Kimia Klinik Adalah
Kimia Klinik

Pengertian Kimia Klinik, Ruang Lingkup, dan Contohnya

Diposting pada

Kimia Klinik Adalah

Kimia klinis secara luas didefinisikan sebagai “kimia kesehatan dan penyakit manusia” bisa juga dikatakan “kimia yang berhubungan dengan manajemen pasien, seperti di alat laboratorium rumah sakit”. Dengan kemajuan teknologi dan munculnya kedokteran modern, disiplin ilmu biokimia dan kedokteran yang berkembang menemukan tujuan yang sama dalam pengembangan laboratorium klinis formal di lingkungan rumah sakit.

Bahkan pada saat ini, ahli kimia klinis terutama bertanggung jawab untuk mempertahankan beragam layanan pengujian di laboratorium rumah sakit, terutama banyak dari tes volume tinggi (Misalnya saja panel metabolik dasar, tes fungsi hati). Seorang ahli kimia klinis adalah orang yang menggunakan kimia untuk mengevaluasi kesehatan pasien. Mereka dapat mengevaluasi darah, mempelajari DNA, memeriksa jaringan, atau mempelajari sel. Mereka dapat menjadi ilmuwan riset atau pengembang produk diagnostik.

Kimia Klinik

Kimia klinis (juga dikenal sebagai patologi kimia, biokimia klinis, atau biokimia medis) adalah cabang ilmu kimia yang umumnya berkaitan dengan analisis cairan tubuh untuk tujuan diagnostik dan terapeutik. Kajiannya berhubungan dengan bentuk biokimia terapan (tidak harus bingung dengan kimia obat, yang melibatkan penelitian dasar untuk pengembangan obat).

Disiplin ini berasal pada akhir abad ke-19 dengan menggunakan tes reaksi kimia sederhana untuk berbagai komponen darah dan urin. Dalam beberapa dekade sejak itu, teknik lain telah diterapkan dalam sains dan teknologi telah maju, termasuk penggunaan dan pengukuran aktivitas enzim, spektrofotometri, elektroforesis, dan immunoassay. Sekarang ada banyak tes darah dan tes urin klinis dengan kemampuan diagnostik yang luas.

Sebagian besar laboratorium saat ini sangat terotomatisasi untuk mengakomodasi beban kerja yang tinggi khas laboratorium rumah sakit. Tes yang dilakukan dipantau secara ketat dan dikontrol kualitasnya.

Semua tes biokimia berada di bawah patologi kimia. Ini dilakukan pada semua jenis cairan tubuh, tetapi kebanyakan pada serum atau plasma. Serum adalah bagian darah kuning yang berair yang tersisa setelah darah dibiarkan menggumpal dan semua sel darah telah dikeluarkan.

Kejelasan ini paling mudah dilakukan dengan sentrifugasi, yang mengemas sel-sel darah yang lebih padat dan trombosit ke bagian bawah tabung sentrifugal, meninggalkan fraksi serum cair yang berada di atas sel-sel yang dikemas. Langkah awal sebelum analisis ini baru-baru ini dimasukkan dalam instrumen yang beroperasi pada prinsip “sistem terintegrasi”.

Plasma pada dasarnya sama dengan serum, tetapi diperoleh dengan cara sentrifugasi darah tanpa pembekuan. Plasma diperoleh dengan sentrifugasi sebelum pembekuan terjadi. Jenis tes yang diperlukan menentukan jenis sampel apa yang digunakan.

Laboratorium medis besar akan menerima sampel hingga sekitar 700 jenis tes. Bahkan laboratorium terbesar jarang melakukan semua tes ini sendiri, dan beberapa harus dirujuk ke laboratorium lain.

Pengertian Kimia Klinik

Kimia klinis adalah ilmu kuantitatif yang berkaitan dengan pengukuran jumlah zat biologis penting (disebut analit) dalam cairan tubuh. Metode untuk mengukur zat-zat ini dirancang dengan cermat untuk memberikan penilaian konsentrasi yang akurat.

Hasil uji kimia klinis dibandingkan dengan interval referensi atau tingkat keputusan medis (MDL) untuk memberikan makna diagnostik dan klinis untuk nilai-nilai tersebut.

Pengertian Kimia Klinik Menurut Para Ahli

Adapun definisi kimia klinis menurut para ahli, antara lain:

Journal of Clinical and Molecular Pathology

Kimia klinis (juga dikenal sebagai patologi kimia, biokimia klinis atau biokimia medis) adalah bidang patologi klinis yang umumnya berkaitan dengan analisis cairan tubuh untuk tujuan diagnostik dan terapeutik. Semua tes biokimia berada di bawah patologi kimia. Ini dilakukan pada semua jenis cairan tubuh, tetapi kebanyakan pada serum atau plasma.

Medical Life Science

Kimia klinis mengacu pada analisis biokimia cairan tubuh yang menggunakan reaksi kimia untuk menentukan tingkat berbagai senyawa kimia dalam cairan tubuh. Beberapa tes kimia sederhana digunakan untuk mendeteksi dan mengukur senyawa yang berbeda dalam darah dan urin, spesimen yang paling umum diuji dalam kimia klinis.

Ruang Lingkup Kimia Klinik

Rangkaian pengujian besar yang dilakukan dalam bidang kimi klinis dapat dikategorikan ke dalam sub-spesialisasi:

  1. Kimia umum atau rutin, yaitu kimia darah yang umumnya digunakan misalnya dalam tes fungsi hati dan ginjal.
  2. Kimia khusus, yaitu studi tentang teknik-teknik yang rumit seperti elektroforesis, dan metode pengujian manual.
  3. Endokrinologi klinis, yaitu studi tentang hormon, dan diagnosis gangguan endokrin.
  4. Toksikologi, yaitu studi tentang penyalahgunaan obat-obatan dan bahan kimia lainnya.
  5. Pemantauan Obat Terapeutik, yaitu pengukuran tingkat pengobatan terapeutik untuk mengoptimalkan dosis.
  6. Urinalisis, yaitu analisis kimia urin untuk beragam penyakit, bersama dengan cairan lain seperti CSF dan efusi
  7. Analisis tinja, yang sebagian besar dilakukan untuk mendeteksi gangguan pencernaan.

Selain beberapa subspesialisasi tersebut, ruang lingkup kimia klinis harus diperluas ke bidang selain kimia klinis tradisional, mis., Mikrobiologi, imunologi, aspek hematologi tertentu (termasuk koagulasi), dan bahkan aspek perbankan darah.

Contoh Kajian Kimia Klinik

Contoh kajian dalam kimia klinis mencakup pengujian pada beberapa spesimen yaitu, meliputi:

  1. Serum

Serum adalah spesimen yang paling umum diuji dengan sentrifugasi darah yang terkoagulasi. Serum tidak mengandung sel darah atau faktor pembekuan tetapi memiliki elektrolit, hormon, antigen, antibodi, dan zat lain seperti obat-obatan, mikroba, dan protein yang tidak digunakan dalam koagulasi.

  1. Plasma

Plasma diperoleh dengan sentrifugasi darah yang tidak terkoagulasi. Ini mengandung sel darah, faktor pembekuan, glukosa, elektrolit (seperti natrium, magnesium, kalsium, klorida), hormon, dan protein (seperti albumin, fibrinogen, dan globulin).

  1. Urin

Tes klinis menjadi kajian kimia klinik yang biasanya membutuhkan pengumpulan urin 24 jam. Wadah pengumpulan biasanya berisi bahan pengawet.

  1. Cairan tulang belakang serebrospinal (CSF)

CSF adalah cairan bening yang ada di otak dan tulang belakang yang sebagian besar mirip dengan plasma darah meskipun berbeda dengan hampir tidak mengandung protein. Biasanya dianalisis dalam kimia klinis untuk mengidentifikasi atau menyingkirkan meningitis.

Parameter kunci yang diuji dan signifikansinya, meliputi:

  1. Karbohidrat

Kadar glukosa menunjukkan efisiensi tubuh dalam memetabolisme glukosa. Definisi glukosa dalam darah membantu dalam mendiagnosis gangguan endokrinologis. Miisalnya hipoglikemia (gula darah rendah) dan diabetes.

  1. Lemak

Lipid hadir dalam berbagai bentuk seperti lemak tubuh, sebagai bagian dari membran sel, dan sebagai sterol seperti kolesterol. Kadar lipid dapat membantu mendiagnosis penyakit hati dan jantung pada manusia.

Misalnya, kadar total kolesterol dan trigliserida dalam darah yang tinggi adalah faktor risiko penyakit kardiovaskular (CVD). High-density lipoprotein (HDL) adalah bentuk kolesterol baik yang menawarkan perlindungan dari penyakit jantung sedangkan low-density lipoprotein (LDL) adalah bentuk berbahaya yang merupakan faktor risiko lain untuk CVD.

  1. Enzim

Mengukur kadar enzim yang dilepaskan oleh organ ke dalam darah dapat mengindikasikan masalah dengan organ tertentu.

Sebagai contoh, kadar enzim creatine kinase dalam tubuh mengindikasikan kerusakan otot jantung atau tulang, kadar alanine aminotransferase atau aspartate aminotransferase dapat membantu mendiagnosis gangguan hati, dan kadar amilase dan lipase menandakan peradangan pankreas atau karsinoma pankreas.

  1. Hormon

Hormon yang disekresikan oleh kelenjar endokrin tubuh kita mengatur berbagai proses. Peningkatan atau penurunan kadar hormon masing-masing dapat menandakan kelenjar hiperaktif atau hipoaktif.

Sebagai contoh, kortisol adalah hormon yang dikeluarkan oleh kelenjar adrenal, tiroksin (T4) dan hormon perangsang tiroid yang dikeluarkan oleh kelenjar tiroid, dan hormon perangsang folikel (FSH) dan hormon pertumbuhan disekresikan oleh kelenjar hipofisis. Oleh karena itu mengukur kadar hormon ini dapat membantu menentukan apakah kelenjar yang sesuai berfungsi dengan benar.

  1. Protein

Konsentrasi protein dalam tubuh dapat menjadi indikasi gangguan gizi dan metabolisme dan beberapa bentuk kanker.

Misalnya, kadar total protein dan albumin membantu mendiagnosis penyakit hati atau ginjal selain kekurangan gizi. Kadar globulin dan rasio albumin terhadap globulin dapat membantu mendeteksi infeksi, peradangan, penyakit autoimun, dan beberapa bentuk kanker darah.

  1. Elektrolit

Kadar berbagai elektrolit seperti natrium, klorida, kalium, kalsium, bikarbonat, fosfor, dan magnesium dalam tubuh dapat membantu mendiagnosis beberapa kelainan ginjal dan metabolisme.

  1. Metabolisme

Beberapa produk metabolisme dapat diukur untuk menilai fungsi organ-organ tertentu. Misalnya, kadar urea, nitrogen, dan kreatinin dalam darah adalah indikator fungsi ginjal. Demikian pula, kadar asam urat dapat menandakan penyakit ginjal, asam urat, dan kerusakan pada jaringan lain.

Tes darah dan urin yang memberikan hasil abnormal biasanya diulang untuk memastikan tidak ada kesalahan sampel atau lab dan juga ditindaklanjuti dengan tes klinis yang lebih khusus.

Kimia klinis juga dapat didefinisikan sebagai cabang kedokteran laboratorium yang berfokus terutama pada molekul. Tes di laboratorium kimia klinis mengukur konsentrasi ion biologis penting (garam dan mineral), molekul organik kecil, dan makromolekul besar (terutama protein).

This is box title

Dari penjelasan yang disampiakan dapatlah dikatakan bahwa banyak ahli kimia klinis secara tradisional bekerja di laboratorium, tetapi mereka juga bekerja di lingkungan akademik atau di industri. Mereka umumnya meneliti dan mengembangkan prosedur laboratorium yang membantu dokter membuat diagnosa yang lebih awal dan lebih tepat dan terapi khusus untuk pasien.

Ketika teknologi berkembang di bidang seperti biologi molekuler atau kedokteran transplantasi, ahli kimia klinis menerapkan pengetahuan mereka untuk mengembangkan aplikasi praktis dari kemajuan ini. Otomasi mengubah operasi laboratorium dan rumah sakit. Sebagai contohnya saja robot dapat membawa spesimen pasien ke laboratorium, atau tes dapat dilakukan di samping tempat tidur pasien.

Peningkatan otomatisasi telah menyebabkan pekerjaan bergeser, menutup beberapa pintu tetapi membuka yang lain, berkonsultasi dengan dokter dan penyedia layanan kesehatan lainnya, meneliti dan mengembangkan produk diagnostik baru, menetapkan standar untuk produk baru, mengembangkan sistem instrumen untuk produsen diagnostik, bekerja dengan dokter untuk menguji produk baru , dan memantau produk baru untuk FDA.

Itulah tadi artikel yang bisa kami bagikan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian kimia klinik menurut para ahli, ruang lingkup, dan contoh kajiannya. Semoga bisa memberi pemahaman bagi pembaca yang membutuhkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *