Contoh Limbah B3
Contoh Limbah B3

Contoh Limbah B3 dalam Kehidupan Sehari-Hari

Diposting pada

Contoh Limbah B3

Secara sederhana limbah B3 adalah salah satu jenis limbah dengan sifat yang membuatnya berbahaya atau dapat menimbulkan efek berbahaya bagi kesehatan manusia dan lingkungan. Limbah berbahaya dihasilkan dari berbagai sumber, mulai dari limbah proses manufaktur industri hingga baterai dan dapat berwujud dalam berbagai bentuk, termasuk cairan, gas alam padat, dan lumpur.

Limbah berbahaya dapat diklasifikasikan berdasarkan sifat biologis, kimiawi, dan fisiknya. Sifat ini menghasilkan bahan yang beracun, reaktif, mudah terbakar, korosif, menular, atau radioaktif. Limbah yang mengandung racun bahkan dalam jumlah yang sangat kecil atau sangat sedikit. Bahkan mungkin saja memiliki efek akut, menyebabkan kematian atau penyakit yang hebat, atau mungkin memiliki efek kronis, perlahan menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki.

Limbah B3

Dengan meningkatnya proses manufaktur, emisi padat, cair, dan gas. Dimana peningkatan tersebut senantiasa dihasilkan sebagai produk sampingan. Beberapa dari limbah ini berpotensi membahayakan kesehatan manusia dan lingkungan sehingga memerlukan teknik pengelolaan khusus.

Contoh Limbah B3

Berikut ini contoh-contoh limbah B3 yang diklasifikasikan berdasarkan jenis dan sumbernya, dengan mengacu pada PP No. 101 Tahun 2014, antara lain:

Limbah B3 yang berasal dari sumber spesifik
Limbah B3 yang berasal dari sumber spesifik
limbah B3 yang berasal dari sumber spesifik

Limbah B3 dari sumber yang spesifik meliputi:

  1. Pelarut terhalogenasi

Contohnya yaitu:

  1. Metilen klorida, juga dikenal sebagai diklorometana dan metilen diklorida, adalah cairan bening tidak berwarna dengan sedikit aroma manis yang terutama digunakan sebagai pelarut industri dan juga sebagai penghapus cat dan pengencer cat yang ampuh. Metilen klorida apat membahayakan mata, kulit, hati, dan jantung. Paparan zat yang satu ini dapat menyebabkan kantuk, pusing, mati rasa dan anggota tubuh kesemutan, serta mual. Ini dapat menyebabkan kanker. Paparan yang parah dapat menyebabkan hilangnya kesadaran dan kematian.
  2. Klorobenzena, adalah tata nama senyawa organik aromatik dengan rumus kimia C6H5Cl. Cairan tidak berwarna dan mudah terbakar ini adalah pelarut yang umum dan perantara yang banyak digunakan dalam pembuatan bahan kimia lainnya. Klorobenzena dapat bertahan di dalam tanah selama beberapa bulan, di udara selama sekitar 3,5 hari, dan di dalam air selama kurang dari satu hari. Manusia dapat terpapar zat ini melalui dengan cara menghirup udara yang terkontaminasi, mengonsumsi makanan atau air yang terkontaminasi, atau dengan bersentuhan dengan tanah yang terkontaminasi.
  1. Pelarut yang tidak terhalogenasi

Contohnya yaitu:

  1. Aseton, atau propanon, adalah senyawa organik dengan rumus (CH3)2 Ini adalah keton paling sederhana dan terkecil. Ini adalah cairan tidak berwarna, sangat mudah menguap dan mudah terbakar dengan bau menyengat yang khas. Aseton telah dipelajari secara ekstensif dan diyakini hanya menunjukkan sedikit toksisitas dalam penggunaan normal. Tidak ada bukti kuat dari efek kesehatan kronis jika tindakan pencegahan dasar diikuti. Biasanya diketahui memiliki toksisitas akut dan kronis yang rendah jika tertelan dan terhirup.
  2. Nitrobenzena, adalah senyawa organik dengan rumus kimia C6H5NO2. Ini adalah minyak kuning pucat yang tidak larut dalam air dengan bau seperti almond. Senyawa ini membeku menghasilkan kristal kuning kehijauan.

Paparan zat yang satu ini dalam waktu lama dapat menyebabkan kerusakan serius pada sistem saraf pusat, mengganggu penglihatan, menyebabkan kerusakan hati atau ginjal, anemia dan iritasi paru-paru.

  1. Asam Basa

Contohnya yaitu;

  1. Asam fosfat, adalah cairan kristal tidak berwarna dan tidak berbau. Ini memberi minuman ringan rasa tajam dan mencegah pertumbuhan jamur dan bakteri, yang dapat berkembang biak dengan mudah dalam larutan manis. Sebagian besar keasaman soda juga berasal dari asam fosfat. Akan tetapi, jika mengonsumsi dalam jumlah yang terlalu banyak dapat menyebabkan masalah. Sebuah penelitian menunjukkan bahwa asupan fosfor yang berlebihan dapat membuat risiko terkena osteoporosis dan penyakit jantung.
  2. Asam sulfat, juga dikenal sebagai minyak vitriol, adalah asam mineral yang tersusun dari unsur sulfur, oksigen dan hidrogen, dengan rumus molekul H2SO4. Ini adalah cairan tidak berwarna, tidak berbau, dan kental yang larut dalam air dan disintesis dalam reaksi yang sangat eksotermik. Risiko yang ditimbulkan oleh asam ini adalah apabila kontak kulit yang menyebabkan luka bakar dan paparan aerosol yang terhirup. Paparan aerosol pada konsentrasi tinggi menyebabkan iritasi langsung dan parah pada mata, saluran pernapasan, dan selaput lendir: ini berhenti dengan cepat setelah terpapar, meskipun ada risiko edema paru berikutnya jika kerusakan jaringan lebih parah.
  3. Natrium hidroksida, juga dikenal sebagai alkali dan soda api, adalah senyawa anorganik dengan rumus NaOH. Seperti asam dan alkali korosif lainnya, tetes larutan natrium hidroksida dapat dengan mudah menguraikan protein dan lipid dalam jaringan hidup melalui hidrolisis amida dan hidrolisis ester, yang menyebabkan luka bakar kimiawi dan dapat menyebabkan kebutaan permanen saat kontak dengan mata.
  1. Limbah yang tidak spesifik lain

Contohnya yaitu:

  1. Aki bekas, yang termasuk bahan berbahaya karena air aki bekas memiliki sifat korosif. Ada beberapa daerah di Indonesia yang tinggal dekat dengan tempat pengolahan limbah aki mengalami pencemaran tanah, serta penurunan kualitas udara dan air, dan dampak yang paling besar ialah masalah kesehatan.
  2. Limbah laboratorium yang mengandung B3, adalah limbah yang berasal dari sisa atau buangan suatu proses atau kegiatan yang dilakukan di laboratorium. Hasil buangan tersebut pada suatu waktu dan tempat tertentu bisa menyebabkan kerusakan lingkungan dan tidak mempunyai nilai ekonomis sebab mempunyai sifat yang berbahaya dan beracun.
  3. Kemasan bekas B3, adalah kemasan dalam bentuk apapun yang digunakan sebagai pembungkus bahan-bahan yang berbahaya, misalnya kemasan plastik maupun kaleng bekas oli, kemasan bekas bahan kimia, dan lain-lain.
Limbah B3 yang berasal dari (1) B3 kadaluarsa, (2) B3 yang tumpah, (3) B3 yang tidak memenuhi spesifikasi produk yang akan dibuang, dan (4) Bekas kemasan B3
Limbah B3 Berdasarkan Asalnya
Limbah B3 kadaluarsa, B3 yang tumpah, B3 yang tidak memenuhi spesifikasi produk yang akan dibuang, dan Bekas kemasan

Contohnya yaitu:

  1. Barium sianida, adalah senyawa kimia dengan rumus Ba (CN)2. Senyawa ini disintesis melalui reaksi hidrogen sianida dan barium hidroksida dalam air atau petroleum eter. Garam kristal putih ini bereaksi dengan air dan karbon dioksida di udara secara perlahan, menghasilkan gas hidrogen sianida yang sangat beracun.
  2. Karbon disulfide, adalah cairan mudah menguap tidak berwarna dengan rumus CS2. Senyawa ini sering digunakan sebagai bahan penyusun dalam kimia organik serta pelarut non-polar industri dan kimia.
  3. Tembaga sianida, adalah senyawa anorganik dengan rumus CuCN. Padatan putih pudar ini terjadi dalam dua polimorf; sampel yang tidak murni bisa berwarna hijau karena adanya kotoran Cu (II). Senyawa tersebut berguna sebagai katalis, dalam pelapisan tembaga, dan sebagai pereaksi dalam pembuatan nitril.
  4. Gas fluor, adalah halogen paling ringan dan ada sebagai gas diatomik kuning pucat yang sangat beracun pada kondisi standar. Sebagai unsur yang paling elektronegatif, ini sangat reaktif karena bereaksi dengan semua unsur lain, kecuali argon, neon, dan helium.
Limbah B3 yang berasal dari sumber spesifik umum
Limbah B3 Berdasarkan Jenisnya
Limbah B3 dari sumber spesifik umum

Limbah B3 dari sumber yang spesifik umum meliputi:

  1. Pabrik pupuk dan bahan senyawa nitrogen

Contohnya yaitu:

  1. Limbah karbon aktif, atau yang disebut juga dengan arang aktif, yang bisa digunakan untuk membersihkan air yang terkena kontaminan seperti zat mineral, senyawa organik, dan garam.
  2. Katalis bekas, yang berbahaya karena dapat mengandung beberapa logam berat beracun yang biasanya digunakan untuk katalis ialah As, Cd, Cr, Cu, Hg, Ni, Pb, dan Zn.
  3. Sludge IPAL, yaitu lumpur (sludge) yang dihasilkan dari Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL). Sludge banyak digunakan untuk keperluan seperti kompos, penutup lahan di landfill, absorbent, dan lainnya dengan standar internasional yang setara.
  1. Pabrik pestisida

Contohnya yaitu:

  1. Abu incinerator, yaitu abu yang dihasilkan dari tungku pembakaran untuk mengolah limbah padat, yang kemudian dikonversi menjadi materi padat (sampah) menjadi materi gas, dan abu.
  1. Kilang minyak bumi

Contohnya yaitu seperti residu dasar tanki yang mempunyai kontaminan diatas standar dan memiliki karakteristik limbah B3.

  1. Pabrik petrokimia

Contohnya hampir sama dengan limbah yang dihasilkan dari pabrik pupuk dan bahan senyawa nitrogen, yaitu katalis bekas, sludge IPAL, dan lain-lain.

Limbah B3 dari sumber spesifik khusus
Limbah B3 dari sumber spesifik khusus
Limbah B3 dari sumber spesifik khusus

Limbah B3 dari sumber yang spesifik khusus meliputi:

  1. Copper slug dari proses peleburan bijih tembaga
  2. Slag nikel dari proses peleburan bijih nikel
  3. Slag timah putih dari proses peleburan timah putih (Sn)
  4. Sludge IPAL proses pengolahan air limbahdari industri pulp.
Limbah B3 dari Karakteristiknya
Limbah B3 dari Karakteristiknya
Limbah B3 dari Karakteristiknya

Selain berdasarkan sumbernya seperti yang telah disebutkan di atas, identifikasi limbah B3 juga dapat ditentukan berdasarkan karakteristiknya, antara lain:

  1. Mudah meledak
  2. Pengoksidasi
  3. Sangat mudah sekali menyala
  4. Sangat mudah menyala
  5. Mudah menyala
  6. Amat sangat beracun;
  7. Sangat beracun
  8. Beracun
  9. Berbahaya
  10. Korosif
  11. Bersifat iritasi
  12. Berbahayabagi lingkungan
  13. Karsinogenik
  14. Teratogenik
  15. Mutagenik

Nah, itulah tadi artikel yang bisa kami kemukakan pada segenap pembaca berkaitan dengan contoh limbah B3 yang ada di rumah, sekolah, dan lingkungan masyarakat dalam kehidupan sehari-hari. Semoga memberi wawasan untuk kalian yang sedang membutuhkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *