Jenis Kimia Organik

Contoh Kimia Organik dalam Kehidupan Sehari-Hari

Diposting pada

Jenis Kimia Organik

Kimia organik adalah subdisiplin dari penjelasan tentang ilmu kimia yang mempelajari struktur, sifat, dan reaksi senyawa organik, yang mengandung karbon dalam ikatan kovalen. Studi struktur menentukan komposisi dan formula kimianya.

Studi tentang sifat meliputi sifat fisik dan kimia, dan evaluasi reaktivitas kimia untuk memahami perilaku mereka. Studi tentang reaksi organik meliputi sintesis kimia produk alami, obat-obatan, dan polimer, dan studi molekul organik individu di laboratorium dan melalui studi teoritis (dalam silikon).

Kimia Organik

Kimia organik adalah studi tentang struktur, sifat, komposisi, reaksi, dan persiapan senyawa yang mengandung karbon, yang mencakup tidak hanya hidrokarbon tetapi juga senyawa dengan sejumlah elemen lain, termasuk hidrogen (sebagian besar senyawa mengandung setidaknya satu karbon-hidrogen ikatan), nitrogen, oksigen, halogen, fosfor, silikon, dan belerang.

Contoh Kimia Organik

Berikut ini contoh senyawa yang termasuk dalam kimia organik, antara lain adalah sebagai berikut;

Asam Nukleat

Asam nukleat adalah biopolimer, atau biomolekul kecil, penting untuk semua bentuk kehidupan. Istilah asam nukleat adalah nama keseluruhan untuk DNA dan RNA. Mereka terdiri dari nukleotida, yang merupakan monomer yang terbuat dari tiga komponen: gula 5 karbon, gugus fosfat, dan basa nitrogen.

Jika gula adalah senyawa ribosa, polimernya adalah RNA (asam ribonukleat); jika gula berasal dari ribosa sebagai deoksiribosa, polimernya adalah DNA (asam deoksiribonukleat).

Glukosa

Glukosa adalah monosakarida yang paling melimpah, subkategori karbohidrat. Glukosa terutama dibuat oleh tanaman dan sebagian besar ganggang selama fotosintesis dari air dan karbon dioksida, menggunakan energi dari sinar matahari.

Dalam metabolisme energi, glukosa adalah sumber energi terpenting dalam semua organisme. Glukosa untuk metabolisme sebagian disimpan sebagai polimer, pada tanaman terutama sebagai pati dan amilopektin dan pada hewan sebagai glikogen.

Fruktosa

Fruktosa, atau gula buah, adalah monosakarida ketonik sederhana yang ditemukan di banyak tanaman, di mana ia sering terikat pada glukosa untuk membentuk sukrosa disakarida. Ini adalah salah satu dari tiga monosakarida, bersama dengan glukosa dan galaktosa, yang diserap langsung ke dalam darah selama pencernaan.

Fruktosa kering dan murni adalah zat manis, putih, tidak berbau, padatan kristal, dan merupakan yang paling larut dalam air dari semua gula. Fruktosa ditemukan dalam madu, pohon dan buah anggur, bunga, beri, dan sebagian besar sayuran akar.

Sukrosa

Sukrosa pada umumnya dikenal sebagai “gula tebu“. Ini adalah karbohidrat yang terbentuk dari kombinasi glukosa dan fruktosa. Sukrosa telah menjadi gula penting bagi manusia karena mudah diekstraksi dari tanaman seperti tebu dan bit gula. Tanaman ini cenderung menyimpan kelebihan gula, dan dari sini kami menghasilkan sebagian besar gula yang kami gunakan.

Bahkan sebagian besar pemanis “alami”, yang mengklaim lebih sehat daripada sukrosa, hanyalah versi glukosa yang berbeda yang dikombinasikan dengan cara yang berbeda oleh tanaman.

Ester

Ester adalah kelompok fungsional yang biasa ditemukan dalam kimia organik, yang dicirikan oleh ikatan karbon pada tiga atom lainnya: ikatan tunggal dengan karbon, ikatan rangkap dengan oksigen, dan ikatan tunggal dengan oksigen. Oksigen yang terikat sendiri terikat pada karbon lain.

Gliserida, yang merupakan ester asam lemak dari gliserol, adalah ester penting dalam biologi, menjadi salah satu kelas utama lipid, dan membentuk sebagian besar lemak hewani dan minyak nabati.

Ester dengan berat molekul rendah biasanya digunakan sebagai wewangian dan ditemukan dalam minyak esensial dan feromon. Ester biasanya memiliki aroma yang manis dan dianggap sebagai pelarut berkualitas tinggi untuk beragam plastik, plastisator, resin, dan lak. Itu juga merupakan salah satu kelas pelumas sintetis terbesar di pasar komersial

Urea

Urea, juga dikenal sebagai karbamid, adalah senyawa organik dengan rumus kimia CO (NH2) 2. Amida ini memiliki dua gugus –NH2 yang bergabung dengan gugus fungsional karbonil (C = O). Urea berperan penting dalam metabolisme senyawa yang mengandung nitrogen oleh hewan dan merupakan zat yang mengandung nitrogen dalam urin mamalia.

Tubuh menggunakan urea dalam banyak proses, terutama ekskresi nitrogen. Hati membentuknya dengan menggabungkan dua molekul amonia (NH3) dengan molekul karbon dioksida (CO2) dalam siklus urea. Urea banyak digunakan dalam pupuk sebagai sumber nitrogen (N) dan merupakan bahan baku penting untuk industri kimia.

Alkohol

Dalam kimia, alkohol adalah senyawa organik yang membawa setidaknya satu gugus fungsi hidroksil (C-OH) yang terikat pada substruktur alifatiknya. Istilah alkohol awalnya disebut alkohol etanol primer (etil alkohol), yang digunakan sebagai obat dan merupakan alkohol utama yang ada dalam minuman beralkohol.

Kelas alkohol yang penting, di mana metanol dan etanol adalah bagian yang paling sederhana, mencakup semua senyawa yang rumus umumnya adalah CnH2n + 1OH.

Polimer

Polimer adalah molekul besar, atau makromolekul, yang terdiri dari banyak subunit berulang. Polimer sintetis dan alami memainkan peran penting dan ada di mana-mana dalam kehidupan sehari-hari.

Sifat polimer berkisar dari plastik sintetis yang dikenal seperti polistirena hingga biopolimer alami seperti DNA dan protein yang mendasar bagi struktur dan fungsi biologis. Polimer, baik yang alami maupun sintetis, dibuat melalui polimerisasi banyak molekul kecil, yang dikenal sebagai monomer.

Petrokimia

Petrokimia adalah arti bahan kimia yang berasal dari minyak mentah atau minyak bumi. Distilasi fraksional memisahkan bahan baku menjadi senyawa organik sesuai dengan titik didih yang berbeda. Contohnya termasuk bensin, plastik, deterjen, pewarna, zat tambahan makanan, gas alam, dan obat-obatan.

Warfarin

Warfarin, dijual dengan nama merek Coumadin antara lain, adalah obat yang digunakan sebagai antikoagulan (pengencer darah). Ini biasanya digunakan untuk mengobati gumpalan darah seperti trombosis vena dalam dan emboli paru dan untuk mencegah stroke pada orang yang memiliki fibrilasi atrium, penyakit jantung katup atau katup jantung buatan.

Lebih jarang digunakan setelah peningkatan segmen ST infark miokard (STEMI) dan bedah ortopedi. Biasanya diambil melalui mulut tetapi juga dapat digunakan dengan injeksi ke dalam vena.

Demikianlah serangkain artikel yang sudah kami tuliskan serta jebarakan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait dengan contoh-contoh kimia organik yang ada dalam kehidupan sehari-hari. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan dan menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *