Bensin Adalah
Bensin Adalah

Pengertian Bensin, Sifat, Rumus, dan Manfaatnya

Diposting pada

Bensin Adalah

Bensin menjadi salah satu bahan bakar yang terbuat dari minyak mentah dan cairan minyak bumi lainnya. Atas dasar inilah bensin terutama dimanfaatkan sebagai bahan bakar mesin pada kendaraan. Bahkan sebagian besar bensin yang diproduksi oleh kilang minyak bumi sebenarnya adalah bensin yang belum jadi (atau bahan bakar campuran).

Disisi lainnya, bahan bakar bensin memerlukan pencampuran dengan cairan lain untuk membuat bensin motor jadi, yang memenuhi persyaratan dasar untuk bahan bakar yang sesuai untuk digunakan pada mesin pengapian busi. Tujuan menambahkan jenis bahan kimia lain tersebut adalah untuk meningkatkan stabilitas dalam arti sifat kimia dan karakteristik kinerja, mengontrol sifat korosif dan menyediakan pembersihan sistem bahan bakar. Bensin mungkin mengandung mengandung sifat oksigen seperti etanol dan MTBE untuk meningkatkan pembakaran.

Bensin

Bensin yang juga disebut juga gasolin merupakan campuran arti hidrokarbon cair yang mudah menguap dan mudah terbakar yang berasal dari fraksi minyak bumi dan digunakan sebagai bahan bakar untuk mesin pembakaran internal.

Adapun untuk bensin pada awalnya diproduksi dengan arti destilasi, hanya memisahkan pemanfaatan fraksi minyak bumi mentah yang lebih mudah menguap dan lebih berharga. Proses selanjutnya, yang dirancang untuk meningkatkan hasil bensin dari minyak mentah, memecah molekul besar menjadi lebih kecil melalui proses yang disebut cracking (perengkahan).

Perengkahan termal, menggunakan panas dan tekanan tinggi, diperkenalkan pada tahun 1913 tetapi diganti setelah tahun 1937 oleh perengkahan katalitik, yaitu penerapan katalis yang memfasilitasi reaksi kimia yang menghasilkan lebih banyak bensin.

Pengertian Bensin

Bensin adalah campuran kompleks dari ratusan hidrokarbon yang berbeda dengan besar jenuh serta mengandung 4 hingga 12 atom karbon per molekul. Bensin yang digunakan dalam mobil (automobile gasoline) umumnya mendidih antara 30° dan 200° C (85° dan 390° F), campurannya disesuaikan dengan ketinggian dan musim.

Bensin penerbangan (aviation gasoline) mengandung proporsi yang lebih kecil dari komponen yang kurang mudah menguap dan lebih mudah menguap daripada bensin mobil.

Karakteristik antiknock dari bensin, yaitu kemampuan bensin menahan knocking, yang menunjukkan bahwa pembakaran uap bahan bakar dalam silinder berlangsung terlalu cepat untuk efisiensi, dinyatakan dalam bilangan oktan. Penambahan tetraetil timbal untuk memperlambat pembakaran dimulai pada tahun 1930-an tetapi dihentikan pada tahun 1980-an karena toksisitas senyawa timbal yang dikeluarkan dalam produk pembakaran.

Pengertian Bensin Menurut Para Ahli

Adapun definisi bensin menurut para ahli, antara lain:

  1. John Bergendahl (2007), Arti bensin adalah campuran kompleks dari banyak jenis senyawa organik dengan berbagai aditif yang menyediakan bahan bakar mobil yang sesuai. Ini diproduksi melalui operasi penyulingan dari minyak mentah, yang merupakan campuran alami dari banyak hidrokarbon berbeda yang ditemukan di reservoir bawah tanah di beberapa bagian dunia.
  2. Torsten Kaltschmitt dan Olaf Deutschmann (2012), Pengertian nensin adalah fraksi distilat tengah (middle distillate fraction) dari minyak mentah yang dicampur dengan beberapa senyawa hidrokarbon dan polimer lainnya. Semula, bensin merupakan produk sisa proses penyulingan yang digunakan untuk memproduksi minyak tanah dari minyak bumi.
  3. TrAC Trends in Analytical Chemistry (2017), Definisi bensin adalah produk turunan minyak bumi yang terdiri dari campuran hidrokarbon alifatik cair dan aromatik, berkisar antara atom karbon C4 dan C12 dengan rentang didih 30 sampai dengan 225 °C sehingga sebagian besar merupakan campuran parafin, naftena, aromatik dan olefin.

Sifat Bensin

Sifat fisik bensin diestimasi berdasarkan densitasnya, yaitu sekitar 0,708 kg / L. Massa jenis dapat sangat bervariasi sesuai dengan komponen campurannya, misalnya bensin dengan konsentrasi aromatik yang lebih tinggi, lebih padat. Kestabilan bensin merupakan hal lain yang memungkinkan karakterisasinya, misalnya setelah lama disimpan, bensin dapat terpisah dalam berbagai senyawa yang membentuk campuran.

Ditinjau dari sifat kimianya, bensin memiliki kandungan yang berbeda. Berdasarkan kandungan yang berbeda tersebut bensin dapat digunakan untuk tujuan yang berbeda:

  1. Nafta (naphtha): disuling dari minyak mentah dan dengan sedikit aditif, ini adalah bahan mudah terbakar yang banyak digunakan oleh mobil. Ini dibentuk oleh alkana dan alkena.
  2. Reformat (reformate): digunakan sebagai bahan baku kimia di industri. Ini adalah bensin berat, sebagian besar dibentuk untuk aromatik sebagai silen dan toluene.
  3. Alkilat (alkylate): memiliki kandungan alkana yang tinggi. Ini diproduksi dari olefin melalui proses alkilasi.

Rumus Bensin

Bensin terbentuk dari campuran yang kompleks, terutama terdiri atas senyawa-senyawa hidrokarbon. Bensin berasal dari pemurnian napthene (hidrokarbon yang dikarakterisasi oleh atom karbon jenuh dalam struktur cincin, juga disebut sikloparafin atau sikloalkana) yang memiliki rumus kimia C8H12 (Trimethyl penton) dengan struktur formula 2.2.4

Komposisi kimiawi yang tepat dari bensin bervariasi tergantung pada kelas atau nilai oktannya, tetapi secara umum itu adalah campuran hidrokarbon yang mudah terbakar. Nilai oktan ini menggambarkan kualitas bahan bakar, dan nilainya didasarkan pada rasio dua senyawa dalam bensin – khususnya iso-oktan, senyawa dengan rumus kimia yang sama dengan oktan tetapi dengan struktur dan sifat yang sedikit berbeda, dan n-heptana (heptana normal).

Semakin tinggi nilai oktan pada bahan bakar maka semakin besar angka oktannya dan semakin tinggi kualitas bahan bakarnya. Kualitas bahan bakar yang lebih tinggi ini memastikan bahwa penyalaan bahan bakar terjadi tepat waktu sebagai akibat percikan dari busi dan bukan lebih awal akibat kompresi dari piston.

Baru-baru ini, bensin dicampur dengan biofuel yang disebut etanol. Di Kanada, bensin 87-Oktan diperbolehkan mengandung hingga 10% etanol, karena ini adalah persentase etanol tertinggi yang masih dapat digunakan mesin mobil biasa.

Selain itu, komposisi spesifik bensin menghasilkan kepadatan energi yang tinggi. Kepadatan energi yang tinggi inilah yang membuat bensin menjadi bahan bakar yang berharga, karena volume bahan bakar yang relatif kecil dapat memberikan energi yang berguna dalam jumlah besar.

Manfaat Bensin

Bensin memiliki manfaat penting dalam bidang transportasi, yaitu sebagai bahan bakar yang untukkendaraan bermotor, mobil, bus sekolah, dan truk. Bensin dan solar adalah bahan bakar tak terbarukan yang dibuat dari endapan minyak mentah di tanah atau di bawah lautan. Mesin pemotong rumput dan peralatan perawatan lainnya juga menggunakan bensin.

Perkembangan dan penggunaan bensin dimulai pada akhir abad ke-19: penggunaan paling awal dalam kendaraan adalah sebagai bensin ringan. Bensin pertama kali digunakan sebagai bahan bakar pada awal abad ke-20. Penggunaan tersebut semakin meningkat setelah Perang Dunia I – baik sebagai bahan bakar bensin maupun sebagai bensin penerbangan. Pada tahun 1930-an dan 1940-an, berbagai campuran ditambahkan ke bensin untuk meningkatkan ketahanannya terhadap ketukan, seperti alkohol pertanian atau benzena.

Meskipun pemanfaatan bensin penting untuk bahan bakar, bensin juga memiliki dampak lingkungan yaitu pembakaran bensin merupakan sumber karbon dioksida atau CO2. Seperti halnya dengan pembakaran bahan bakar fosil, pembentukan karbon dioksida ini memberikan kontribusi negatif terhadap iklim bumi dan mendorong pemanasan global dan perubahan iklim.

Jumlah total karbondioksida yang dikeluarkan saat bensin dibakar bergantung pada massa bahan bakar yang digunakan. Dengan demikian, mobil yang menggunakan lebih sedikit bensin akan melepaskan lebih sedikit emisi ke lingkungan, sehingga penting untuk merancang mobil seefisien mungkin bahan bakar untuk menghemat uang dan membatasi emisi. Meningkatkan efisiensi bahan bakar (mpg kendaraan) akan menghemat uang dan mengurangi emisi.

Sebagai contoh selama periode 10 tahun, mengendarai mobil dengan 30 MPG daripada mobil dengan 24 MPG menghemat lebih dari $ 4.000 biaya bahan bakar, dengan asumsi biaya bahan bakar statis sebesar $ 1,20 per liter. Itu juga mengeluarkan lebih dari 8.000 kg lebih sedikit CO2.

Kesimpulan

Dari penjelasan yang dikemukakan, perlu diketahui bahwa pada akhir abad ke-20, kenaikan harga minyak bumi (dan juga bensin) di banyak negara menyebabkan peningkatan penggunaan gasohol, yang merupakan campuran dari 90 persen bensin tanpa timbal dan 10 persen etanol (etil alkohol).

Gasohol dapat terbakar dengan baik pada mesin bensin dan merupakan bahan bakar alternatif yang diinginkan untuk aplikasi tertentu karena etanol dapat diperbarui, yang dapat dihasilkan dari biji-bijian, kentang, dan bahan tanaman tertentu lainnya.

Oleh karena itulah metode lain yang digunakan untuk meningkatkan kualitas bensin dan meningkatkan pasokannya termasuk polimerisasi, mengubah olefin gas, seperti propilena dan butilena, menjadi molekul yang lebih besar dalam kisaran bensin.

Ada pula metode alkilasi, yaitu suatu proses yang menggabungkan olefin dan parafin seperti isobutan; isomerisasi, pengubahan hidrokarbon rantai lurus menjadi hidrokarbon rantai cabang; dan pembentukan kembali, menggunakan panas atau katalis untuk mengatur ulang struktur molekul.

Sedangkan bahan tambahan lain pada bensin sering kali termasuk deterjen untuk mengurangi penumpukan endapan mesin, zat anti-icing untuk mencegah macet yang disebabkan oleh carburetor icing, dan arti antioksidan (penghambat oksidasi) yang digunakan untuk mengurangi pembentukan “gumi” (endapan).

Demikinalah saja artikel yang bisa kami uraikan pada semua kalangan berkenaan dengan pengertian bensin menurut para ahli, sifat, rumus penghitungan, dan manfaatnya yang mudah ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. Semoga memberi edukasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *