Pengertian Minyak Tanah
Minyak Tanah

Pengertian Minyak Tanah, Ciri, Spesifikasi, Rumus, dan Manfaatnya

Diposting pada

Pengertian Minyak Tanah

Minyak tanah merupakan cairan dari arti hidrokarbon yang berasal dari minyak bumi dengan sifat yang mudah terbakar. Sehingga minyak tanah ini banyak digunakan sebagai bahan bakar dalam penerbangan serta rumah tangga. Adapun minyak tanah sendiri juga dapat berasal dari kayu, batu bara, dan serpih.

Atas alasan inilah minyak tanah banyak digunakan untuk menggerakkan mesin jet pesawat (bahan bakar jet) dan beberapa mesin roket dan juga biasa digunakan sebagai bahan bakar memasak dan penerangan. Salah satu ciri minyak tanah yaitu tidak mudah menguap dibandingkan bensin. Titik nyalanya adalah 38 ° C (100° F) atau lebih tinggi, sedangkan pada bensin paling rendah −40 ° C (−40 ° F). Sifat ini membuat minyak tanah menjadi bahan bakar yang relatif aman untuk disimpan dan ditangani.

Minyak Tanah

Minyak tanah yang juga dikenal dengan kerosin merupakan cairan hidrokarbon mudah terbakar yang biasa digunakan sebagai bahan bakar. Warna minyak tanah biasanya kuning pucat atau tidak berwarna dan mempunyai bau khas yang tidak sedap.

Minyak tanah ditemukan oleh dokter Kanada Abraham Gesner pada akhir tahun 1840-an, yang pada awalnya dibuat dari tar batubara dan minyak serpih, tapi setelah adanya pengeboran sumur minyak pertama di Pennsylvania yang dilakukan oleh E.L. Drake pada tahun 1859, minyak bumi dengan cepat menjadi sumber utama minyak tanah.

Karena penggunaannya sebagai bahan bakar lampu, minyak tanah menjadi produk kilang utama selama beberapa dekade hingga munculnya lampu listrik, sehingga mengurangi nilainya untuk penerangan. Produksinya pun semakin menurun seiring munculnya mobil yang menjadikan bensin sebagai produk dalam pemanfatan fraksi minyak bumi yang penting.

Namun demikian, di banyak belahan dunia, minyak tanah masih merupakan bahan bakar pemanas dan memasak yang umum serta bahan bakar untuk lampu. Bahan bakar jet komersial standar pada dasarnya adalah minyak tanah berkualitas tinggi, dan banyak bahan bakar jet militer yang dicampur dengan minyak tanah.

Pengertian Minyak Tanah

Minyak tanah adalah campuran berbagai jenis bahan kimia cair yang mudah terbakar yang diproduksi dalam distilasi minyak mentah. Untuk memproduksi minyak tanah, minyak mentah disuling di menara rangkaian alat destilasi dengan proses yang mirip dengan yang digunakan untuk memproduksi solar dan bensin.

Komposisi sifat kimiawi minyak tanah cukup kompleks, dan merupakan campuran kompleks parafin (55,2%), naftena (40,9%), dan hidrokarbon aromatik (3,9%). Minyak tanah cenderung mengandung hidrokarbon yang memiliki 11 hingga 13 karbon dalam rantai. Bahan bakar minyak tanah cair mengandung senyawa yang berpotensi dapat menimbulkan bahaya, termasuk heksana dan benzena.

Pengertian Minyak Tanah Menurut Para Ahli

Adapun definisi minyak tanah menurut para ahli, antara lain:

  1. Cambridge Dictionary, Pengertian minyak tanah adalah cairan bening dengan bau menyengat yang terbuat dari batu bara atau minyak bumi dan digunakan sebagai bahan bakar pada mesin jet.
  2. Collins Dictionary, Arti minyak tanah adalah cairan bening dan berbau menyengat yang digunakan sebagai bahan bakar, misalnya untuk pemanas dan lampu.
  3. Merriam-Webster, Definisi minyak tanah adalah minyak hidrokarbon yang mudah terbakar biasanya diperoleh dengan distilasi minyak bumi dan digunakan sebagai bahan bakar, pelarut, dan pengencer.

Ciri Minyak Tanah

Beberapa sifat minyak tanah yang dapat menunjukkan ciri-cirinya sehingga berbeda dengan bahan bakar lainnya, antara lain:

  1. Penampilan dan Bau, Minyak tanah adalah cairan yang tidak berbau pada suhu ruangan dengan warna kuning bening sampai pucat. Namun, ketika minyak tanah dibakar akan mengeluarkan bau asap yang menyengat.
  2. Massa jenis, Pada suhu kamar, minyak tanah memiliki massa jenis 0,80 gram per mililiter. kepadatan meningkat seiring dengan penurunan suhu. Pada suhu 59 derajat Fahrenheit, massa jenis dapat meningkat menjadi 0,94 gram per mililiter.
  3. Kelarutan, Meskipun minyak tanah tidak larut dalam air, minyak tanah bercampur dengan pelarut minyak bumi lainnya.
  4. Titik didih, Minyak tanah mendidih pada suhu yang sangat tinggi mulai dari 347 derajat hingga 617 derajat Fahrenheit. Kisarannya tergantung pada tekanan udara.
  5. Titik nyala, Titik nyala adalah suhu minimum di mana uap suatu cairan akan menyala. Zat dengan titik nyala rendah lebih mudah untuk dinyalakan daripada zat dengan titik nyala lebih tinggi. Titik nyala minyak tanah berkisar dari 100 derajat hingga 185 derajat Fahrenheit, tergantung pada tekanan di bawah minyak tanah. Titik nyala minyak tanah di permukaan laut adalah 149 derajat Fahrenheit.
  6. Suhu Nyala Otomatis, Suhu di mana suatu zat akan terbakar dengan sendirinya pada tekanan udara normal adalah suhu penyulutan otomatis. Suhu minyak tanah ini adalah 444 derajat Fahrenheit.

Spesifikasi Minyak Tanah

Di Indonesia, Pertamina hanya memproduksi saju jenis kerosin atau minyak tanah, dengan spesifikasi sebagai berikut:

Spesifikasi Minyak Tanah
Spesifikasi Minyak Tanah

Rumus Minyak Tanah

Komposisi kimia minyak tanah bergantung pada sumbernya, tapi biasanya terdiri dari sekitar 10 hidrokarbon berbeda, masing-masing mengandung 10 hingga 16 atom karbon per molekul. Rumus kimia minya tanah yaitu;

C12H26 − C15H32.

Bahan Baku Minyak Tanah

Minyak tanah diekstraksi dari campuran bahan kimia minyak bumi yang ditemukan jauh di dalam bumi. Campuran ini terdiri dari minyak, batuan, air, dan kontaminan lainnya di reservoir bawah tanah yang terbuat dari lapisan berpori batupasir dan batuan karbonat. Minyak itu sendiri berasal dari organisme membusuk yang terkubur bersama dengan sedimen dari era geologi awal.

Selama puluhan juta tahun, residu organik ini diubah menjadi minyak bumi melalui proses kimiawi kompleks yang dikenal sebagai diagenesis dan katagensis. Diagenesis, yang terjadi di bawah 122 ° F (50 ° C), melibatkan aktivitas mikroba dan reaksi kimia seperti dehidrasi, kondensasi, siklisasi, dan polimerisasi.

Katagenesis terjadi antara 122 ° F dan 392 ° F (50 ° C dan 200 ° C) dan melibatkan retak termokatalitik, dekarboksilasi, dan disproporsi hidrogen. Kombinasi dari reaksi kompleks ini menghasilkan campuran hidrokarbon yang disebut minyak bumi.

Manfaat Minyak Tanah

Manfaat atau kegunaan minyak tanah, diantaranya yaitu:

  1. Bahan Bakar Lampu atau Penerangan: Lampu, terutama yang berasal dari pedesaan atau daerah terpencil pada umumnya dioperasikan dengan minyak tanah. Fakta paling menguntungkan tentang minyak tanah adalah dapat menyediakan bahan bakar untuk waktu yang lebih lama.
  2. Minyak Pemanas: Minyak tanah sebagian besar dikenal sebagai minyak pemanas. Minyak tanah digunakan dalam pemanas ruangan. Pemanas ruangan biasanya membutuhkan listrik untuk menyala, tetapi beberapa pemanas ruangan yang dikategorikan khusus digerakkan oleh minyak tanah, sehingga tidak bergantung pada listrik. Pemanas ruangan semacam ini juga portabel dan kita dapat membawanya di tempat terpencil di mana tidak ada listrik.
  3. Berbagai Kegiatan Hiburan: Minyak tanah memiliki kegunaan serbaguna seperti yang disebutkan sebelumnya. Ada banyak pertunjukan panggung, acara, atau tugas relevan lainnya yang membutuhkan aktivitas dengan api. Pertunjukan sirkus dan apapun yang menantang dengan api dioperasikan dengan minyak tanah sebagai bahan bakar karena suhunya yang rendah. Orang-orang dari pertunjukan ini menghibur penonton dengan berbagai aktivitas yang tidak terlalu berisiko melalui penggunaan minyak tanah.
  4. Bahan Bakar Mesin Jet: Banyak dari kita mungkin tidak mengetahui fakta bahwa minyak tanah banyak digunakan sebagai bahan bakar mesin jet, karena tingkat uap yang rendah, yang dengan sempurna menyebabkan jet mengurangi kemungkinan meledak. Jadi, ini efisien dan bermanfaat untuk menggunakan minyak tanah di mesin jet sebagai bahan bakar.
  5. Industri Kimia: Minyak tanah sebagian besar digunakan dalam berbagai industri kimia. Ini telah mendapat preferensi untuk digunakan sebagai pelumas kelas industri untuk bahan kimia dan sebagai pelarut minyak bumi yang hebat.

Terlepas dari beberapa manfaat tersebut, minya tanah juga memiliki resiko kesehatan. Penggunaan minyak tanah sebagai minyak dalam pemanas bisa berbahaya dan karenanya jarang digunakan. Saat dioperasikan, pemanas minyak tanah dapat menyebabkan penurunan kualitas udara di dalam rumah sekaligus menghasilkan gas beracun dan karsinogenik. Karena itu, minyak tanah tidak digunakan secara aktif dalam pemanas rumah di sebagian besar negara maju.

Di negara-negara berkembang, penggunaan minyak tanah secara luas muncul dengan berbagai masalah. Bahaya penggunaan minyak tanah termasuk keracunan, kebakaran, dan ledakan. Selain itu, beberapa lampu minyak tanah mengeluarkan partikel halus, karbon monoksida, oksida nitrat (NOx), dan sulfur dioksida saat dibakar. Produk sampingan ini dapat mengurangi fungsi paru-paru dan meningkatkan risiko asma dan kanker.

Dengan mempertimbangkan risiko penggunaan minyak tanah, alternatif yang lebih bersih dari teknologi minyak tanah untuk penerangan dan memasak harus diselidiki, meskipun minyak tanah masih merupakan pilihan yang lebih aman dalam banyak kasus daripada menggunakan bahan bakar padat.

Nah, itulah saja artikel yang bisa kami kemukakan pada semua pembaca berkaitan dengan pengertian minyak tanah menurut para ahli, ciri, spesifikasi, rumus, dan pemanfaatnya dalam kehidupan sehari-hari. Semoga memberi wawasan bagi kalian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *