Alkohol Adalah
Alkohol Adalah

Pengertian Alkohol, Sifat, Jenis, Fungsi, dan Contoh Kegunannya

Diposting pada

Alkohol Adalah

Alkohol merupakan salah satu jenis senyawa organik yang paling umum ditemukan, lantaran mengandung atom karbon (C), sifat oksigen (O), dan hidrogen (H). Sifat-sifat alkohol kerpakali dipergunakan sebagai pemanis dan pembuatan parfum. Proses dilakukan melalui perantara yang berharga dalam sintesis senyawa lain, dan di antara bahan kimia organik yang paling banyak diproduksi di industri.

Setidaknya ada dua contoh alkohol paling terkenal adalah etanol dan metanol (atau metil alkohol). Penggunaan etanol misalnya pada perlengkapan mandi, obat-obatan, bahan bakar, dan untuk mensterilkan peralatan rumah sakit. Eter anestesi juga dibuat dari etanol. Metanol digunakan sebagai pelarut, sebagai bahan baku pembuatan formaldehida dan resin khusus, bahan bakar khusus, antibeku, dan pembersih logam.

Alkohol

Alkohol dapat terbentuk saat ragi memfermentasi (memecah tanpa oksigen) gula dalam makanan yang berbeda. Misalnya, wine dibuat dari gula pada anggur, bir dari gula pada malt barley (sejenis biji-bijian), vodka dari gula pada kentang, bit atau tanaman lainnya.

Alkohol digolongkan sebagai obat ‘hipnotis sedatif’, yang berarti itu bekerja untuk menekan sistem saraf pusat pada dosis tinggi. Pada dosis yang lebih rendah, alkohol dapat bertindak sebagai stimulan, memicu perasaan euforia dan banyak bicara, tetapi minum terlalu banyak alkohol pada satu sesi dapat menyebabkan kantuk, depresi pernapasan (di mana pernapasan menjadi lambat, dangkal atau berhenti sama sekali), koma atau bahkan kematian.

Penyulingan alkohol kemungkinan berasal dari peradaban lembah Indus sejak 2000 SM. Orang-orang India menggunakan minuman beralkohol yang disebut Sura yang terbuat dari beras fermentasi, jelai, gula merah, dan bunga pohon madhyaka. Distilasi alkohol dikenal oleh ahli kimia Islam sejak abad kedelapan.

Ahli penerapan ilmu kimia Arab, al-Kindi, dengan jelas menggambarkan arti destilasi anggur dalam risalah berjudul “The Book of the chemistry of Perfume and Distillations“. Kata “alkohol” berasal dari bahasa Arab kohl, yang mengacu pada bubuk (powder) yang digunakan sebagai eyeliner.

Alkohol pada awalnya digunakan untuk bubuk sangat halus yang dihasilkan oleh sublimasi stibnite mineral alami untuk membentuk antimon trisulfide Sb2S3. Itu dianggap esensi atau “roh” dari mineral ini. Itu digunakan sebagai antiseptik, eyeliner, dan kosmetik.

Arti alkohol diperluas ke zat suling secara umum, dan kemudian dipersempit menjadi etanol, ketika “roh” adalah sinonim untuk minuman keras. Istilah etanol ditemukan pada tahun 1892, menggabungkan kata etana dengan akhiran “-ol” dari “alkohol”

Pengertian Alkohol

Alkohol adalah salah satu golongan dalam tata nama senyawa organik yang dikarakterisasi oleh satu atau lebih gugus hidroksil (-OH) yang terikat pada atom karbon dari gugus alkil (rantai hidrokarbon). Alkohol bisa dianggap sebagai derivasi atau turunan organik air (H2O) di mana salah satu atom hidrogen telah digantikan oleh gugus alkil, yang biasanya diwakili oleh R dalam struktur organik. Misalnya, dalam etanol (atau etil alkohol) gugus alkilnya adalah gugus etil, -CH2CH3.

Pengertian Alkohol Menurut Para Ahli

Adapun definisi alkohol menurut para ahli, antara lain:

  1. Merriam-Webster, Alkohol adalah etanol terutama bila dianggap sebagai zat yang memabukkan dalam minuman yang difermentasi dan disuling;. Oleh karena itulah minuman (seperti wiski atau bir) yang mengandung etanol, sehingga campuran etanol dan air yang biasanya 95 persen etanol.
  2. Oxford Lexico, Pengertian alkohol adalah cairan mudah terbakar yang tidak berwarna dan mudah menguap yang dihasilkan oleh fermentasi alami gula dan merupakan unsur yang memabukkan dari anggur, bir, minuman beralkohol, dan minuman lainnya, serta digunakan pula sebagai pelarut industri dan bahan bakar.

Sifat Alkohol

Sifat fisik alkohol, diantaranya yaitu:

  1. Titik Didih Alkohol

Alkohol umumnya memiliki titik didih yang lebih tinggi dibandingkan dengan hidrokarbon lain yang memiliki massa molekul yang sama. Hal ini disebabkan adanya ikatan hidrogen antarmolekul antara gugus hidroksil molekul alkohol.

Secara umum, titik didih alkohol meningkat dengan bertambahnya jumlah atom karbon pada rantai karbon alifatik. Di sisi lain, titik didih menurun dengan peningkatan percabangan pada rantai karbon alifatik, gaya Van der Waals berkurang dengan penurunan luas permukaan. Jadi alkohol primer memiliki titik didih yang lebih tinggi.

  1. Kelarutan Alkohol

Kelarutan alkohol dalam air diatur oleh gugus hidroksil yang ada. Gugus hidroksil dalam alkohol terlibat dalam pembentukan ikatan hidrogen antarmolekul. Jadi, ikatan hidrogen terbentuk antara molekul air dan alkohol yang membuat alkohol larut dalam air.

Namun, gugus alkil yang terikat pada gugus hidroksil bersifat hidrofobik. Jadi, kelarutan alkohol menurun dengan bertambahnya ukuran gugus alkil. 

  1. Keasaman Alkohol

Alkohol dapat bereaksi dengan logam aktif seperti natrium, kalium, dan lain-lain dalam membentuk alkoksida yang sesuai. Reaksi alkohol ini menunjukkan sifat asamnya. Sifat asam alkohol disebabkan polaritas ikatan -OH.

Keasaman alkohol menurun ketika gugus pendonor elektron terikat pada gugus hidroksil karena hal itu meningkatkan kerapatan elektron pada atom oksigen. Jadi, alkohol primer umumnya lebih asam daripada alkohol sekunder dan tersier. Karena adanya elektron yang tidak terbagi pada atom oksigen, alkohol juga bertindak sebagai basa Bronsted.

Arti sifat kimiawi alkohol bisa dilihat dari reaksi kimianya. Alkohol menunjukkan reaksi kimia spontan yang sangat luas karena pemutusan ikatan C-O dan ikatan O-H.

Reaksi Kimia Alkohol

Beberapa reaksi kimia yang menonjol dari alkohol adalah:

  1. Oksidasi Alkohol

Alkohol mengalami oksidasi dengan adanya agen pengoksidasi untuk menghasilkan aldehida dan keton yang setelah oksidasi lebih lanjut menghasilkan asam karboksilat.

  1. Dehidrasi Alkohol

Setelah perlakuan dengan asam protat, alkohol mengalami dehidrasi (pengangkatan molekul air) untuk membentuk alkena.

Jenis Alkohol

Ada tiga jenis utama alkohol: isopropil, metil, dan etil. Semua beracun, dan hanya etil, atau biji-bijian, alkohol yang dapat dikonsumsi oleh manusia, tetapi yang lain digunakan sebagai agen sterilisasi, atau sebagai bahan bakar. Berikut penjelasannya:

  1. Alkohol Isopropil

Alkohol isopropil juga disebut isopropanol atau 2-propanol atau alkohol gosok, digunakan di kalangan dokter, yang menggosok/menyapu zat beracun di atas permukaan, alat dan tubuh manusia untuk mendinginkan dan mendisinfeksi sifatnya. Diproduksi dengan menggabungkan air dan propilena, alkohol gosok bekerja dengan baik untuk sterilisasi.

Laju penguapannya yang tinggi menjadikannya pilihan umum untuk membersihkan elektronik, meskipun juga ditemukan dalam produk pembersih sehari-hari. Alkohol isopropil juga ditemukan dalam kosmetik, termasuk losion. Rumus kimia untuk alkohol jenis ini adalah C3H8O.

  1. Metil Alkohol

Metil alkohol, juga disebut metanol dan alkohol kayu, terutama digunakan sebagai pelarut industri. Misalnya, penghapus cat dan pengembang mesin fotokopi memanfaatkannya. Orang dengan pengalaman dan pengetahuan juga menggunakan metil alkohol untuk membuat jenis bahan kimia lain.

Bentuk formaldehida sebagai produk sampingan dari metanol yang mendegradasi. Sehingga beberapa industri menggunakan produk sampingan ini untuk membuat segala sesuatu mulai dari plastik hingga bahan peledak. Ini juga berfungsi untuk mengisi bahan bakar mesin pembakaran internal dan menjaga bahan bakar lain agar tidak beku berkat titik bekunya yang tinggi, yaitu -143,68 derajat Fahrenheit.

  1. Etil alkohol

Orang mengonsumsi etil alkohol, terkadang disebut alkohol biji-bijian, dalam minuman. Etil alkohol dikenal karena kemampuannya mengubah suasana hati dan perilaku. Pembuat bir dan penyuling biasanya membuatnya dari biji-bijian atau potongan tumbuhan lain dengan kandungan gula tinggi.

Hati biasanya mampu menyaring etil alkohol dari tubuh manusia, tetapi etil alkohol tetap beracun bila dikonsumsi lebih cepat daripada yang dapat dimetabolisme hati. Seperti metil alkohol, etil alkohol juga digunakan sebagai pelarut industri dan aditif bahan bakar.

Kandungan Alkohol

Alkohol adalah molekul organik yang tersusun dari atom karbon (C), oksigen (O), dan hidrogen (H). Ketika mengandung 2 atom karbon, alkohol disebut etanol (juga dikenal sebagai etil alkohol). Etanol adalah bentuk alkohol yang terkandung dalam minuman termasuk bir, anggur, dan minuman keras.

Komposisi kimiawi etanol dapat direpresentasikan sebagai 1) rumus molekul atau sebagai 2) rumus struktur. Rumus molekul etanol adalah C2H6O, yang menunjukkan bahwa etanol mengandung dua karbon dan satu oksigen.

Namun, rumus struktur etanol, C2H5OH, memberikan sedikit lebih banyak detail, dan menunjukkan bahwa terdapat gugus hidroksil (-OH) pada ujung rantai 2-karbon. Gugus -OH merupakan karakteristik dari semua alkohol.

Fungsi Alkohol

Etanol biasanya dikonsumsi sebagai zat rekreasi (recreational substance) melalui mulut dalam bentuk minuman beralkohol seperti bir, anggur, dan minuman beralkohol karena efek psikoaktifnya. Jumlah etanol dalam tubuh biasanya diukur dengan kandungan alkohol dalam darah atau Blood Alcohol Content (BAC); berat etanol per satuan volume darah.

Dosis kecil etanol, secara umum, seperti stimulan dan menghasilkan euforia dan relaksasi; orang yang mengalami gejala ini cenderung menjadi banyak bicara dan kurang terkontrol, dan mungkin menunjukkan penilaian yang buruk.

Pada dosis yang lebih tinggi (BAC>1g/L), etanol bertindak sebagai depresan sistem saraf pusat. Pada dosis yang semakin tinggi, menyebabkan gangguan fungsi sensorik dan motorik, kognisi yang lambat, pingsan, ketidaksadaran, dan kemungkinan kematian.

Etanol adalah sumber energi dan etanol murni menyediakan 7 kalori per gram. Untuk minuman keras suling, porsi standar di Amerika Serikat adalah 44 ml (1,5 US fl oz), yang pada etanol 40% (80 bukti), akan menjadi 14 gram dan 98 kalori.

Anggur dan bir mengandung kisaran jumlah etanol yang serupa untuk porsi masing-masing 150 ml (5 US fl oz) dan 350 ml (12 US fl oz), tetapi minuman ini juga mengandung energi makanan non-etanol. Satu porsi anggur 150 ml mengandung 100 hingga 130 kalori. Satu porsi bir 350 ml mengandung 95 hingga 200 kalori. Minuman beralkohol dianggap makanan kalori kosong karena selain energi makanan, minuman tersebut tidak menyumbang nutrisi penting.

Contoh Kegunaan Alkohol

Adapun untuk contoh kegunaan dalam pemanfaatan alkohol, diantaranya yaitu:

  1. Membuat minuman beralkohol– Kata “alkohol” dalam minuman beralkohol mengacu pada etanol (CH3CH2OH).
  2. Alkohol bermetilasi industri– Etanol biasanya dijual sebagai alkohol termetilasi industri, yaitu etanol dengan sedikit metanol dan mungkin ditambahkan beberapa warna. Karena metanol beracun, minuman beralkohol industri tidak layak untuk diminum.
  3. Penggunaan etanol sebagai bahan bakar – Etanol terbakar untuk menghasilkan karbon dioksida dan air, seperti yang ditunjukkan pada persamaan di bawah ini, dan dapat digunakan sebagai bahan bakar sendiri atau dalam campuran dengan bensin (bensin). CH3CH2OH + 3O2→ 2CO2 + 3H2O. “Gasohol” adalah campuran bensin / etanol yang mengandung sekitar 10-20% etanol. Karena etanol dapat diproduksi dengan fermentasi, ini adalah metode yang berguna bagi negara-negara tanpa industri minyak untuk mengurangi jumlah impor bensin.
  4. Etanol sebagai pelarut– Etanol banyak digunakan sebagai pelarut. Etanol relatif aman dan bisa digunakan untuk melarutkan banyak senyawa organik yang tidak terlarut dalam air. Ini digunakan, misalnya, dalam banyak parfum dan kosmetik.
  5. Penggunaan metanol sebagai bahan bakar– Metanol juga terbakar untuk membentuk karbon dioksida dan air, dengan reaksi kimia seperti yang ditunjukkan 2CH3OH + 3O2 → 2CO2 + 4H2O (2). Penjelasan ini dapat digunakan sebagai aditif bensin untuk meningkatkan pembakaran, dan penggunaannya sebagai bahan bakar sendiri sedang diselidiki.
  6. Metanol sebagai bahan baku industri-Metanol biasanya digunakan untuk membuat senyawa lain, misalnya, asam etanoat, metanal (formaldehida), dan metil ester dari berbagai asam. Dalam banyak kasus, ini kemudian diubah menjadi produk lebih lanjut.

Itulah saja artikel lengkap yang bisa kami kemukakan pada semua kalangan berkenaan dengan pengertian alkohol menurut para ahli, sifat, macam, kandungan, fungsi, dan contoh kegunannya dalam kehidupan sehari-hari. Semoga memberi edukasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *