Macam Zat Kimia dan Contohnya

Kimia Ilmu Kimia

Jenis Zat Kimia

Seringkali kita menganggap bahwa zat kimia sebagai zat tambahan yang tidak diinginkan dan tidak alami yang terdapat dalam makanan maupun udara yang kita hirup. Padahal, faktanya, bahan kimia membentuk semua makanan kita dan juga udara yang kita hirup. Akan tetapi, terdapat beberapa senyawa dalam makna kimia organik tertentu yang jika ditambahkan ke makanan atau udara dapat menyebabkan masalah yang signifikan.

Misalnya, senyawa kimia yang disebut MSG (monosodium glutamat) sering ditambahkan ke makanan untuk meningkatkan rasanya. MSG, bagaimanapun, dapat menyebabkan sakit kepala dan reaksi negatif lainnya. Pengawet kimia memungkinkan untuk menyimpan makanan tanpa kerusakan, tetapi beberapa pengawet, seperti nitrat, telah ditemukan menyebabkan kanker ketika digunakan secara berlebihan.

Zat Kimia

Zat kimia sering disebut zat yang ‘murni’ untuk membedakannya dari campuran. Contoh umum dari zat kimia adalah air murni; ia memiliki sifat yang sama dan perbandingan hidrogen dan oksigen yang sama baik itu diisolasi dari sungai atau dibuat di laboratorium.

Zat kimia lain yang umum dijumpai dalam bentuk murni adalah intan (karbon), emas, garam meja (natrium klorida) dan gula rafinasi (sukrosa). Namun, dalam praktiknya, tidak ada zat yang sepenuhnya murni, dan kemurnian bahan kimia ditentukan sesuai dengan tujuan penggunaan bahan kimia tersebut.

Zat kimia ada sebagai padatan, cairan, gas, atau plasma, dan dapat berubah di antara fase-fase materi ini seiring dengan perubahan kimia suhu atau tekanan. Zat kimia dapat dikombinasikan atau dikonversi ke bentuk lain melalui reaksi kimia.

Pengertian Zat Kimia

Zat kimia adalah suatu bentuk materi yang memiliki komposisi kimia dan sifat karakteristik yang konstan. Beberapa referensi menambahkan bahwa zat kimia tidak dapat dipisahkan menjadi unsur-unsur penyusunnya dengan metode pemisahan fisik, yaitu, tanpa memutus ikatan kimia.

Zat kimia bisa berupa zat sederhana, senyawa kimia, atau paduan. Elemen-elemen kimia dapat dimasukkan atau tidak dalam definisi tersebut, tergantung pada sudut pandang para ahli.

Pengertian zat Kimia Menurut Para Ahli

Adapun definisi zat kimia menrut para ahli, antara lain:

Thought

Bahan kimia adalah zat apa pun yang terdiri dari materi. Ini termasuk cairan, padat, atau gas. Bahan kimia adalah zat murni (unsur) atau campuran apa pun (larutan, senyawa, atau gas).

Macam Zat Kimia

Secara garis besar, pembentukan zat kimia terjadi melalui dua cara, yaitu secara alami dan buatan.

Bahan Kimia yang Terjadi Secara Alami

Simbul bahan kimia yang terjadi secara alami dapat berupa zat padat, cair, atau gas. Padatan, cairan, atau gas yang terbentuk secara alami dapat terdiri dari unsur-unsur individual atau dapat mengandung banyak unsur dalam bentuk molekul.

Padatan

Setiap benda padat yang ditemukan di dunia alami terbuat dari bahan kimia. Serat tumbuhan, tulang binatang, batu, dan tanah semuanya terbuat dari bahan kimia.

Beberapa mineral, seperti tembaga atau seng, dibuat seluruhnya dari satu elemen. Tetapi granit, misalnya, adalah batuan beku yang terdiri dari banyak elemen. Berikut ini penjelasan beberapa contoh bahan kimia yang berbentuk padat:

  1. Tembaga

Tembaga adalah unsur kimia dengan simbol Cu (dari bahasa Latin: tembaga) dan nomor atom 29. Tembaga adalah logam lunak dan ulet dengan konduktivitas termal dan listrik yang sangat tinggi. Permukaan baru dari tembaga murni memiliki warna oranye merah muda.

Tembaga digunakan sebagai konduktor panas dan listrik, sebagai bahan bangunan, dan sebagai konstituen dari berbagai paduan logam, seperti perak sterling yang digunakan dalam perhiasan, cupronickel digunakan untuk membuat perangkat keras laut dan koin, dan konstantan digunakan dalam pengukur regangan dan termokopel untuk pengukuran suhu.

  1. Seng

Seng adalah unsur kimia dengan simbol Zn dan nomor atom 30. Seng adalah logam yang agak rapuh pada suhu kamar dan memiliki tampilan biru-perak ketika oksidasi dihilangkan. Ini adalah elemen pertama dalam grup 12 dari tabel periodik.

Dalam beberapa hal, seng secara kimiawi mirip dengan magnesium: kedua elemen hanya menunjukkan satu keadaan oksidasi normal (+2), dan ion Zn2 + dan Mg2 + memiliki ukuran yang sama.

Seng adalah unsur ke-24 paling berlimpah di kerak bumi dan memiliki lima isotop stabil. Bijih seng yang paling umum adalah sfalerit (seng blende), mineral seng sulfida. Seng dimurnikan dengan flotasi buih bijih, pemanggangan, dan ekstraksi akhir menggunakan listrik (electrowinning).

  1. Emas

Emas (Au) merupakan unsur kimia, logam mulia kuning berkilau padat dari Grup 11 (Ib), Periode 6, dari tabel periodik. Emas memiliki beberapa kualitas yang membuatnya sangat berharga sepanjang sejarah.

Ini menarik dalam warna dan kecerahan, tahan lama sampai tidak dapat dihancurkan secara virtual, sangat mudah ditempa, dan biasanya ditemukan di alam dalam bentuk yang relatif murni. Sejarah emas tidak ada tandingannya dengan logam lainnya karena nilainya yang tinggi.

  1. Granit

Granit adalah jenis batuan beku frusik intrusif yang memiliki tekstur granular dan phanerit. Granit dapat didominasi warna putih, merah muda, atau abu-abu, tergantung pada mineralogi mereka.

Rata-rata di seluruh dunia dari komposisi kimia granit, berdasarkan persen berat, berdasarkan 2485 analisis terdiri atas: SiO2 72,04% (silika); Al2O3 14,42% (alumina); K2O (kalium oksida) 4,12%; Na2O (natrium oksida) 3,69%; CaO (kalsium oksida) 1,82%; FeO (besi oksida) 1,68%; Fe2O3 (ferioksida) 1,22%; MgO (magnesium oksida) 0,71%; TiO2 )titanium dioksida) 0,30%; P2O5 (fosforus pentoksida) 0,12%; MnO (mangan oksida) 0,05%.

Cairan

Mungkin cairan alami yang paling penting di alam semesta adalah air. Terbuat dari hidrogen dan oksigen, air berperilaku berbeda dari kebanyakan cairan lain karena mengembang ketika dibekukan. Perilaku kimia alami ini memiliki efek mendalam pada geologi, geografi, dan biologi Bumi dan (hampir pasti) planet-planet lain. Berikut ini penjelasan beberapa contoh bahan kimia yang berbentuk cair:

  1. Air

Air adalah zat kimia yang transparan, tidak berasa, tidak berbau, dan hampir tidak berwarna, yang merupakan unsur utama hidrosfer bumi, dan cairan dari sebagian besar organisme hidup. Sangat penting untuk semua bentuk kehidupan yang diketahui, meskipun tidak memberikan kalori atau nutrisi organik.

Formula kimianya adalah H2O, artinya masing-masing molekulnya mengandung satu oksigen dan dua atom hidrogen, dihubungkan oleh ikatan kovalen. Air merupakan nama keadaan cair dari H2O pada suhu dan tekanan lingkungan standar. Ini membentuk curah hujan dalam bentuk hujan dan aerosol dalam bentuk kabut.

  1. Asam Sulfat (H2SO4)

Asam sulfat, juga dikenal sebagai vitriol, adalah asam mineral yang terbentuk secara alami melalui oksidasi mineral sulfida, misalnya tersusun dari unsur sulfur, oksigen dan hidrogen, dengan rumus molekul H2 SO4. Ini adalah cairan tidak berwarna, tidak berbau, dan sirup yang larut dalam air dan disintesis dalam reaksi yang sangat eksotermik.

Sifat korosifnya terutama dapat dianggap berasal dari sifat asam yang kuat, dan, jika pada konsentrasi tinggi, sifat dehidrasi dan pengoksidasi. Ia juga higroskopis, mudah menyerap uap air dari udara. Pada saat kontak, asam sulfat dapat menyebabkan luka bakar kimia parah dan bahkan luka bakar termal sekunder; itu sangat berbahaya bahkan pada konsentrasi sedang.

Asam sulfat adalah bahan kimia komoditas yang sangat penting, dan produksi asam sulfat suatu negara merupakan indikator kekuatan industri yang baik. Ini paling sering digunakan dalam pembuatan pupuk, tetapi juga penting dalam pengolahan mineral, penyulingan minyak, pengolahan air limbah, dan sintesis kimia.

Gas

Oksigen dan nitrogen adalah gas yang terbentuk secara alami. Bersama-sama, mereka membentuk sebagian besar udara yang kita hirup. Hidrogen adalah gas yang terjadi secara alami paling umum di alam semesta.

  1. Oksigen

Oksigen adalah unsur kimia dengan simbol O dan nomor atom 8. Ia adalah anggota kelompok kalkogen dalam tabel periodik, bukan logam yang sangat reaktif, dan zat pengoksidasi yang siap membentuk oksida dengan sebagian besar unsur serta dengan senyawa lain.

Secara massal, oksigen adalah unsur ketiga terbanyak di alam semesta, setelah hidrogen dan helium. Pada suhu dan tekanan standar, dua atom unsur mengikat untuk membentuk dioksigen, gas diatomik yang tidak berwarna dan tidak berbau dengan rumus O2. Gas oksigen diatomik merupakan 20,8% dari atmosfer bumi. Sebagai senyawa termasuk oksida, unsur ini membentuk hampir setengah dari kerak bumi.

Oksigen digunakan dalam respirasi sel dan banyak kelas utama molekul organik dalam organisme hidup mengandung oksigen, seperti protein, asam nukleat, karbohidrat, dan lemak, seperti halnya senyawa anorganik penyusun utama kerang, gigi, dan tulang hewan.

Oksigen terus menerus diisi ulang di atmosfer Bumi melalui fotosintesis, yang menggunakan energi sinar matahari untuk menghasilkan oksigen dari air dan karbon dioksida.

  1. Hidrogen

Hidrogen adalah unsur kimia dengan simbol H dan nomor atom 1. Dengan berat atom standar 1,008, hidrogen adalah unsur paling ringan dalam tabel periodik. Hidrogen adalah zat kimia yang paling melimpah di alam semesta, yang membentuk sekitar 75% dari semua massa baryonic.

Kemunculan universal atom hidrogen pertama kali terjadi selama zaman rekombinasi (Big Bang). Pada suhu dan tekanan standar, hidrogen adalah gas diatomik yang tidak mudah terbakar, tidak berbau, tidak berasa, tidak beracun, tidak logam, sangat mudah terbakar dengan rumus molekul H2.

Karena hidrogen dengan mudah membentuk senyawa ikatan kovalen dengan sebagian besar unsur bukan logam, sebagian besar hidrogen di Bumi ada dalam bentuk molekul seperti air atau senyawa organik. Hidrogen memainkan peran yang sangat penting dalam reaksi asam-basa karena sebagian besar reaksi asam-basa melibatkan pertukaran proton antara molekul yang larut.

  1. Karbondioksida

Karbon dioksida (rumus kimia CO2) adalah gas tidak berwarna dengan kepadatan sekitar  60% lebih tinggi dari udara kering. Karbon dioksida terdiri dari atom karbon yang secara kovalen berikatan ganda dengan dua atom oksigen. Itu terjadi secara alami di atmosfer bumi sebagai gas jejak. Konsentrasi saat ini sekitar 0,04% (410 ppm) volume, setelah naik dari tingkat pra-industri 280 ppm.

Sumber-sumber alami termasuk gunung berapi, mata air panas dan air mancur panas, dan ia dibebaskan dari batuan karbonat melalui pelarutan dalam air dan asam. Karena karbon dioksida larut dalam air, ia terjadi secara alami di air tanah, sungai dan danau, lapisan es, gletser, dan air laut.

Ini hadir dalam deposit minyak bumi dan gas alam. Karbon dioksida tidak berbau pada konsentrasi yang biasanya dijumpai, tetapi pada konsentrasi tinggi, ia memiliki bau yang tajam dan bersifat asam.

Bahan Kimia Buatan

Manusia mungkin mulai menggabungkan bahan kimia sebelum mencatat sejarah. Sekitar 5.000 tahun yang lalu, kita tahu bahwa orang-orang mulai menggabungkan logam (tembaga dan timah) untuk membuat logam yang kuat dan lunak yang disebut perunggu. Penemuan perunggu adalah peristiwa besar, karena memungkinkan untuk membentuk sejumlah besar alat, senjata, dan baju besi baru.

Senyawa kimia buatan telah mengubah industri makanan dan farmasi. Kombinasi elemen telah memungkinkan untuk mengawetkan dan membumbui makanan dengan harga murah, dan bahan kimia juga digunakan untuk membuat berbagai tekstur dari renyah, kenyal hingga halus.

Senyawa kimia buatan adalah bagian utama dari industri farmasi. Dengan menggabungkan bahan kimia aktif dan tidak aktif dalam pil, apoteker dapat mengobati berbagai gangguan.

  1. Perunggu 

Perunggu merupakan paduan atau kombinasi beberapa logam dan elemen lainnya, seperti  tembaga dengan unsur kimia lain, biasanya dengan timah, walaupun bisa juga dengan unsur-unsur lain seperti fosfor, mangan, alumunium, atau silikon

Perunggu bersifat keras dan digunakan secara luas dalam industri, misalnya menjadi bahan pokok konstruksi dan perdagangan. Selama beberapa ratus tahun terakhir, banyak kombinasi elemen yang berbeda telah menghasilkan pembuatan stainless steel, aluminium ringan, foil, dan produk-produk lain yang sangat berguna.

Nah, demikianlah serangkain penjelasan serta pengulasan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait dengan materi macam-macam zat kimia dan contohnya yang mudah ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. Semoga melalui artikel ini memberikan wawasan dan menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Daftar Pustaka
  • Chemical substance dari https://en.wikipedia.org/wiki/Chemical_substance
  • What Is and Is Not a Chemical dari https://www.thoughtco.com/what-is-a-chemical-604316

You Might Also Like

No Comments

Leave a Reply

Most popular articles related to Macam Zat Kimia dan Contohnya
Shares