Vaksin Adalah
Vaksin

Pengertian Vaksin, Sejarah, Jenis, dan Manfaatnya

Diposting pada

Vaksin Adalah

Vaksin mengandung kuman yang sama yang menyebabkan penyakit. Misalnya saja dalam hal ini seperti vaksin campak mengandung virus campak, dan vaksin Hib mengandung bakteri Hib. Tetapi vaksin tersebut telah dibunuh atau dilemahkan hingga tidak membuat seseorang sakit. Vaksin bermanfaat untuk merangsang sistem kekebalan tubuh kita dalam menghasilkan antibodi, persis seperti itu jika kita terpapar penyakit.

Setelah divaksinasi, kita mengembangkan kekebalan terhadap penyakit itu, tanpa harus mendapatkan penyakit terlebih dahulu. Kondisi inilah yang membuat vaksin obat yang sangat kuat. Tidak seperti kebanyakan obat-obatan, yang mengobati atau menyembuhkan penyakit, justru vaksin mencegahnya. Terdapat beragam jenis vaksin yang dikembangkan, diantaranya yaitu vaksin yang dilemahkan, vaksin tidak aktif, dan lain-lain dengan masing-masing contohnya.

Vaksin

Vaksin biasanya mengandung agen yang menyerupai mikroorganisme yang dapat mengakibatkan penyakit dan sering dibuat dari mikroba yang lemah atau terbunuh, toksinnya, atau salah satu contoh protein nabati dan hewani di permukaannya.

Agen merangsang sistem kekebalan tubuh untuk mengenali agen sebagai ancaman, menghancurkannya, dan untuk lebih mengenali dan menghancurkan mikroorganisme yang terkait dengan agen yang mungkin ditemui di masa depan.

Vaksin bisa bersifat profilaksis (untuk mencegah atau memperbaiki efek infeksi di masa depan oleh patogen alami atau “liar”), atau terapeutik (untuk memerangi penyakit yang sudah terjadi, seperti kanker).

Administrasi vaksin disebut vaksinasi. Vaksinasi adalah metode yang paling efektif untuk mencegah penyakit menular; kekebalan yang meningkat karena vaksinasi sebagian besar bertanggung jawab untuk pemberantasan cacar di seluruh dunia dan pembatasan penyakit seperti polio, campak, dan tetanus dari sebagian besar dunia.

Efektivitas vaksinasi telah dipelajari dan diverifikasi secara luas; misalnya, vaksin yang terbukti efektif termasuk vaksin influenza, vaksin HPV, dan vaksin cacar air. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melaporkan bahwa vaksin berlisensi saat ini tersedia untuk dua puluh lima infeksi yang dapat dicegah.

Pengetian Vaksin

Vaksin adalah bentuk bakteri berupa virus yang tidak aktif yang disuntikkan ke dalam tubuh untuk mensimulasikan infeksi yang sebenarnya. Karena mikroorganisme yang disuntikkan ‘mati’, mereka tidak menyebabkan seseorang menjadi sakit.

Sebagai gantinya, vaksin dalam hal ini akan senantiasa menstimulasi respon imun oleh tubuh yang akan melawan jenis penyakit itu.

Pengertian Vaksin Menurut Para Ahli

Adapun definisi vaksin menurut para ahli, antara lain:

  1. Encyclopedia Britannica, Vaksin adalah suspensi mikroorganisme atau toksin yang dilemahkan, terbunuh, atau terfragmentasi atau antibodi atau limfosit yang diberikan terutama untuk mencegah penyakit.
  2. World Health Organization, Vaksinasi adalah salah satu cara paling efektif untuk mencegah penyakit. Vaksin membantu sistem imun tubuh dalam mengenali dan melawan patogen seperti virus atau bakteri, sehingga kita bisa aman dari penyakit yang disebabkannya. Vaksin melindungi terhadap lebih dari 25 penyakit yang melemahkan atau mengancam jiwa, termasuk campak, polio, tetanus, difteri, meningitis, influenza, tetanus, tipus, dan kanker serviks.

Sejarah Vaksin

Sejarah vaksin tidak dimulai dengan vaksin pertama yang penggunaan bahan pustula cacar sapi untuk memberikan perlindungan terhadap cacar, yang dilakukan oleh Edward Jenner. Sebaliknya, itu dimulai dengan sejarah panjang penyakit menular pada manusia, dan khususnya, dengan penggunaan awal bahan cacar untuk memberikan kekebalan terhadap penyakit itu.

Ada bukti bahwa orang Cina menggunakan inokulasi cacar (atau variolasi, demikian penggunaan bahan cacar disebut) sedini 1000 CE. Itu dipraktekkan di Afrika dan Turki juga, sebelum menyebar ke Eropa dan Amerika.

Inovasi Edward Jenner, dimulai dengan keberhasilannya menggunakan bahan cacar sapi pada tahun 1796 untuk menciptakan kekebalan terhadap cacar, dengan cepat membuat praktik ini meluas. Metodenya mengalami perubahan medis dan teknologi selama 200 tahun ke depan, dan akhirnya menghasilkan pemberantasan cacar.

Vaksin rabies Louis Pasteur tahun 1885 adalah yang berikutnya yang berdampak pada penyakit manusia. Dan kemudian, pada awal bakteriologi, perkembangan dengan cepat mengikuti. Antitoksin dan vaksin untuk melawan difteri, tetanus, antraks, kolera, wabah, tipus, tuberkulosis, dan banyak lagi dikembangkan hingga tahun 1930-an.

Pertengahan abad ke-20 adalah waktu aktif untuk penelitian dan pengembangan vaksin. Metode untuk menumbuhkan virus di laboratorium mengarah pada penemuan dan inovasi yang cepat, termasuk pembuatan vaksin untuk polio. Para peneliti menargetkan penyakit anak-anak umum lainnya seperti campak, gondong, dan rubella, dan vaksin untuk penyakit ini sangat mengurangi beban penyakit.

Teknik-teknik inovatif sekarang mendorong penelitian vaksin, dengan teknologi DNA rekombinan dan teknik pengiriman baru yang mengarahkan para ilmuwan ke arah baru. Target penyakit telah meluas, dan beberapa penelitian vaksin mulai fokus pada kondisi tidak menular seperti kecanduan dan alergi.

Jenis Vaksin

Ada beberapa jenis vaksin. Setiap jenis dirancang untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh kita dengan cara melawan jenis kuman tertentu dan penyakit serius yang disebabkannya. Ketika para ilmuwan membuat vaksin, mereka mempertimbangkan:

  1. Bagaimana sistem kekebalan kita merespons kuman tersebut
  2. Siapa yang perlu divaksinasi kuman
  3. Teknologi atau pendekatan terbaik untuk membuat vaksin

Berdasarkan sejumlah faktor ini, para ilmuwan memutuskan jenis vaksin apa yang akan mereka buat. Ada 4 jenis utama vaksin:

  1. Vaksin yang Dilemahkan (Live-attenuated vaccines)

Vaksin yang dilemahkan menggunakan bentuk kuman yang melemah (atau dilemahkan) yang menyebabkan penyakit. Karena vaksin ini sangat mirip dengan infeksi alami yang mereka bantu cegah, mereka menciptakan respons kekebalan yang kuat dan tahan lama. Hanya 1 atau 2 dosis vaksin hidup yang paling dapat memberikan perlindungan seumur hidup terhadap kuman dan penyakit yang ditimbulkannya.

Tetapi vaksin ini juga memiliki beberapa keterbatasan. Sebagai contoh:

  1. Karena mengandung sedikit virus hidup yang dilemahkan, beberapa orang harus berbicara dengan penyedia layanan kesehatan mereka sebelum menerimanya, seperti orang dengan sistem kekebalan yang lemah, masalah kesehatan jangka panjang, atau orang yang pernah menjalani transplantasi organ.
  2. Vaksin harus tetap dingin, sehingga itu tidak dapat digunakan di negara-negara dengan akses terbatas ke lemari es.
Vaksin jenis ini digunakan untuk melindungi
  1. Campak, gondong, rubella (vaksin gabungan MMR)
  2. Rotavirus
  3. Cacar air
  4. Demam kuning
  1. Vaksin Tidak Aktif (Inactivated vaccines) 

Vaksin yang tidak aktif menggunakan versi kuman yang terbunuh yang menyebabkan penyakit. Vaksin yang tidak aktif biasanya tidak memberikan kekebalan (perlindungan) yang sekuat vaksin hidup. Jadi kita mungkin perlu beberapa dosis dari waktu ke waktu (suntikan penguat) untuk mendapatkan kekebalan berkelanjutan terhadap penyakit.

Vaksin jenis ini digunakan untuk melindungi
  1. Hepatitis A
  2. Flu (hanya suntikan)
  3. Polio (hanya suntikan)
  4. Rabies
  1. Vaksin Subunit, Rekombinan, Polisakarida, dan Konjugat

Vaksin subunit, rekombinan, polisakarida, dan konjugat menggunakan potongan spesifik kuman. Seperti protein, gula, atau kapsid (selubung di sekitar kuman). Karena vaksin ini hanya menggunakan bagian spesifik dari kuman, mereka memberikan respon kekebalan yang sangat kuat yang ditargetkan ke bagian-bagian utama dari kuman.

Mereka juga dapat digunakan pada hampir semua orang yang membutuhkannya, termasuk orang dengan sistem kekebalan yang lemah dan masalah kesehatan jangka panjang. Satu batasan dari vaksin ini adalah bahwa kita mungkin perlu suntikan penguat untuk mendapatkan perlindungan berkelanjutan terhadap penyakit.

Vaksin jenis ini digunakan untuk melindungi
  1. Penyakit Hib (Haemophilus influenzae tipe b)
  2. Hepatitis B
  3. HPV (Human papillomavirus)
  4. Batuk rejan (bagian dari vaksin kombinasi DTaP)
  5. Penyakit pneumokokus
  6. Penyakit meningokokus
  7. Herpes zoster
  1. Vaksin Toksoid

Vaksin toksoid menggunakan racun (produk berbahaya) yang dibuat oleh kuman penyebab penyakit. Mereka menciptakan kekebalan pada bagian-bagian kuman yang menyebabkan penyakit, bukan kuman itu sendiri. Itu berarti respons imun ditargetkan pada toksin, bukan seluruh kuman.

Seperti beberapa jenis vaksin lainnya, kita mungkin perlu suntikan penguat untuk mendapatkan perlindungan berkelanjutan terhadap penyakit.

Vaksin toksoid digunakan untuk melindungi
  1. Difteri
  2. Tetanus

Manfaat Vaksin

Berikut ini manfaat vaksin, diantaranya yaitu:

  1. Manfaat dalam jangka pendek dan panjang bagi individu

Vaksin yang efektif melindungi seseorang dari penyakit menular tertentu dan berbagai komplikasinya. Dalam jangka pendek, kemanjuran vaksin diukur dari kapasitasnya untuk mengurangi frekuensi keseluruhan infeksi baru, dan untuk mengurangi komplikasi besar, seperti kerusakan jaringan yang serius dan kematian.

Selain itu, pemerian vaksin seperti vaksin hepatitis B, tampaknya cukup untuk memberikan perlindungan seumur hidup.

  1. Vaksin dapat melindungi dari komplikasi infeksi jangka panjang 

Kemanjuran vaksin paling sering dipikirkan dalam hal kapasitas mereka untuk melindungi terhadap konsekuensi langsung dari penyakit serius seperti meningitis, pneumonia, hepatitis, cacar air dan campak. Dengan mencegah infeksi, vaksin juga dapat mencegah komplikasi jangka panjang yang terkait dengan infeksi kronis, di mana patogen tetap ada dalam tubuh setelah infeksi awal telah berlalu.

  1. Manfaat bagi masyarakat luas

Fitur penting dari imunisasi adalah bahwa hal itu membawa manfaat tidak hanya bagi individu yang menerima vaksin, tetapi juga untuk seluruh populasi melalui sebuah fenomena yang disebut herd immunity (kekebalan kawanan).

Kekebalan kawanan terjadi ketika sebagian besar individu dalam suatu populasi dilindungi terhadap penyakit melalui imunisasi. Situasi ini menawarkan perlindungan tidak langsung bagi orang-orang yang masih rentan terhadap penyakit, dengan membuatnya lebih kecil kemungkinannya bahwa mereka akan melakukan kontak dengan seseorang yang membawa patogen.

Selain melindungi individu yang tidak divaksinasi, kekebalan kawanan juga menguntungkan sebagian kecil orang yang gagal merespons vaksinasi secara memadai.

Cara Kerja Sistem Kekebalan Tubuh

Untuk lebih memahami vaksin, kita perlu tahu lebih banyak tentang cara kerja sistem kekebalan tubuh kita. Ada sel khusus dalam aliran darah kita yang disebut sel darah putih. Mereka memiliki pekerjaan yang sangat penting untuk memerangi penjajah asing seperti virus dan bakteri. Penjajah ini dikenal sebagai antigen.

Sel darah putih seperti angkatan bersenjata tubuh kita. Mereka terus-menerus mencari antigen yang telah memasuki tubuh kita, membahayakan kesehatan kita. Kita juga memiliki kelompok protein defensif yang beredar dalam darah kami yang dikenal sebagai antibodi. Mereka melayang-layang dalam bentuk non-aktif sampai dipicu oleh respon imun, seperti deteksi antigen.

Ketika hal itu terjadi, miliaran antibodi tambahan diproduksi untuk melawan antigen tertentu. Pasukan antibodi yang sangat besar kemudian bergabung dalam serangan dengan sel-sel darah putih, dan kuman-kuman tidak memiliki kesempatan.

Misalnya, bayangkan virus influenza telah memasuki tubuh kita dan sudah mulai bereplikasi. Sel-sel darah putih yang berpatroli dalam aliran darah kita telah menemukan antigen-antigen ini. Mereka mengumpulkan pasukan mereka, menghasilkan beberapa miliar antibodi yang ditujukan untuk melawan virus khusus ini, dan meluncurkan serangan besar-besaran.

Butuh waktu bagi tubuh untuk sepenuhnya melawan kuman-kuman ini, dan itulah sebabnya kita memiliki gejala penyakit untuk waktu yang singkat. Berita baiknya adalah sekarang tubuh kita telah mengembangkan pasukan antibodi yang sangat kuat untuk virus tertentu.

Mereka tetap mencari antigen yang sama untuk menyerang. Saat berikutnya memasuki tubuh kita, itu akan dikalahkan oleh respon imun begitu cepat sehingga kita bahkan tidak akan merasakan gejala apa pun.

Bagaimana Vaksin Bekerja?

Jadi bagaimana cara kerja vaksin untuk membantu kita tetap sehat? Di dalam vaksin ada versi virus yang tidak aktif. Pada dasarnya, cangkang virus ada, tetapi kemampuan mereka untuk mereplikasi telah diambil, sehingga tidak ada bahaya sakit karena vaksin disuntikkan ke dalam tubuh kita.

Demikianlah artikel yang bisa kami berikan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian vaksin menurut para ahli, sejarah, jenis, dan manfaat dalam berbagai bidang kehidupan. Semoga bisa memberi pemahaman dan pengetahuan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *