Aluminium Adalah
Pengertian Aluminium

Pengertian Aluminium, Jenis, Sifat, Manfaat, dan Rumusnya

Diposting pada

Aluminium Adalah

Aluminium adalah bagian penting dari kehidupan kita sehari-hari. Hal ini dikarenakan alumunium menjadi unsur paling melimpah ketiga setelah oksigen, silikon dan ikatan logam paling banyak di kerak bumi. Bahkan jumlah alumunium lebih dari 8% kerak bumi. Sebagai bahan pilihan yang berkelanjutan, aplikasinya merentang dari barang sehari-hari seperti kendaraan dan kaleng-kaleng pembungkus hingga teknologi canggih untuk Space X dan Falcon 9.

Menggabungkan kekuatan dan keserbagunaan aluminium dapat dibuat dihancurkan oleh tangan manusia. Pada saat yang sama yang dapat diaplikasi yang paling ekstrem, seperti penerbangan militer atau perjalanan ruang angkasa. Keberagaman manfaat alumunium tersebut tentunya tak terlepas dari sifat-sifatnya, diantaranya yaitu ringan, kuat, tahan korosi, konduktif, dan lain-lain.

Aluminium

Aluminium berasal dari mineral bauksit. Bauksit dikonversi menjadi aluminium oksida (alumina) melalui Proses Bayer. Alumina kemudian dikonversi menjadi logam aluminium menggunakan sel elektrolitik dan proses hall-heroult. Permintaan aluminium di seluruh dunia adalah sekitar 29 juta ton per tahun. Sekitar 22 juta ton adalah aluminium baru dan 7 juta ton adalah memo aluminium daur ulang.

Penggunaan aluminium daur ulang menarik secara ekonomi dan lingkungan. Diperlukan 14.000 kWh untuk alumunium bekas untuk bisa menghasilkan 1 ton aluminium baru. Sebaliknya hanya dibutuhkan 5% dari ini untuk melebur dan mendaur ulang satu ton aluminium.

Pengertian Aluminium

Aluminium adalah unsur ke-13 di tabel periodik, dan merupakan logam paling melimpah di Bumi, membentuk 8,1% kerak bumi. Itu tidak ditemukan secara bebas di alam, artinya selalu ditemukan digabungkan dengan unsur lain karena sangat reaktif.

Aluminium sering ditemukan dikombinasikan dengan oksigen. Oleh karena itulah aluminium disebut oksida, sumber daya alam yang ditambang untuk aluminium oksida adalah mineral yang disebut bauksit. Aluminium pertama kali diekstraksi pada tahun 1825 oleh Hans Oersted, tetapi baru pada akhir tahun 1880-an ketika secara ekonomis layak dilakukan.

Pengertian Aluminium Menurut Para Ahli

Adapun definisi alumunium menurut para ahli, antara lain:

  1. Daryanto (2009:), Aluminum adalah sejenis logam yang begitu keras dan tidak begitu kuat tetapi sangat kenyal, aluminium mempunyai berat jenis yang rendah, yakni 2,6 dan warnanya putih kebiru-biruan.”
  2. Sumanto (2005), Pengertian aluminiumialah logam yang sangat ringan (berat jenis aluminium 2,56 atau 1/3 berat jenis tembaga). Tahanan jenis 2,8 ×  atau 1,25 × tahanan jenis tembaga.

Jenis Aluminium

Paduan aluminium dapat secara luas dipisahkan menjadi dua kategori. Yaitu paduan aluminium cor dan paduan aluminium tempa. Paduan aluminium cor adalah yang mengandung elemen paduan> 22% berdasarkan komposisi, sedangkan paduan aluminium tempa mengandung ≤4%. Hal ini mungkin tampak seperti perbedaan sederhana, tetapi persentase elemen paduan memiliki dampak besar pada sifat material.

Aluminium kehilangan keuletannya karena lebih banyak unsur paduan ditambahkan, membuat sebagian besar paduan cor rentan terhadap patah getas. Sebaliknya, paduan tempa memungkinkan desainer untuk meningkatkan kekuatan aluminium, ketahanan korosi, konduktivitas, dan lain-lain. Sambil tetap mempertahankan keuletan dan kualitas bermanfaat lainnya.

Paduan aluminium cor biasanya memiliki titik leleh yang rendah dan kekuatan tarik jika dibandingkan dengan aluminium tempa; paduan aluminium yang paling umum digunakan adalah aluminium-silikon, yang menampilkan tingkat silikon yang tinggi yang memungkinkan paduan tersebut dengan mudah dilemparkan.

Aluminium tempa menyumbang sebagian besar produk aluminium, seperti yang diproduksi dari ekstrusi atau penggulungan. Unsur-unsur seperti tembaga, mangan, silikon, magnesium, kombinasi silikon magnesium, seng, dan lithium menentukan masing-masing kategori paduan aluminium tempa.

Sifat Aluminium

Sifat intrinsik Aluminium membuatnya sangat populer untuk berbagai aplikasi. Sifat-sifat tersebut, diantaranya yaitu:

  1. Ringan: Berat jenisnya adalah 2,7 g / cm3, atau sepertiga dari baja. Dalam kendaraan, aluminium mengurangi berat dan konsumsi bahan bakar.
  2. Kuat: Kekuatan Aluminium dapat disesuaikan dengan aplikasi yang berbeda dengan mengubah komposisi paduannya. Paduan tertentu sekuat baja.
  3. Tahan korosi: Aluminium secara alami menghasilkan lapisan oksida pelindung, membuatnya sangat berguna untuk perlindungan dan konservasi.
  4. Konduktif: Berdasarkan berat, aluminium dua kali lebih baik sebagai konduktor panas dan listrik dibandingkan tembaga, dan memainkan peran utama dalam saluran transmisi listrik.
  5. Elastis Sifat formabilitasnya yang sangat baik memungkinkan pembuatan bentuk yang ditarik dalam dan / atau kompleks seperti kaleng atau bagian tubuh mobil.
  6. Reflektif: Sebagai reflektor panas dan cahaya, aluminium sangat cocok untuk aplikasi seperti teknologi surya dan selimut penyelamat. Atap aluminium yang dilapisi dengan benar dapat memantulkan hingga 95% dari energi matahari yang menyerang mereka, secara dramatis meningkatkan efisiensi energi.
  7. Kedap dan tidak berbau: Melepaskan rasa atau racun, aluminium sangat ideal untuk makanan dan kemasan farmasi. Aluminium foil menyediakan penghalang lengkap untuk cahaya, oksigen, kelembaban, dan bakteri.
  8. Dapat didaur ulang: Aluminium adalah 100% dan dapat didaur ulang tanpa mengurangi kualitas.
  9. Tahan percikan: Tidak seperti kawat baja, aluminium kaku tidak memicu dan tidak akan berkarat, menjadikannya pilihan yang lebih aman untuk aplikasi listrik di tambang batu bara, elevator biji-bijian, dan kilang.

Manfaat Aluminium

Aluminium dapat didaur ulang 100% tanpa kehilangan sifat alami. Proses daur ulang hanya membutuhkan 5% dari energi yang dibutuhkan untuk menghasilkan bahan baru dari tanah, menghemat biaya. Dengan karakteristiknya, aluminium dapat digunakan secara efisien di berbagai industri termasuk arsitektur, transportasi, barang konsumen, dan produk listrik.

Berikut ini kegunaan alumunium, antara lain:

  1. Arsitektur

Karena aluminium kuat dan ringan, aluminium sangat ideal untuk aplikasi arsitektur. Rasio kekuatan terhadap berat yang tinggi berarti bahwa itu dapat diperbaiki untuk bangunan menggunakan bahan pengikat yang lebih sedikit daripada baja. Karena itu juga relatif mudah untuk dibuat, itu dapat dipotong, melengkung, menekan dan dilipat dengan gaya yang diinginkan dan tampilan kebutuhan arsitek.

Hal ini memungkinkan para arsitek modern memiliki kebebasan dalam menciptakan bangunan yang mereka inginkan dan mencapai perawatan permukaan yang diperlukan seperti anodising. Contoh yang baik tentang bagaimana aluminium telah digunakan untuk meningkatkan desain dan kepraktisan bangunan adalah Greenwich Energy Center.

  1. Transportasi

Aluminium digunakan untuk transportasi karena berat dan kekuatannya. Dengan bobot yang lebih ringan, kendaraan lebih mudah bermanuver dan mengemudi, sehingga menghasilkan efisiensi bahan bakar yang lebih baik.

Penggunaan aluminium yang umum dalam transportasi adalah untuk aplikasi aeronautika dan tempat duduk pesawat. Meskipun ini bukan logam yang paling tahan lama, ini membantu meningkatkan kekuatan logam lain saat digabungkan.

Industri otomotif sangat bergantung pada penggunaan aluminium dan baja karena memberi mereka efisiensi bahan bakar dan mengelola untuk mengurangi emisi karbon dioksida. Ini memungkinkan pengembang untuk mengurangi berat kereta untuk mengurangi hambatan gesekan.

  1. Barang Konsumsi

Karena aluminium lebih mudah ditangani dan efisien, aluminium biasanya digunakan dalam produksi berbagai barang konsumen. Dari TV layar datar, laptop, tablet, smartphone, dan bahkan beberapa barang rumah tangga, aluminium membuatnya terlihat modern namun canggih dengan sentuhan akhir. Logam ini memiliki konduktivitas panas yang sangat baik yang berarti bahwa logam ini banyak digunakan sebagai heatsink pada peralatan listrik.

  1. Kelistrikan

Aluminium memiliki kerapatan rendah yang menjadikannya pilihan yang baik untuk saluran listrik jarak jauh. Ini lebih ulet dibandingkan dengan tembaga, yang membuatnya mudah digabungkan dengan kabel. Menjadi tahan terhadap korosi sangat bermanfaat dalam industri listrik untuk melindungi kabel dari elemen keras.

Rumus Aluminium

Aluminium membentuk satu oksida stabil dengan rumus kimia Al2O3, yang biasa disebut alumina. Ini dapat ditemukan di alam pada mineral korundum, α-alumina; ada juga fase γ-alumina.

Pada bentuk kristalnya, korundum, sangat keras (yang diukur berdasarkan skala kekerasan mineral Mohs yaitu 9), memiliki titik leleh tinggi 2.045 ° C, memiliki volatilitas yang sangat rendah, inert secara kimiawi, dan isolator listrik yang baik, sering digunakan dalam abrasive (seperti pasta gigi), sebagai bahan tahan api, dan dalam keramik, serta menjadi bahan awal untuk produksi elektrolit logam aluminium.

Safir dan ruby ​​adalah korundum yang tidak murni yang terkontaminasi dengan sejumlah logam lainnya. Dua oksida-hidroksida utama, AlO (OH), adalah boehmite dan diaspore. Ada tiga trihidroxida utama: bayerite, gibbsite, dan nordstrandite, yang berbeda dalam struktur kristalin (polimorf).

Banyak struktur intermediet dan terkait lainnya juga diketahui. Sebagian besar diproduksi dari bijih oleh berbagai proses basah menggunakan asam dan basa. Pemanasan hidroksida mengarah pada pembentukan korundum.

Bahan-bahan tersebut sangat penting untuk produksi aluminium dan itu sendiri sangat berguna. Beberapa fase oksida campuran juga sangat berguna, seperti spinel (MgAl2O4), Na-β-alumina (NaAl11O17), dan tricalcium aluminate (Ca3Al2O6, fase mineral penting dalam semen Portland).

Itulah tadi artikel yang bisa dituliskan pada semua pembaca berkenaan dengan pengertian aluminium menurut para ahli, jenis, sifat, manfaat, dan rumus penghitungannya. Semoga bisa menmbah pengetahuan bagi kalian yang membutuhkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *