Bahan Meledak
Bahan Meledak

Pengertian Bahan Kimia Mudah Meledak, Ciri, dan Contohnya

Diposting pada

Bahan Meledak

Pada dasarnya setiap jenis bahan kimia yang mudah meledak merupakan sususnan bahan kimia dari jenis senyawa organik yang dapat mengakibatkan pelepasan tekanan, gas, panas, dan cahaya secara tiba-tiba dan hampir seketika bisa melakukan guncangan, tekanan, suhu tinggi, atau potensi yang diterapkan secara tiba-tiba.

Oleh karena alasan demikinalah kebanyakan ledakan yang disebabkan oleh bahan kimia akan senantiasa melibatkan serangkaian jenis reaksi organik sederhana yang terbatas, yang semuanya melibatkan oksidasi (reaksi dengan oksigen).

Bahan Kimia Mudah Meledak

Setidaknya terdapat bahan-bahan kimia tertentu yang bersifat eksplosif atau mudah meledak (explosive material), yaitu zat reaktif yang mengandung energi potensial dalam jumlah besar yang dapat menghasilkan ledakan jika dilepaskan secara tiba-tiba, biasanya disertai dengan produksi cahaya, panas, suara, dan tekanan.

Dimana muatan ledakan adalah jumlah bahan peledak yang diukur yang mungkin hanya terdiri dari satu bahan atau merupakan campuran yang mengandung setidaknya dua zat. Energi potensial yang disimpan dalam bahan peledak, misalnya, bisa berupa;

  1. Energi kimia, seperti nitrogliserin atau butiran debu
  2. Gas bertekanan, seperti tabung gas, kaleng aerosol, atau BLEVE
  3. Energi nuklir, seperti pada isotop fisil uranium-235 dan plutonium-239

Pengertian Bahan Kimia Mudah Meledak

Bahan kimia mudah meledak adalah rangkaian senyawa kimia, campuran, perangkat, dan lain-lain yang dapat meledak karena bersifat eksplosif, dimana tersususun atas campuran yang rentan (oleh panas, guncangan, gesekan, atau dorongan lain) terhadap reaksi kimia yang cepat, dekomposisi atau pembakaran dengan pembentukan panas dan gas yang cepat dengan volume gabungan yang jauh lebih besar daripada bahan aslinya.

Pengertian Bahan Kimia Mudah Meledak Menurut Para Ahli

Adapun definisi bahan kimia mudah meledak menurut para ahli, antara lain;

  1. Cehmicool Dictionary, Bahan kimia yang mudah meledak adalah bahan kimia atau senyawa yang menyebabkan pelepasan tekanan, gas, panas, dan cahaya secara tiba-tiba dan hampir seketika saat mengalami guncangan, tekanan, suhu tinggi, atau potensi yang diterapkan secara tiba-tiba.
  2. OSHA’s Hazard Communication Standard (HCS 2012), Pengertian Bahan kimia eksplosif (mudah meledak) adalah bahan kimia padat atau cair yang dengan sendirinya dapat bereaksi secara kimiawi untuk menghasilkan gas pada suhu dan tekanan sedemikian rupa dan dengan kecepatan yang dapat menyebabkan kerusakan lingkungan. Bahan kimia piroteknik disertakan bahkan ketika tidak menghasilkan gas.

Ciri Bahan Kimia Mudah Meledak

Secara umum, bahan peledak memiliki empat karakteristik dasar, yaitu:

  1. Merupakan senyawa atau campuran kimia yang tersulut oleh panas, guncangan, benturan, gesekan, atau kombinasi dari kondisi berikut
  2. Setelah penyalaan, itu terurai dengan cepat dalam sebuah ledakan
  3. Ada pelepasan panas yang cepat dan sejumlah besar gas bertekanan tinggi yang mengembang dengan cepat dengan gaya yang cukup untuk mengatasi gaya pengekang
  4. Energi yang dilepaskan oleh ledakan bahan peledak menghasilkan empat efek dasar. Yakni berupa fragmentasi batuan, perpindahan batuan, getaran tanah, dan ledakan udara

Contoh Bahan Kimia Mudah Meledak

Contoh bahan kimia non-nuklir paling eksplosif atau paling mudah meledak melalui pelepasan gas yang cepat, antara lain:

  1. TNT

Salah satu bahan kimia peledak yang paling umum dikenal adalah trinitrotoluene, atau TNT, yang telah banyak digunakan dalam video game dan film. TNT ini sering disalahartikan sebagai dinamit. TNT merupakan padatan kuning yang pertama kali diproduksi dan digunakan sebagai pewarna pada tahun 1863.

Trinitrotoluene (TNT) tidak meledak secara spontan dan sangat mudah serta nyaman untuk ditangani, sehingga setelah 30 tahun kemudian, tepatnya pada tahun 1891, sifat eksplosifnya baru ditemukan oleh ahli kimia Jerman Carl Haussermann.

TNT bahkan dapat dilebur dan dituangkan ke dalam bejana tapi akan meledak dengan bantuan detonator – dan dengan kekuatan yang besar, karena gugus nitro dalam molekul dengan cepat berubah menjadi gas nitrogen.

Hal itu membuatnya ideal digunakan untuk penghancuran terkontrol, di mana bahan peledak bisa ditanam dan diledakkan ketika direncanakan (misalnya oleh penambang), sehingga menjadikannya bahan peledak yang bisa dibilang relatif “aman“. Ini juga digunakan sebagai “ukuran standar” untuk bom, sehingga “ledakan” bahan kimia lain sering kali diukur relatif terhadap TNT.

  1. TATP

TATP kimiawi termasuk dalam kelompok molekul bernama peroksida, yang mengandung ikatan oksigen-oksigen yang lemah dan tidak stabil, dan tidak ditemukan di TNT. Ini berarti TATP jauh lebih tidak stabil dan lebih mudah meledak secara spontan.

TATP juga dikenal sebagai “mother of satan” dan dengan alasan yang bagus – ledakannya diketahui sekitar 80% lebih kuat dari TNT, tetapi bahannya jauh lebih sulit untuk ditangani. Guncangan atau ketukan yang kuat cukup untuk memicu ledakan, yang berarti sangat mudah untuk meledakkan secara tidak sengaja dalam proses pembuatannya.

  1. RDX

RDX adalah “ledakan nitrogen“, yang berarti bahwa sifat eksplosifnya disebabkan oleh adanya banyak ikatan nitrogen-nitrogen, bukan sifat oksigen. Ikatan ini sangat tidak stabil, karena atom nitrogen selalu ingin berkumpul untuk menghasilkan gas nitrogen karena ikatan rangkap tiga dalam nitrogen sangat kuat dan stabil. Dan semakin banyak ikatan nitrogen-nitrogen yang dimiliki suatu molekul, seperti RDX, biasanya semakin eksplosif.

RDX mengemas lebih banyak daya, tapi biasanya dicampur dengan bahan kimia lainnya untuk menghasilkan efek yang berbeda, misalnya membuatnya kurang sensitif dan memperkecil kemungkinannya untuk meledak secara tidak terduga. RDX biasanya juga digunakan dalam penghancuran terkontrol bangunan.

  1. PETN

PETN merupakan salah satu bahan kimia peledak terkuat, yang memiliki kandungan gugus nitro mirip dengan TNT dan nitrogliserin dalam dinamit. Akan tetapi, kandungan nitro yang lebih banyak membuat banan ini meledak dengan lebih banyak kekuatan. Meskipun demikian, cukup sulit untuk membuatnya meledak sendiri, sehingga dalam penggunannya biasanya dikombinasikan dengan TNT atau RDX.

Toksisitas dan khasiat obatnya yang relatif rendah sebagai vasodilator (dapat memperlebar pembuluh darah) juga berarti dapat digunakan untuk mengobati angina – tetapi jangan khawatir, kita tidak akan meledak.

  1. Aziroazide azide

Aziroazida azida merupakan bahan peledak dengan sifat nitrogen yang paling tidak stabil, dengan jumlah atom nitrogen yaitu 14, yangsebagian besar terikat satu sama lain dalam ikatan nitrogen-nitrogen yang tidak stabil dan berurutan yang membuatnya rentan terhadap ledakan.

Kita tidak akan pernah melihat jenis molekul ini di alam karena ketidakstabilannya yang luar biasa, tetapi molekul tersebut dibuat di laboratorium penelitian Jerman oleh kelompok Thomas Klapotke baru-baru ini pada tahun 2011.

Nah, itulah saja artikel yang bisa kami kemukakan pada semua kalangan berkenaan dengan pengertian bahan kimia mudah meledak menurut para ahli, ciri, dan contohnya dalam berbagai bidang. Semoga memberikan wawasan serta edukasi mendalm bagi kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *