Pengertian Pembersih Kimia
Pengertian Pembersih

Pengertian Bahan Pembersih, Jenis, Dampak, dan Contohnya

Diposting pada

Pengertian Pembersih Kimia

Pembersih dapat digambarkan sebagai produk apa pun yang digunakan untuk membersihkan. Produk-produk tersebut dibuat dari berbagai jenis bahan kimia tertentu yang dinamakan bahan pembersih, sehingga ini tidak berarti alat untuk membersihkan. Sapu, pel atau handuk kertas tidak akan diklasifikasikan sebagai bahan pembersih. Jadi, bisa dikatakan bahwa pembersih bukanlah alat yang digunakan untuk membersihkan tetapi lebih merupakan pelarut atau produk yang benar-benar melakukan pembersihan.

Oleh karena itulah dapat dikatakan bahwa bahan pembersih bisa berasal dari zat alami atau sintetis yang digunakan untuk membantu proses pembersihan. Beberapa jenis bahan pembersih yang paling umum digunakan secara luas misalnya desinfektan, pewangi, deterjen, poles, abrasive dan jenis-jenis agen pembersih lainnya. Mekipun demikian, bahan-bahan pembersih tersebut tetap memiliki efek yang buruk bagi lingkungan apabila pemakaiannya tidak terkontrol dengan baik.

Bahan Pembersih

Istilah pembersih mengacu pada produk yang membersihkan atau menghilangkan kotoran atau jenis zat kimia lain. Pembersih bisa berupa deterjen, dan ada banyak jenis pembersih yang diproduksi dengan tujuan atau fokus tertentu. Misalnya pembersih degreaser atau karburator yang digunakan dalam mekanika otomotif untuk membersihkan bagian-bagian mesin dan mobil tertentu.

Varietas lain termasuk yang digunakan dalam tata rias dan dermatologi atau perawatan kulit. Dalam hal ini, pembersih adalah produk perawatan wajah yang digunakan untuk menghilangkan make-up, sel kulit mati, minyak, kotoran, dan jenis polutan lainnya dari kulit wajah.

Menggunakan pembersih yang ditujukan untuk kulit wajah untuk menghilangkan kotoran dianggap sebagai alternatif yang lebih baik untuk sabun batangan atau bentuk lain dari pembersih kulit yang tidak diformulasikan secara khusus untuk wajah karena alasan-alasan berikut:

Sabun batang memiliki pH basa (dari 9 hingga 10), dan pH permukaan kulit rata-rata 4,7. Ini berarti bahwa sabun dapat mengubah keseimbangan yang ada di kulit untuk mendukung pertumbuhan berlebih dari beberapa jenis bakteri, meningkatkan jerawat. Untuk menjaga keseimbangan pH yang sehat dan kesehatan kulit, kulit Anda harus berada pada level pH yang tepat.

Pengertian Bahan Pembersih

Pembersih merupakan bahan-bahan kimia dalam rumah tangga yang dapat digunakan untuk membersihkan tubuh kita maupun tempat tinggal kita, serta barang-barang yang kita gunakan agar terbebas dari kuman, debu, dan bermacam-macam bentuk kotoran lainnya.

Bahan kimia yang digunakan untuk membuat pembersih adalah kelompok bahan kimia yang dapat membantu proses pencucian yaitu melepaskan kotoran dari tempat kotoran tersebut menempel dan menahan agar kotoranyang telah terlepas tetap tersuspensi.

Pengertian Pembersih Menurut Para Ahli

Adapun definisi pembersih menurut para ahli, antara lain:

Collins Dictionary

  1. Pembersih adalah cairan atau krim yang digunakan untuk membersihkan kulit.
  2. Pembersih adalah cairan atau bubuk yang Anda gunakan untuk membersihkan dapur dan kamar mandi.

Wikipedia

Zat pembersih atau pembersih permukaan adalah zat (biasanya cairan, bubuk, semprotan, atau butiran) yang digunakan untuk menghilangkan kotoran, termasuk debu, noda, bau tak sedap.

Beberapa zat pembersih dapat membunuh bakteri (misalnya Bakteri gagang pintu, serta bakteri di permukaan meja dan permukaan logam lainnya) dan membersihkan pada saat yang sama. Yang lain, yang disebut degreaser, mengandung pelarut organik untuk membantu melarutkan minyak dan lemak.

Sifat Bahan Kimia Pembersih

Bahan kimia yang digunakan untuk pembersih harus memiliki sifat-sifat berikut:

  1. Bahan pembersih harus menghilangkan dan sepenuhnya menghilangkan semua kontaminan baik yang polar maupun non-polar.
  2. Bahan pembersih harus menguap dengan cepat dan tidak meninggalkan residu.
  3. Bahan pembersih tidak boleh merusak substrat, dalam kasus logam tidak boleh menyebabkan korosi, dalam kasus plastik tidak boleh membengkak atau menghasilkan stress-cracking.
  4. Bahan pembersih harus mematuhi peraturan keselamatan, kesehatan, dan lingkungan.

Jenis Pembersih

Zat pembersih diklasifikasikan menjadi dua kelompok utama, yaitu:

Pelarut Organik

Pelarut organik yang dapat digunakan untuk membersihkan adalah:

  1. Hidrokarbon terhalogenasi

Hidrokarbon terhalogenasi sangat baik untuk melarutkan minyak dan lemak. Ini memiliki waktu pengeringan yang sangat cepat dan tidak meninggalkan residu. Tetapi kerusakan yang terjadi pada lapisan ozon dan kesehatan kita sendiri adalah alasan mengapa penggunaannya telah berhenti. 

  1. Hidrokarbon

Hidrokarbon memiliki fitur pembersihan terburuk dibandingkan dengan hidrokarbon terhalogenasi, tetapi penambahan atom oksigen dalam rantai hidrokarbon meningkatkan sifat pembersihan, yang mengarah ke hidrokarbon teroksigenasi.

  1. Hidrokarbon beroksigen

Hidrokarbon beroksigen yang biasanya digunakan dalam persiapan permukaan adalah alkohol, keton, dan ester.

  1. Gas terkompresi

Penggunaan gas terkompresi seperti CO2 dapat menghilangkan kontaminan dan membersihkan permukaan secara efisien, menggunakan energi dari dampak CO2 sebagai cara untuk memecah dan membersihkan kontaminan permukaan tanpa menggunakan produk beracun.

Pembersih Berair

Pembersih berair diklasifikasikan sebagai zat pembersih yang netral, alkali dan asam.

  1. Pembersih berair netral

Pembersih netral adalah pembersih yang tidak digunakan untuk memecah materi tetapi kebanyakan digunakan untuk membersihkan debu atau menghilangkan kotoran permukaan. Air adalah salah satu pembersih netral paling populer.

Pembersih berair netral memiliki pH antara 5 dan 9, fosfat digunakan dalam komposisinya sebagai media untuk meningkatkan daya rekat, jenis pembersih yang diaplikasikan dengan tekanan atau dengan menaikkan suhu aplikasi.

  1. Pembersih berair alkali/basa

Pembersih berair alkali/basa memiliki pH antara 10 dan 12. Peran bahan pembersih titrasi alkalimetri adalah untuk melarutkan lemak, minyak, dan protein. Ini ditemukan dalam kotoran dan minyak tetapi juga dalam bahan organik seperti darah dan cairan tubuh seperti keringat. Pembersih alkali memecah entitas ini dan dengan demikian membuatnya lebih mudah dihilangkan dengan air.

Pembersih alkali hampir di setiap kasus dimaksudkan untuk digunakan dengan air. Air adalah mitra dengan pembersih alkali seperti pemutih atau OxiClean. Sementara bahan kimia pembersih dalam pembersih alkali dapat memecah masalah yang perlu dibersihkan, air adalah komponen penting. Setelah menggunakan pembersih alkali, air menyapu apa yang pembersih itu sendiri telah membantu untuk larut.

Ada pula Degreaser yang memiliki fungsi sama dengan pembersih alkali karena dapat membantu memecah minyak, lemak dan produk sampingan minyak bumi. Itu berguna terutama dalam kapasitas konstruksi atau ketika membersihkan peralatan dapur atau permukaan dan lantai dapur keras. Degreasers juga merupakan bagian penting dari sebagian besar rejimen pembersihan pemeliharaan fasilitas.

  1. Pembersih asam

Pembersih asam adalah bahan pembersih yang memiliki pH kurang dari 5. Pembersih ini umumnya mengandung mineral seperti kelat atau asam klorida. Tujuan dari agen pembersih asam umumnya untuk mencerahkan logam atau melarutkan mineral yang ada.

Misalnya, kompor yang tertutup debu akan mendapat manfaat dari semprotan yang mengandung cuka atau asam lain karena asam membantu melarutkan dan memecah ikatan lemak pada kompor.

Pembersih asam juga digunakan di kamar mandi untuk memecah kapur, timbangan, dan endapan kalsium yang melekat pada bak mandi, wastafel, dan area lainnya. Deposit ini sangat lazim ketika air digunakan secara teratur di sebuah ruangan.

Itulah sebabnya mengapa perlengkapan dan perangkat keras kamar mandi dapat terlihat kusam, tidak teratur setelah beberapa saat. Pembersih asam membantu memecah endapan kotoran tesebut sehingga mereka bersih kembali.

Dampak Pembersih

Adapun beberapa dampak adanya bahan kimia pembersih antara lain sebagai berikut;

  1. Lingkungan

Penggunaan produk pembersih secara komersial mempengaruhi lingkungan dalam dan luar ruangan dan dapat menyebabkan polusi dan limbah, yang meliputi:

  1. Polusi Air – Ribuan bahan kimia dari produk pembersih dicuci ke aliran dan sungai. Beberapa bertahan di lingkungan dan memasuki rantai makanan.
  2. Polusi Udara – Senyawa organik mudah menguap dalam produk pembersih, sehingga dapat memengaruhi kualitas udara dalam ruangan dan menambah kabut asap di luar ruangan. Ditambah lagi, transportasi menyebabkan emisi karbon dari truk.
  3. Limbah – Banyak wadah tidak terbuat dari bahan daur ulang. Pengemasan dan botol kosong sering berakhir di tempat pembuangan sampah. Bahan berbahaya mungkin memiliki persyaratan khusus yang biasanya membutuhkan energi untuk transportasi dan pembuangan.
  1. Kesehatan

Pada tingkat penggunaan umum, risiko dampak kesehatan yang merugikan dari produk pembersih bahan kimia cukup rendah. Namun, mengurangi potensi bahaya adalah bagian integral dari keselamatan manajemen bahan kimia. Bahan kimia tertentu dapat mengiritasi kulit, mata, atau tenggorokan.

Beberapa produk kelas komersial mungkin berbahaya dalam bentuk terkonsentrasi. Produk pembersih masuk ke lingkungan selama penggunaan rutin dengan dibilas melalui saluran pembuangan atau menguap menjadi senyawa yang mudah menguap. Residu dapat menempel di permukaan dan alat pembersih.

Contoh Bahan Pembersih

Berikut ini contoh-contoh zat kimia yang digunakan dalam pembuatan bahan pembersih, diantaranya yaitu:

  1. Asam asetat (cuka)
  2. Aseton (dapat merusak plastik)
  3. Berbagai bentuk alkohol termasuk alkohol isopropil atau alkohol gosok
  4. Amil nitrit dan nitrit lainnya
  5. Boraks
  6. Kalsium hipoklorit (bubuk pemutih)
  7. Karbon dioksida
  8. Asam kromat
  9. Asam sitrat
  10. Sabun air asin (sabun berbasis kalium)
  11. Sodium bikarbonat (soda kue)
  12. Sodium hidroksida (alkali)
  13. Sodium hypochlorite (cairan pemutih)
  14. Sodium perborate
  15. Natrium perkarbonat
  16. Trisodium fosfat
  17. Xylene (dapat merusak plastik)

Itulah tadi artikel yang bisa kami bagikan berkenaan dengan pengertian bahan pembersih menurut para ahli, jenis, dampak, dan contohnya dalam berbagai bidang. Semoga memberikan edukasi dan wawasan bagi kalian yang sedang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *