal bisa memberikan informasiyang berkaitan dengan:

  1. Kesempurnaan Kristal
  2. Polimorfisma
  3. Titik lebur
  4. Sublimasi
  5. Transisi kaca
  6. Dedrasi
  7. Penguapan
  8. Pirolisis
  9. Interaksi padat-padat
  10. Kemurnian

Fungsi Kimia Analis

Kimia analisis memiliki beragam fungsi, diantaranya yaitu:

  1. Untuk menguji sampel zat.
  2. Untuk mengukur penyerapan cahaya dari substansi.
  3. Mengukur penyerapan dan bentuk emisi lain dari radiasi elektromagnetik.
  4. Untuk mengamati bagaimana sampel merespon sinyal-sinyal listrik.
  5. Untuk mengidentifikasi senyawa dengan mengukur massa (jumlah materi) dari bagian-bagian yang berbeda dari molekul.

Contoh Kajian Kimia Analis

Deskripsi kimia analitik yang lebih tepat adalah “ilmu menciptakan dan menerapkan konsep, prinsip, dan … strategi untuk mengukur karakteristik sistem kimia.” semua ahli kimia membuat pengukuran yang bermakna pada sampel yang lebih kecil, pada sampel yang lebih kompleks, pada skala waktu yang lebih pendek, dan pada spesies yang hadir pada konsentrasi yang lebih rendah.

Sepanjang sejarahnya, kimia analitik telah menyediakan banyak alat dan metode yang diperlukan untuk penelitian di bidang tradisional kimia lainnya. Kimia analitik memiliki aplikasi termasuk dalam ilmu forensik, bioanalisis, analisis klinis, analisis lingkungan, dan analisis bahan.

Penelitian kimia analitik sebagian besar didorong oleh:

  1. Kinerja (sensitivitas, batas deteksi, selektivitas, ketahanan, rentang dinamis, rentang linier, akurasi, presisi, dan kecepatan)
  2. Biaya (pembelian, operasi, pelatihan, waktu, dan ruang)

Di antara cabang-cabang utama dari spektrometri atom analitik kontemporer, yang paling luas dan universal adalah spektrometri optik dan massa. Perkembangan terbaru dari otomasi komputer dan teknologi informasi telah memperluas kimia analitik ke sejumlah bidang biologis baru.

Sebagai contoh, mesin pengurutan DNA otomatis adalah dasar untuk menyelesaikan proyek genom manusia yang mengarah ke kelahiran genomik. Identifikasi protein dan pengurutan peptida dengan spektrometri massa membuka bidang baru proteomik.

Selain mengotomatisasi proses tertentu, ada upaya untuk mengotomatisasi bagian yang lebih besar dari pengujian lab, seperti di perusahaan-perusahaan seperti Emerald Cloud Lab dan Transcriptic.

Kimia analitik telah menjadi bidang yang sangat diperlukan dalam pengembangan nanoteknologi. Pemanfaatan instrumen karakterisasi permukaan, mikroskop elektron dan mikroskop probe pemindaian memberikan kemungkinan bagi para ilmuwan untuk memvisualisasikan struktur atom dengan karakterisasi kimia.

Demikianlah tadi artikel yang bisa kami berikan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian kimia analisis menurut para ahli, jenis, metode, fungsi, dan contoh kajian yang bisa dilakukan. Semoga bisa memberi pemahaman bagi pembaca sekalian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *