Natrium Adalah
Natrium

Pengertian Natrium, Jenis, Sifat, Manfaat, dan Contohnya

Diposting pada

Natrium Adalah

Natrum yang dikenal juga sodium adalah mineral yang harus dimiliki tubuh agar berfungsi dengan baik. Natrium merupakan unsur keenam paling melimpah di kerak Bumi. Sumber utama natrium yang berasal dari makanan yaitu natrium klorida, atau garam, yang lebih dari tiga perempatnya dari makanan olahan. Meskipun natrium sangat penting untuk sejumlah fungsi tubuh rutin, terlalu banyak dapat memiliki efek buruk, terutama bagi orang yang sensitif terhadap natrium.

Natrium yang berlebihan dapat menyebabkan hipertensi, yang pada gilirannya dapat menyebabkan masalah kesehatan lainnya. Meskipun demikian, ternyata natrium bukan hanya bermanfaat bagi kehidupan makhluk hidup di bumi, bahkan Matahari dan banyak bintang lainnya bersinar dengan cahaya tampak di mana komponen kuning mendominasi dan ini berasal dari teori atom natrium dalam keadaan energi tinggi.

Natrium

Natrum adalah elemen reaksi kimia dengan simbol Na (dari bahasa Latin “natrium”). Sehingga sodium bisa dikatakan sebagai logam lunak, putih keperakan, sangat reaktif. Sodium adalah logam alkali, berada di grup 1 dari tabel periodik.

Natrium adalah unsur keenam paling melimpah di kerak bumi dan ada dalam banyak mineral seperti feldspars, sodalite, dan garam batu (NaCl). Banyak garam natrium sangat larut dalam air: ion natrium telah larut oleh aksi air dari mineral Bumi selama ribuan tahun, dan karenanya natrium dan klorin adalah unsur terlarut yang paling umum berdasarkan beratnya di lautan.

Di antara banyak senyawa natrium bermanfaat lainnya, natrium hidroksida (alkali) digunakan dalam pembuatan sabun, dan natrium klorida (garam yang dapat dimakan) adalah zat penghilang es dan nutrisi untuk hewan termasuk manusia.

Pengertian Natrium

Natrium merupakan logam yang lunak, reaktif dan memiliki titik leleh paling rendah, dengan kerapatan relatif 0,97 pada 20º C. Natrium dapat bereaksi cepat dengan air, salju dan es, untuk menghasilkan natrium hidroksida dan hidrogen.

Terdapat dua ciri reaksi kimia umum dengan halida organik. Salah satunya membutuhkan kondensasi dua senyawa organik, yang membentuk halogen ketika dihilangkan. Jenis reaksi kedua meliputi penggantian halogen dengan natrium, untuk memperoleh senyawa organik natrium.

Pengertian Natrium Menurut Para Ahli

Adapun definisi natrium menurut para ahli, antara lain:

  1. Biology Online, Natrium adalah logam alkali lunak, keperakan, sangat reaktif yang memiliki nomor atom 11 dan berat atom 22,990. Paling sering ditemukan dalam bentuk garam, natrium klorida (NaCl).
  2. Collins Dictionary, Natrium adalah elemen kimia putih-keperakan yang bergabung dengan bahan kimia lainnya. Garam adalah senyawa natrium.
  3. Medicine, Natrium adalah ion positif utama (kation) dalam cairan di luar sel. Notasi kimia untuk natrium adalah Na +. Ketika dikombinasikan dengan klorida (Cl), zat yang dihasilkan adalah garam meja (NaCl).

Jenis Natrium

Macam-macam bentuk natrium, diantaranya yaitu:

  1. Natrium Klorida

Natrium klorida yang dilambangkan dengan NaCl merupakan salah satu senyawa natrium yang paling banyak diproduksi di Indonesia. Pembuatan jenis natrium yang satu ini biasanya dihasilkan dari garam dapur ataupun garam batu. Natrium klorida biasanya digunakan dalam pengawetan ikan dan menjadi bumbu masak rumah tangga.

  1. Natrium Hidroksida

Jenis natrium yang satu ini biasanya digunakan dan dimanfaatkan dalam industri sabun, pemurnian fraksi minyak bumi, industri tekstil, industri plastik, industri detergen dan industri besar lainnya.

  1. Natrium Karbonat

Jenis natrium yang satu ini biasanya digunakan dalam pembuatan kaca, pembuatan kertas, pembuatan pulpen dan natrium ini dihasilkan dari sumber yang berasal dari alam yaitu trona.

  1. Natrium Bikarbonat

Natrium bikarbonat merupakan jenis natrium yang dihasilkan dari proses solvey, yang biasanya digunakan dalam soda kue. Jenis natrium yang satu ini cocok untuk digunakan sebagai campuran adonan kue.

  1. Natrium Sulfat

Natrium sulfat merupakan jenis sebuah natrium yang dihasilkan dari percampuran natrium klorida dengan asam sulfat yang bersifat sangat pekat dan biasanya digunakan untuk membuat kertas. Selain beberapa jenis senyawa natrium yang tekah disebutkan di atas, ada pula senyawa-senyawa natrium lainnya kurang dikenal yaitu sebagai berikut:

  1. Natrium alginate: zat pengental dalam es krim dan makanan olahan lainnya, pembuatan semen, pelapis untuk produk kertas, cat berbasis air.
  2. Natrium bifluoride: pengawet untuk spesimen hewan; antiseptik (pembunuh kuman), etsa kaca, pembuatan plat timah.
  3. Natrium diuranate: digunakan untuk menghasilkan glasir oranye kekuningan untuk keramik
  4. Natrium fluorosilicate, digunakan untuk membuat pasta gigi “fluoride” yang melindungi dari gigi berlubang, insektisida dan rodentisida (pembunuh tikus), penolak ngengat, pengawet kayu dan kulit, pembuatan sabun cuci dan enamel “seperti mutiara”
  5. Natrium metaborate: herbisida.
  6. Natrium paraperiodate: membantu tembakau untuk terbakar dengan lebih sempurna dan bersih, membantu produk kertas mempertahankan kekuatan saat basah.
  7. Natrium stearat: menjaga agar plastik tidak rusak; agen anti air, aditif dalam pasta gigi dan kosmetik
  8. Natrium zirkonium glikolat: deodoran; germicide (pembunuh kuman); tahan api.

Sifat Natrium

Fisik

Sifat fisik natrium meliputi:

  1. Natrium memiliki kilau logam yang kuat dan warnanya sangat analog dengan perak.
  2. Lembut pada suhu umum sehingga dapat dibentuk menjadi daun oleh tekanan jari.
  3. Senyawa natrium segera ternoda saat terpapar ke udara, meskipun lebih cepat dari kalium.
  4. Natrium langsung dioksidasi oleh air, gas hidrogen dalam penyatuan sementara dengan sedikit natrium yang terlepas.
Kimia

Sifat kimia natrium meliputi:

  1. Natrium adalah unsur yang sangat aktif. Menggabungkan dengan oksigen pada suhu kamar. Ketika dipanaskan, ia bergabung dengan sangat cepat, terbakar dengan nyala api keemasan-kuning yang cemerlang.
  2. Natrium juga bereaksi dengan air. Ini sangat aktif sehingga biasanya disimpan di bawah cairan yang tidak bereaksi. Minyak tanah atau nafta adalah cairan yang biasa digunakan untuk tujuan ini.
  3. Natrium juga bereaksi dengan sebagian besar unsur lain dan dengan banyak senyawa. Bereaksi dengan asam untuk menghasilkan gas hidrogen. Ini juga larut dalam merkuri untuk membentuk natrium amalgam. Sebuah amalgam adalah paduan merkuri dan setidaknya satu logam lainnya.

Manfaat Natrium

Logam natrium memiliki jumlah kegunaan yang relatif kecil, tetapi penting. Misalnya, kadang-kadang digunakan sebagai media pertukaran panas di pembangkit listrik tenaga nuklir. Media penukar panas adalah bahan yang mengambil panas di satu tempat dan membawanya ke tempat lain.

Air adalah media pertukaran panas yang umum. Beberapa tungku rumah membakar minyak atau gas untuk memanaskan air yang mengalir melalui pipa dan radiator di rumah. Air mengeluarkan panasnya melalui radiator.

Natrium melakukan pekerjaan serupa di pembangkit listrik tenaga nuklir. Panas dihasilkan oleh reaksi fisi nuklir di inti (tengah) reaktor nuklir. Dalam reaksi fisi nuklir, atom besar terurai untuk membentuk atom yang lebih kecil. Ketika mereka melakukannya, sejumlah besar energi panas dilepaskan.

Natrium cair disegel ke dalam pipa yang mengelilingi inti reaktor. Saat panas dihasilkan, ia diserap (diambil) oleh natrium. Natrium kemudian dipaksa melalui pipa ke ruangan terdekat. Di ruangan itu, pipa natrium melilit pipa berisi air. Panas dalam natrium mengubah air menjadi uap. Uap digunakan untuk mengoperasikan perangkat yang menghasilkan listrik.

Penggunaan lain dari logam natrium adalah dalam memproduksi logam lain. Misalnya, natrium dapat dikombinasikan dengan titanium tetraklorida (TiCl 4) untuk membuat logam titanium. Natrium juga digunakan untuk membuat karet buatan. Bahan awal untuk karet buatan biasanya adalah molekul kecil.

Molekul kecil bereaksi dengan sendirinya berulang kali. Ini menjadi molekul yang jauh lebih besar yang disebut polimer. Polimer adalah bahan yang membentuk karet buatan. Logam natrium digunakan sebagai katalis dalam reaksi ini. Katalis adalah zat yang digunakan untuk mempercepat atau memperlambat reaksi kimia tanpa mengalami perubahan apa pun.

Kombinasi arus listrik dan uap natrium menghasilkan cahaya kekuningan pada lampu jalan. Natrium sering digunakan dalam membuat bola lampu. Natrium pertama dikonversi menjadi uap (gas) dan disuntikkan ke dalam bola kaca.

Arus listrik dilewatkan melalui kawat atau filamen di bohlam berisi gas. Arus listrik menyebabkan uap natrium memancarkan cahaya kekuningan. Banyak lampu jalan saat ini adalah lampu uap natrium. Keuntungan mereka adalah bahwa mereka tidak menghasilkan cahaya sebanyak lampu biasa.

Contoh Natrium

Berikut ini contoh makanan yang memiliki kandungan natrium tinggi, yaitu:

  1. Udang

Udang dalam kemasan, biasa, dan beku biasanya mengandung garam tambahan untuk rasa, serta pengawet yang kaya akan natrium. Misalnya, natrium tripolifosfat umumnya ditambahkan untuk membantu meminimalkan kehilangan kelembaban selama pelelehan.

  1. Tortilla

Tortilla mengandung banyak sodium, terutama dari garam dan age ragi, seperti baking soda atau baking powder. Tortilla tepung 55 gram rata-rata 391 mg natrium, atau 17 % dari RDI.S Jika kita memang menyukai tortilla, pilihlah gandum utuh dan pertimbangkan bagaimana jumlah natrium sesuai dengan uang saku harian kita.

  1. Saos Tomat

Kita mungkin tidak berpikir untuk memeriksa natrium dalam sekaleng saus tomat biasa atau produk tomat kalengan lainnya, tetapi mungkin kita harus melakukannya. Hanya 1/4 cangkir (62 gram) saus tomat memiliki 321 mg natrium, atau 14% dari RDI (The Reference Daily Intake).

  1. Biskuit

Sarapan favorit ini mengemas porsi natriumnya meskipun tidak disiram saus. Yang kita buat dari adonan beku atau dingin mungkin mengandung natrium yang tinggi, jadi batasi biskuit sesekali saja.

Dalam pengambilan sampel secara nasional di Amerika Serikat, satu biskuit yang terbuat dari adonan kemasan rata-rata 528 mg natrium, atau 23% dari RDI. Namun, beberapa mengandung sebanyak 840 mg sodium per porsi, atau 36% dari RDI.

  1. Makaroni dan keju

Makanan enak favorit ini kaya akan natrium, terutama karena saus keju asin. Namun, analisis terbaru menunjukkan bahwa produsen telah menurunkan natrium dalam makaroni dan keju dengan rata-rata 10%. Data saat ini menunjukkan bahwa penyajian 2,5-ons (70-gram) dari campuran kering yang digunakan untuk membuat makaroni dan keju 1-cangkir (189-gram) rata-rata 475 mg natrium, atau 20% dari RDI.

Jika kita ingin sesekali makan makaroni dan keju, pertimbangkan untuk membeli versi gandum utuh dan encerkan hidangan dengan menambahkan beberapa sayuran, seperti brokoli atau bayam.

Demikianlah artikel yang bisa kami berikan pada semua pembaca berkenaan dengan pengertian natrium menurut para ahli, jenis, sifat, manfaat, dan contohnya yang ada dalam kehidupan sehari-hari. Semoga bisa memberikan pemahaman bagi kalian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *