Manfaat Kromatografi Secara Umum

Materi Kimia Ilmu Kimia

Kegunaan Kromatografi

Kromatografi adalah salah satu dari beberapa teknik pemisahan yang didefinisikan sebagai migrasi diferensial dari zona awal yang sempit. Elektroforesis adalah anggota lain dari grup ini. Dalam hal ini, gaya penggerak adalah medan listrik, yang memberikan gaya berbeda pada zat terlarut dengan muatan ion yang berbeda. Gaya resistif adalah viskositas pelarut tidak mengalir.

Kombinasi gaya-gaya ini menghasilkan mobilitas ion yang khas untuk setiap zat terlarut. Kromatografi memiliki banyak aplikasi di bidang biologi dan kimia. Ini banyak dimanfaatkan dalam penelitian biokimia untuk pemisahan dan identifikasi senyawa dalam arti kimia organik yang berasal dari biologis. Dalam industri perminyakan, teknik ini digunakan untuk menganalisis campuran hidrokarbon yang kompleks.

Kromatografi

Kromatografi adalah teknik laboratorium untuk pemisahan campuran. Berbagai konstituen campuran bergerak dengan kecepatan yang berbeda, menyebabkan mereka terpisah. Pemisahan ini didasarkan pada pembagian diferensial antara fase bergerak dan diam. Perbedaan halus dalam koefisien partisi senyawa menghasilkan retensi diferensial pada fase diam dan dengan demikian mempengaruhi pemisahan.

Kromatografi dapat bersifat preparatif atau analitik. Tujuan kromatografi preparatif adalah untuk memisahkan komponen-komponen campuran untuk digunakan kemudian, dan dengan demikian merupakan bentuk pemurnian.

Kromatografi analitik dilakukan secara normal dengan jumlah material yang lebih kecil dan digunakan untuk menentukan keberadaan atau mengukur proporsi relatif analit dalam suatu campuran. Keduanya tidak saling eksklusif.

Kromatografi pertama kali digunakan di Rusia oleh ilmuwan kelahiran Italia Mikhail Tsvet pada tahun 1900. Dia terus bekerja dengan kromatografi pada dekade pertama abad ke-20, terutama untuk pemisahan pigmen tanaman seperti klorofil, karoten, dan xantofil. Jenis baru kromatografi yang dikembangkan selama tahun 1930-an dan 1940-an menjadikan teknik ini berguna untuk banyak proses pemisahan.

Teknik kromatografi berkembang secara substansial sebagai hasil karya Archer John Porter Martin dan Richard Laurence Millington Synge selama tahun 1940-an dan 1950-an, di mana mereka memenangkan Hadiah Nobel Kimia tahun 1952.

Mereka menetapkan prinsip dan teknik dasar kromatografi partisi, dan pekerjaan mereka mendorong pengembangan cepat beberapa metode kromatografi: kromatografi kertas, kromatografi gas, dan apa yang kemudian dikenal sebagai kromatografi cair kinerja tinggi.

Sejak itu, teknologinya telah maju pesat. Para peneliti menemukan bahwa prinsip-prinsip utama kromatografi Tsvet dapat diterapkan dalam banyak cara yang berbeda, menghasilkan beragam varietas kromatografi.

Kemajuan terus meningkatkan kinerja teknis kromatografi, memungkinkan pemisahan molekul yang semakin mirip. Kromatografi juga telah digunakan sebagai metode untuk menguji potensi ganja.

Pengertian Kromatografi

Kromatografi adalah teknik untuk memisahkan komponen, atau zat terlarut, dari campuran berdasarkan jumlah relatif masing-masing zat terlarut yang didistribusikan antara aliran fluida bergerak, yang disebut fase gerak, dan fase diam yang berdekatan. Fase gerak dapat berupa cairan atau gas, sedangkan fase diam adalah zat padat atau cair.

Prinsip kromatografi yaitu kromatografi mengeksploitasi perbedaan polaritas molekul berbeda dalam suatu campuran. Dalam teknik ini, cairan bertindak sebagai fase gerak dan menyapu lapisan partikel yang disebut fase diam. Suatu larutan sampel yang mengandung campuran yang akan dipisahkan dimasukkan ke dalam fase gerak yang bergerak melalui fase diam yang stabil.

Komponen-komponen dalam campuran dipisahkan berdasarkan afinitas relatifnya terhadap dua fase. Molekul yang memiliki afinitas lebih besar terhadap fase stasioner lebih lambat daripada molekul yang memiliki afinitas lebih rendah. Molekul yang dipisahkan kemudian dibandingkan dengan standar yang diketahui dan diidentifikasi.

Kromatografi memiliki beberapa keuntungan, diantaranya yaitu:

  1. Pemisahan, analisis, dan pemurnian yang tepat dimungkinkan menggunakan kromatografi.
  2. Ini membutuhkan volume sampel yang sangat rendah.
  3. Ini bekerja pada berbagai sampel termasuk obat-obatan, partikel makanan, plastik, pestisida, sampel udara dan air, dan ekstrak jaringan.
  4. Komponen campuran yang dipisahkan oleh kromatografi dapat dikumpulkan secara terpisah.
  5. Dapat digunakan untuk memisahkan campuran yang sangat kompleks.

Pengertian Kromatografi Menurut Para Ahli

Adapun definisi kromatografi menurut para ahli, antara lain:

Keulmans (1959)

Kromatografi dapat didefinisikan sebagai teknik pemisahan campuran secara fisika yang didasarkan atas perbedaan distribusi dari komponen-komponen campuran tersebut di antara dua fase, fase diam (padat atau cair) dan fase gerak (cair atau gas).

IUPAC (International Union of Pure and Applied Chemistry)

Kromatografi dapat didefinisikan sebagai metode yang digunakan untuk memisahkan komponen dalam sampel, dimana komponen tersebut didistribusikan diantara dua fase yaitu fase diam dan fase gerak. Fase diam bisa berupa padatan atau cairan yang dilapiskan pada padatan atau gel.

Manfaat Kromatografi

Berikut ini beragam manfaat atau penggunaan kromatografi secara umum, antara lain:

  1. Pemurnian dari hasil reaksi sintesis kimia

Dalam kimia organik kita mengenal adanya arti reaksi kimia sintesis yang memungkinkan pembentukan produk dari reaktan tertentu. Pada reaksi sintesis tersebut, tidak selalu menghasilkan produk yang murni atau hanya satu jenis produk, tapi juga kadang terdapat produk lain yang dinamakan produk sampingan hasil reaksi.

Untuk memisahkan produk sampingan dengan produk utama, maka harus dilakukan pemurnian. Cara yang paling mudah yaitu dengan menggunakan kromatografi kolom. Kromatografi kolom didasarkan pada perbedaan sifat kepolaran senyawa yang dipisahkan maka dapat dihasilkan senyawa hasil reaksi yang murni.

  1. Isolasi senyawa aktif dalam bahan alam

Kita seringkali menggunakan senyawa aktif dari bahan alam tertentu sebab mempunyai aktivitas farmakologis seperti antibakteri, antijamur, antioksidan, dan lain lain. Untuk mengisolasi senyawa tersebut secara murni dari suatu bahan alam seperti daun daunan, dibutuhkan metode pemisahan seperti dengan menggunakan kromatografi kolom.

Dengan teknik kromatografi, sampel bahan alam akan dibuat ekstrak lalu dilakukan pemisahan melalui elusi. Hasilnya akan diperoleh senyawa aktif yang diinginkan dan bisa dikarakterisasi lebih lanjut menggunakan alat yang lebih kompleks seperti menggunakan FTIR atau NMR.

  1. Analisis limbah lingkungan

Kromatografi memainkan peran penting dalam banyak industri farmasi dan juga dalam industri kimia dan makanan. Laboratorium pengujian lingkungan umumnya ingin mengidentifikasi sejumlah kecil kontaminan seperti PCB dalam limbah minyak, dan pestisida.

Badan Perlindungan Lingkungan membuat metode kromatografi untuk menguji air minum dan memantau kualitas udara. Industri farmasi menggunakan metode ini untuk menyiapkan bahan-bahan yang sangat murni dalam jumlah besar, dan juga untuk menganalisis senyawa yang dimurnikan untuk melacak kontaminan.

  1. Pemisahan Protein

Aplikasi lain dari kromatografi terutama HPLC (High performance liquid chromatography) digunakan untuk memisahkan campuran biokimiawi berdasarkan afinitas spesifik antara komponen kognitif yang berbeda seperti enzim dan substrat, antigen dan antibodi, atau reseptor dan ligan

Dalam HPLC, campuran sampel dimasukkan ke dalam fase gerak (sering kali berupa pelarut) dan ini kemudian dipompa ke dalam kolom analitik yang padat pada tekanan tinggi untuk pemisahan molekul sampel secara cepat. Ini juga disebut kromatografi cair tekanan tinggi.

  1. Analisis dan pemeriksa kualitas dalam industri makanan

Kromatografi digunakan untuk analisis dan pemeriksa kualitas dalam industri makanan, dengan pemisahan dan analisis aditif, pengawet, vitamin, dan arti protein. Selain itu bisa juga digunakan untuk mendeteksi racun dan kontaminan dalam makanan.

  1. Aplikasi dalam industri farmasi

Dalam kromatografi digunakan untuk memurnikan bahan dan menganalisis senyawa kimia untuk melacak kontaminan, serta untuk memisahkan senyawa kiral.

  1. Pengujian forensik

Kromatografi gas sering digunakan untuk menyelidiki kasus-kasus kriminal. Ini dapat berupa pengujian TKP (analisis sampel darah atau kain), verifikasi pembakaran (mengidentifikasi arti bahan kimia yang bertanggung jawab atas api untuk melihat apakah ada permainan busuk) atau pengujian darah setelah kematian untuk menentukan kadar alkohol, obat-obatan atau zat beracun dalam tubuh.

  1. Pengujian obat-obatan (drug)

Tentu saja, tidak semua sampel darah diambil setelah kematian. Ketepatan kromatografi dapat mengidentifikasi zat-zat dalam aliran darah membuatnya berharga dalam pengujian untuk doping atau obat-obatan yang meningkatkan kinerja pada atlet juga.

Menariknya, dalam sebuah berita, tes doping juga bekerja pada kuda, mengungkapkan bagaimana bentuk kromatografi cair hibrida baru yang dikombinasikan dengan spektrometri massa juga dapat diterapkan pada kuda.

  1. Skandal daging kuda (Horsemeat)

Berbicara tentang kuda, skandal tahun 2013 menyoroti fakta bahwa beberapa pedagang daging yang tidak layak mengganti roti daging sapi dengan daging kuda. Karena metode tradisional untuk deteksi dan analisis daging terbukti tidak dapat disimpulkan, kromatografi digunakan untuk memisahkan kedua daging tersebut.

  1. Imunisasi Ebola

Ternyata kromatografi juga penting dalam menyelamatkan jutaan nyawa. Virus Ebola yang mematikan, yang telah merenggut lebih dari 5.000 nyawa sejak merebaknya akhir tahun lalu, telah menyebabkan kepanikan di media dan di negara-negara Sierra Leone, Guinea dan Liberia, tempat sebagian besar virus itu dikurung.

Ketika para ilmuwan berupaya memerangi penyakit ini, kromatografi telah mengungkapkan dirinya sebagai sangat berguna dalam menentukan antibodi mana yang lebih efektif dalam menetralkan Ebola.

Meskipun belum ada obat yang divalidasi secara meyakinkan, teknik ini berperan penting dalam pengembangan imunisasi eksperimental Zmapp dan akan terus digunakan dalam penelitian yang sedang berlangsung.

Itulah tadi penjelasan serta pengulasan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait dengan manfaat kromatografi secara umum dalam kajian ilmu kimia. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan serta menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Daftar Pustaka
  1. 5 Uses of Chromatography in Everyday Life dari https://www.chromatographytoday.com/news/industrial-news/39/breaking-news/5-uses-of-chromatography-in-everyday-life/32639
  2. Chromatography dari https://en.wikipedia.org/wiki/Chromatography
  3. Chromatography dari https://www.britannica.com/science/chromatography
  4. Chromatography Overview dari https://www.news-medical.net/life-sciences/Chromatography-Overview.aspx

You Might Also Like

No Comments

Leave a Reply

Most popular articles related to Manfaat Kromatografi Secara Umum
Shares