Contoh Sifat Kimia dan Penjelasannya

Contoh Soal dan JawabanKimia Ilmu Kimia

Jenis Sifat Kimia

Sifat kimia adalah karakteristik zat yang dapat diamati ketika berpartisipasi dalam makna reaksi kimia. Contoh sifat kimia termasuk mudah terbakar, toksisitas, stabilitas kimia, dan panas pembakaran. Sifat kimia digunakan untuk membuat klasifikasi kimia, yang digunakan dalam label pada wadah dan area penyimpanan. Hal yang perlu kita ingat, yaitu perubahan kimia harus terjadi agar sifat kimia dapat diamati dan diukur. Misalnya, besi teroksidasi dan menjadi karat.

Karat bukan sifat yang dapat dijelaskan berdasarkan analisis elemen murni. Sifat kimia sangat menarik bagi ilmu material. Karakteristik ini membantu para ilmuwan mengklasifikasikan sampel, mengidentifikasi bahan yang tidak diketahui, dan memurnikan zat.

Sifat Kimia

Sifat kimia adalah salah satu sifat material yang menjadi jelas selama, atau setelah, reaksi kimia; yaitu, kualitas apa pun yang dapat ditetapkan hanya dengan mengubah identitas kimia suatu zat. Sederhananya, sifat kimia tidak dapat ditentukan hanya dengan melihat atau menyentuh zat; struktur internal zat harus sangat terpengaruh agar sifat kimianya diselidiki. Ketika suatu zat mengalami reaksi kimia, sifat-sifatnya akan berubah secara drastis, menghasilkan perubahan kimia.

Sifat kimia dapat dikontraskan dengan sifat fisik, yang dapat dilihat tanpa mengubah struktur zat. Namun, untuk banyak sifat dalam lingkup kimia fisik, dan disiplin ilmu lain pada batas antara kimia dan fisika, perbedaannya mungkin adalah masalah perspektif peneliti.

Sifat material, baik fisik maupun kimia, dapat dipandang sebagai supervenient; yaitu, sekunder dari realitas yang mendasarinya.

Mengetahui sifat tertentu dari suatu zat membantu ahli kimia membuat prediksi tentang jenis reaksi yang diharapkan. Karena sifat kimia tidak mudah terlihat, mereka dimasukkan dalam label untuk wadah kimia. Label bahaya berdasarkan sifat kimia harus ditempelkan pada wadah, sementara dokumentasi lengkap harus dijaga agar mudah dirujuk.

Pengertian Sifat Kimia

Sifat kimia dapat didefinisikan sebagai karakteristik atau perilaku suatu zat yang dapat diamati ketika zat tersebut mengalami perubahan secara kimia. Perubahan kimia adalah jenis perubahan yang juga mengubah identitas suatu zat karena kerusakan dan pembentukan ikatan kimia baru.

Perubahan kimia dan sifat-sifat kimia yang dapat dihasilkan terkait langsung dengan sifat fisik suatu zat. Beberapa sifat fisik yang umum adalah bau, kepadatan, titik leleh dan titik didih. 

Pengertian Sifat Kimia Menurut Para Ahli

Adapun definisi sifat kimia menurut para ahli, antara lain:

Your Dictionary

Sifat kimia adalah karakteristik dari suatu bahan yang menjadi jelas ketika bahan tersebut mengalami reaksi kimia atau perubahan kimia. Orang tidak dapat mengamati sifat kimia hanya dengan melihat atau menyentuh sampel bahan; struktur material yang sebenarnya harus diubah agar orang dapat mengamati sifat kimianya.

Thought

Sifat kimia adalah karakteristik atau sifat suatu zat yang dapat diamati ketika mengalami perubahan atau reaksi kimia. Sifat-sifat kimia terlihat selama atau mengikuti reaksi karena pengaturan atom dalam sampel harus terganggu untuk properti yang akan diselidiki. Ini berbeda dari sifat fisik, yang merupakan karakteristik yang dapat diamati dan diukur tanpa mengubah identitas kimia spesimen.

Contoh Sifat Kimia

Berikut ini beberapa contoh sifat kimia suatu zat, antara lain:

  1. Kemudahan terbakar (Flammability)

Seberapa mudah suatu zat akan terbakar adalah sifat kimia karena kita tidak dapat mengetahuinya hanya dengan melihat seberapa mudahnya akan terbakar. Pengujian kebakaran dilakukan untuk menentukan seberapa sulit atau mudahnya mendapatkan bahan tertentu untuk dibakar.

Contoh zat-zat yang mudah terbakar yaitu fosfor putih, hidrida, asetilen, CaC2, Ca3P2, eter, alkohol, aseton, benzena, logam natrium.

  1. Toksisitas (Toxicity)

Seberapa besar suatu zat dapat merusak binatang, tumbuhan, sel, organ, atau organisme lain adalah toksisitasnya. Bahan dengan sifat kimia toksisitas meliputi timbal, gas klor, asam hidrofluorat, dan merkuri.

Toksisitas diukur dengan cara bagaimana timbal, gas klor, merkuri, atau zat lain mempengaruhi organisme – pada dasarnya yang diukur adalah seberapa banyak kerusakan yang terjadi pada organisme dan seberapa cepat kerusakan itu terjadi.

Misalnya, timbal adalah zat beracun yang dapat merusak berbagai bagian tubuh manusia, termasuk tulang, jantung, ginjal, usus, dan sistem saraf dan reproduksi.

  1. Kemampuan untuk mengoksidasi

Setiap elemen memiliki set keadaan oksidasi atau bilangan oksidasi. Ini adalah ukuran dari hilangnya elektron atau oksidasi atom dalam suatu senyawa.

Meskipun bilangan bulat (misalnya, -1, 0, 2) digunakan untuk menggambarkan keadaan oksidasi, level sebenarnya dari oksidasi lebih rumit. Karena oksidasi tidak dapat diketahui sampai suatu unsur berpartisipasi dalam reaksi kimia untuk membentuk ikatan.

Contohnya adalah karat. Seiring waktu, besi dan baja (yang terbuat dari besi) akan berkarat. Namun, mereka akan berkarat lebih cepat jika dikombinasikan dengan oksigen murni. Contoh lain dari oksidasi termasuk cara apel berubah warna menjadi coklat setelah dipotong.

  1. Radioaktivitas (Radioactivity)

Radioaktivitas adalah pancaran radiasi secara spontan. Ini dilakukan oleh inti atom yang, karena alasan tertentu, tidak stabil; ia “ingin” melepaskan energi untuk beralih ke konfigurasi yang lebih stabil. Selama paruh pertama abad kedua puluh, banyak fisika modern dikhususkan untuk mengeksplorasi mengapa ini terjadi, dengan hasil bahwa peluruhan nuklir dipahami dengan baik pada tahun 1960.

Emisi radiasi dari atom dengan inti yang tidak stabil, adalah sifat kimia. Pada tabel periodik unsur, unsur-unsur yang tidak memiliki isotop stabil dianggap radioaktif.  Beberapa unsur radioaktif adalah hidrogen, berilium, karbon, kalsium, kobalt, seng dan besi.

  1. Stabilitas kimia

Sifat kimia ini dalam lingkungan tertentu, juga disebut stabilitas termodinamika sistem kimia, mengacu pada stabilitas yang terjadi ketika sistem kimia berada dalam keadaan energi terendah – keadaan keseimbangan kimia, atau keseimbangan, dengan lingkungannya. Keseimbangan ini akan bertahan tanpa batas waktu kecuali terjadi sesuatu untuk mengubah sistem.

Stabilitas kimia terkait dengan reaktivitas kimia. Sementara stabilitas kimia berkaitan dengan serangkaian keadaan tertentu, reaktivitas adalah ukuran seberapa besar kemungkinan sampel untuk berpartisipasi dalam reaksi kimia dalam berbagai kondisi dan seberapa cepat reaksi dapat dilanjutkan.

  1. Kelarutan (Solubility)

Kelarutan didefinisikan sebagai jumlah maksimum suatu zat yang dapat larut dalam zat lain. Ini adalah jumlah maksimum zat terlarut yang dapat dilarutkan dalam pelarut pada kesetimbangan, yang menghasilkan larutan jenuh.

Ketika kondisi tertentu terpenuhi, zat terlarut tambahan dapat dilarutkan di luar titik kelarutan kesetimbangan, yang menghasilkan solusi jenuh. Di luar kejenuhan, menambahkan lebih banyak zat terlarut tidak meningkatkan konsentrasi larutan. Sebaliknya, zat terlarut berlebih mulai mengendap dari larutan.

Dalam kasus yang umum, zat terlarut adalah padatan (Misalnya, Gula, garam) dan pelarut adalah cairan (mis., Air, kloroform), tetapi zat terlarut atau pelarut dapat berupa gas, cairan, atau padatan. Pelarut bisa berupa zat murni atau campuran.

  1. Elektronegativitas

Elektronegativitas adalah sifat dari atom yang meningkat dengan kecenderungannya untuk menarik elektron dari suatu ikatan. Jika dua atom terikat memiliki nilai keelektronegatifan yang sama satu sama lain, mereka berbagi elektron secara merata dalam ikatan kovalen.

Biasanya, elektron dalam ikatan kimia lebih tertarik pada satu atom (yang lebih elektronegatif) daripada yang lain. Ini menghasilkan ikatan kovalen polar. Jika nilai keelektronegatifan sangat berbeda, elektron tidak akan dibagikan sama sekali. Satu atom pada dasarnya mengambil elektron ikatan dari atom lainnya, membentuk ikatan ion.

Contohnya yaitu atom klor memiliki elektronegativitas yang lebih tinggi daripada atom hidrogen, sehingga elektron ikatan akan lebih dekat ke Cl daripada ke H dalam molekul HCl. Dalam molekul O2, kedua atom memiliki elektronegativitas yang sama. Elektron dalam ikatan kovalen dibagi rata antara dua atom oksigen.

  1. Pembentukan Entalpi Standar

Formasi entalpi standar mengacu pada perubahan entalpi ketika satu mol senyawa terbentuk dari unsur-unsurnya. Perubahan entalpi yang menyertai pembentukan satu mol senyawa dari unsur-unsurnya, dengan semua zat dalam keadaan standarnya; juga disebut ” formasi panas standar.”

Dalam kimia, keadaan standar suatu zat, baik itu zat murni, campuran, atau larutan, merupakan titik referensi yang digunakan untuk menghitung sifat-sifatnya dalam kondisi yang berbeda. Pada prinsipnya, pilihan keadaan standar adalah arbitrer, meskipun Uni Internasional Kimia Murni dan Terapan (IUPAC) merekomendasikan satu set keadaan standar untuk penggunaan umum. Tekanan standar 1 bar (101,3 kilopascal) telah diterima.

  1. Panas dari Pembakaran (Heat of Combustion)

Nilai kalor (atau nilai energi) suatu zat, biasanya bahan bakar atau makanan  adalah jumlah panas yang dilepaskan selama pembakaran sejumlah tertentu. Nilai kalor adalah energi total yang dilepaskan sebagai panas ketika suatu zat mengalami pembakaran sempurna dengan oksigen dalam kondisi standar.

Reaksi kimia biasanya berupa arti hidrokarbon atau molekul organik lainnya yang bereaksi dengan oksigen untuk membentuk karbon dioksida dan air dan melepaskan panas. Itu dapat dinyatakan dengan jumlah: energi / mol bahan bakar; energi / massa bahan bakar; energi / volume bahan bakar.

Ada dua jenis panas pembakaran, yang dinamakan nilai pemanasan lebih tinggi dan lebih rendah, tergantung pada seberapa banyak produk dibiarkan dingin dan apakah senyawa seperti H2O dibiarkan mengembun. Nilai-nilai diukur secara konvensional dengan kalorimeter bom.

  1. Bilangan Koordinasi (Coordination Number)

Dalam kimia, kristalografi, dan ilmu material, bilangan koordinasi, juga disebut ligancy, dari pusat atom dalam molekul atau kristal adalah jumlah atom, molekul atau ion yang terikat padanya. Ion / molekul / atom yang mengelilingi ion pusat / molekul / atom disebut ligan. Jumlah ini ditentukan agak berbeda untuk molekul daripada untuk kristal.

Untuk molekul dan ion poliatomik, bilangan koordinasi suatu atom ditentukan hanya dengan menghitung atom-atom lain yang terikatnya (dengan ikatan tunggal atau ganda). Sebagai contoh, [Cr (NH3) 2Cl2Br2] – memiliki kation pusat Cr3 +, yang memiliki bilangan koordinasi 6 dan digambarkan sebagai hexacoordinate.

Itulah tadi serangkain penjelasan serta pengulasan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait dengan beragam contoh-contoh sifat kimia dan penjelasannya. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan serta menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Daftar Pustaka
  1. Chemical Property Definition and Examples dari https://www.thoughtco.com/definition-of-chemical-property-and-examples-604908
  2. Chemical property dari https://en.wikipedia.org/wiki/Chemical_property
  3. Examples of Chemical Properties dari https://examples.yourdictionary.com/examples-of-chemical-properties.html

You Might Also Like

No Comments

Leave a Reply

Most popular articles related to Contoh Sifat Kimia dan Penjelasannya
Shares