Gula Adalah
Gula Adalah

Pengertian Gula, Ciri, Jenis, Manfaat, Bahaya, dan Contohnya

Diposting pada

Gula Adalah

Gula adalah komponen struktural penting dari sel hidup dan sumber energi di banyak organisme. Hal ini disebabnya kebutuhan manusia seperti makanan, membuat makanan lebih enak dan menyediakan energi makanan mempergunakan garam. Bahkan setelah sereal dan minyak nabati, gula yang berasal dari tebu dan bit menghasilkan rata-rata lebih banyak kilokalori per kapita per hari daripada kelompok makanan lain.

Akan tetapi, konsumsi gula yang berlebihan juga berbahaya bagi kesehatan, salah satunya yaitu meningkatkan risiko obesitas, diabetes, dan penyakit jantung. Secara umum, gula diklasifikasikan berdasarkan jumlah unit monomer yang ada. Salah satunya adalah gula sederhana yang mengacu pada monosakarida. Contohnya yaitu sukrosa atau gula meja (gula pasir).

Gula

Gula merupakan salah satu golongan karbohidrat yang rasanya manis. Hal ini juga merupakan bahan bakar yang cepat dan mudah untuk digunakan tubuh. Karbohodrat, terutama polisakarida, adalah salah satu dari empat kelompok utama biomolekul. Yang lainnya adalah protein, asam amino, dan asam nukleat.

Karbohidrat mengacu pada salah satu kelompok senyawa organik yang terdiri dari karbon, hidrogen, dan oksigen, biasanya dalam perbandingan 1 :2 :1, oleh karena itu rumus umumnya: Cn (H2O) n. Karbohidrat adalah yang paling melimpah di antara kelas-kelas utama biomolekul. Mereka adalah salah satu nutrisi utama, menyediakan energi yang akan memicu berbagai proses metabolisme.

Pengertian Gula

Gula adalah nama generik untuk rasa manis, karbohidrat yang larut, banyak di antaranya digunakan dalam makanan. Gula ditemukan di jaringan sebagian besar tumbuhan. Madu dan buah merupakan sumber alami gula sederhana yang berlimpah.

Pengertian Gula Menurut Para Ahli

Adapun definisi gula menurut para ahli, antara lain:

  1. Collins Dictionry, Gula adalah zat manis yang digunakan untuk membuat makanan dan minuman menjadi manis. Biasanya berbentuk kristal kecil berwarna putih atau coklat.
  2. Merriam Webster, Gula adalah bahan manis yang dapat mengkristal yang seluruhnya atau pada dasarnya terdiri dari sukrosa, tidak berwarna atau putih bila cenderung murni menjadi coklat bila kurang dimurnikan, diperoleh secara komersial dari tebu atau bit gula dan kurang ekstensif dari sorgum, maple, dan palem, dan penting sebagai sumber karbohidrat makanan dan sebagai pemanis dan pengawet makanan lain. Oleh karena itulah gula menjadi salah satu dari berbagai senyawa yang larut dalam air yang sangat bervariasi dalam kemanisan, termasuk monosakarida dan oligosakarida, dan biasanya aktif secara optik.

Ciri Gula

Beberapa karakteristik gula yang perlu kita ketahui, antara lain:

  1. Gula, sama seperti karbohidrat lainnya, adalah senyawa organik. Senyawa organik adalah suatu senyawa yang pada umumnya mengandung karbon yang terikat secara kovalen dengan atom lain, terutama Karbon-Karbon (C-C) dan Karbon-Hidrogen (C-H).
  2. Empat unsur utama penyusun gula dan karbohidrat lainnya adalah karbon, hidrogen, oksigen, dan nitrogen.
  3. Rumus kimia umum gula adalah Cn (H2O) n (atau Cn H2nOn), di mana n dapat berkisar dari 3 sampai 7. Perbandingan atom ikatan hidrogen dengan atom sifat oksigen seringkali 2 :1. (NB: Pengecualian untuk aturan ini adalah deoksiribosa).
  4. Karena aturan rumus kimia tersebut, gula dan sebagian besar karbohidrat disebut sebagai hidrat karbon.
  5. Kebanyakan gula memiliki nama yang biasanya diakhiri dengan –ose. Itu mungkin mengandung gugus aldehida atau keton.

Jenis Gula

Dua kategori utama gula adalah monosakarida dan disakarida. Keduanya sering dideskripsikan bersama dengan polisakarida, dan terkadang juga oligosakarida, karena hubungan kimiawi antara jenis karbohidrat ini.

Kategori gula:

  1. Monosakarida

Istilah monosakarida secara etimologis berarti sakarida tunggal. Sakarida mengacu pada struktur unit karbohidrat. Jadi, monosakarida adalah karbohidrat yang hanya terdiri dari satu unit sakarida. Monosakarida termasuk fruktosa, galaktosa, dan glukosa.

  1. Fruktosa juga disebut gula buah. Ini secara alami terjadi pada buah-buahan, gula tebu, dan madu. Ini adalah yang paling manis di antara gula
  2. Galaktosa adalah gula sederhana lainnya tetapi sering terlihat terikat ke molekul lain
  3. Glukosa adalah bentuk gula sederhana yang paling umum di dalam tubuh karena sangat penting dalam berbagai aktivitas seluler seperti respirasi sel. Pada tumbuhan, glukosa adalah produk utama fotosintesis
  1. Disakarida

Istilah disakarida secara etimologis berarti dua sakarida. Jadi, disakarida bisa dikatakan sebagai karbohidrat yang terdiri atas dua sakarida (atau 2 unit monosakarida). Gula yang termasuk dalam kategori ini adalah sukrosa, laktosa, dan maltosa.

  • Sukrosa (gula meja) merupakan bentuk gula yang umum didapat dari tebu atau gula bit. Terdapat juga pada beberapa buah dan sayuran.
  • Laktosa (gula susu) merupakan gula yang terbentuk dari kombinasi glukosa dan galaktosa. Laktosa diproduksi secara alami dan terdapat dalam susu mamalia, termasuk manusia.
  • Maltosa (gula malt) adalah disakarida pereduksi yang terbentuk ketika dua monomer glukosa bergabung bersama melalui ikatan glikosidik α (1→4). Jadi, itu juga dapat dianggap sebagai unit struktural glikogen dan pati. Maltosa dicerna atau dipecah menjadi unit monosakarida melalui hidrolisis dengan bantuan enzim, maltase.

Kategori molekul karbohidrat yang lebih besar yang dibentuk dari gula:

  1. Oligosakarida

Istilah oligosakarida secara etimologis berarti beberapa sakarida. Jadi, oligosakarida adalah karbohidrat yang terdiri atas beberapa sakarida, yaitu sekitar 3-10 unit monosakarida. Jumlah unit monomer dalam oligosakarida tidak ditentukan secara ketat.

Ada referensi yang menganggap karbohidrat terdiri dari dua sampai sepuluh unit monosakarida sebagai oligosakarida, sehingga termasuk disakarida (yaitu sakarida yang terdiri dari dua unit monosakarida). Ada referensi lain yang mendefinisikan oligosakarida sebagai karbohidrat yang terdiri dari tiga sampai enam konstituen monosakarida sebagai oligosakarida.

Oligosakarida dapat diklasifikasikan berdasarkan jumlah monosakarida yang dikandungnya. Beberapa di antaranya yaitu:

  1. Trisakarida adalah oligosakarida yang terdiri dari tiga monosakarida.
  2. Tetrasakarida adalah oligosakarida yang terdiri dari empat monosakarida.
  3. Pentasakarida terdiri dari lima unit gula.
  1. Polisakarida

Istilah polisakarida secara etimologis berarti multi sakarida. Jadi, polisakarida adalah karbohidrat yang terdiri atas banyak sakarida, yaitu lebih dari sepuluh unit monosakarida. Polisakarida bisa berupa homopolisakarida atau heteropolisakarida. Hal itu tergantung pada komponen monosakaridanya.

  1. Homopolysaccharide (juga disebut homoglycan) hanya terdiri dari satu jenis monosakarida
  2. Heteropolysaccharide (juga disebut heteroglycan) terdiri dari berbagai jenis monosakarida.

Manfaat Gula

Berikut ini beberapa manfaat atau pentingnya gula secara biologis, antara lain:

  1. Pembentukan polimer

Gula sederhana, terutama monosakarida, dapat menghasilkan sifat polimer yang alami. Oligosakarida, misalnya, adalah polimer yang terdiri dari hingga sepuluh gula sederhana. Contohnya adalah raffinose, maltotriose, dan maltotetraose.

Polisakarida adalah polimer yang lebih panjang. Mereka terdiri dari beberapa unit sakarida (karenanya, nama poli). Contohnya adalah pati, selulosa, dan glikogen.

  1. Komponen struktural

Gula merupakan komponen struktural penting dari berbagai bahan biologis. Misalnya, asam nukleat, seperti RNA dan DNA, memiliki komponen gula di dalamnya, yaitu ribosa dan deoksiribosa.

Banyak molekul biologis lain memiliki komponen gula di dalamnya, misalnya glikoprotein, glikolipid, proteoglikan, yang pada gilirannya menjalankan peran penting, misalnya dalam respon imun, detoksifikasi, pembekuan darah, pembuahan, pengenalan biologis, dan lain-lain.

  1. Sumber nutrisi dan energi untuk metabolisme

Gula adalah nutrisi utama. Itu adalah salah satu kebutuhan makanan utama dari banyak organisme hidup karena mereka menyediakan sumber energi kimia bagi tubuh. Gula sederhana, karena bentuknya yang mudah dicerna, memberikan organisme suatu senyawa yang darinya bahan bakar energi dapat dengan mudah diperoleh. Sebaliknya, karbohidrat kompleks membutuhkan waktu lebih lama untuk dicerna dan dimetabolisme.

ATP adalah energi kimia yang dihasilkan melalui serangkaian proses metabolisme dalam respirasi sel. Singkatnya, glukosa (monosakarida) “diaduk” untuk mengekstraksi energi, terutama dalam bentuk ATP.

  1. Penyimpanan energi

Monosakarida, jika belum dibutuhkan, dapat disimpan untuk digunakan nanti. Itu dapat diubah menjadi polisakarida yang kaya energi, terutama pati pada tumbuhan dan glikogen pada hewan. Pada tumbuhan, pati berlimpah dalam amiloplas di dalam sel berbagai organ tumbuhan, misalnya buah-buahan, biji-bijian, rimpang, dan umbi-umbian. Pada hewan, glikogen disimpan di hati dan di sel otot.

Selain manfaat secara biologis tersebut, berikut ini manfaat gula dalah keseharian selain untuk pemanis makanan, antara lain:

  1. Perangkap serangga

Singkirkan lalat dan tawon dengan mendidihkan dua bagian gula dan satu bagian air. Biarkan dingin dan tambahkan ke stoples. Buat kerucut dari kertas dan masukkan ke dalam toples. Lalat akan tertarik pada gula, tetapi akan terperangkap oleh kerucut dan sirup.

  1. Mengobati luka

Gula telah digunakan selama berabad-abad sebagai cara untuk menyembuhkan luka, dan ternyata ada beberapa ilmu di baliknya. Sebuah studi dari Wolverhampton University menemukan bahwa menuangkan gula pasir langsung ke luka di borok kaki, dan bahkan amputasi membantu menyembuhkan luka lebih cepat daripada antibiotik.

  1. Menjaga bunga tetap segar

Campur dua sendok makan cuka dan dua sendok makan gula ke dalam air vas untuk meningkatkan umur panjang buket. Gula membantu memberi makan batang sementara cuka melawan bakteri.

  1. Eksfoliasi kulit

Alih-alih menggunakan produk yang mengandung microbeads sintetis yang tidak ramah lingkungan, kita bisa membuat scrub sendiri menggunakan gula. Campur saja dengan minyak seperti minyak zaitun atau minyak kelapa, lalu oleskan dengan lembut untuk membantu mengangkat sel kulit mati.

  1. Mengatasi lidah yang terbakar

Jika lidah kita terbakar karena sesuatu yang sangat panas – atau bahkan sesuatu yang terlalu pedas – kita dapat menggunakan sesendok gula untuk membantu meringankan rasa sakit. Biarkan gula larut, dan rasa sakitnya akan mereda dalam waktu singkat.

Bahaya Gula

Meskipun gula sangat bermanfaat, tapi tetap ada efek atau bahaya yang ditimbulkan apabila konsumsinya berlebihan, diantaranya yaitu:

  1. Gula meningkatkan risiko obesitas, diabetes, dan penyakit jantung

Meskipun kita semua suka memanjakan diri sesekali, makanan yang dengan cepat memengaruhi gula darah berkontribusi pada risiko obesitas, penyakit jantung, dan diabetes yang lebih besar. Penelitian yang muncul juga menunjukkan hubungan antara diet tinggi glisemik dan berbagai bentuk kanker.

Efek ini sering kali merupakan hasil dari penambahan gula yang bekerja dalam tubuh kita, jadi pastikan untuk membaca label nutrisi tersebut.

  1. Fungsi kekebalan tubuh bisa dipengaruhi oleh gula

Seolah sakit saja tidak cukup buruk, penelitian telah menunjukkan bahwa gula dapat mengganggu cara tubuh kita melawan penyakit. Bakteri dan jamur memakan gula, sehingga kelebihan glukosa dalam tubuh menyebabkan organisme ini menumpuk dan menyebabkan infeksi.

  1. Gula mempercepat penuaan

Meskipun kita mungkin tahu bahwa gula dapat memengaruhi komposisi tubuh kita, gula juga dapat mengacaukan kulit yang menyebabkan keriput dan kendur. Setelah gula menyentuh aliran darah, itu menempel pada protein. Campuran protein tersebut dengan gula menyebabkan kulit kehilangan elastisitasnya dan menyebabkan penuaan dini.

  1. Gula menyebabkan kerusakan gigi

Dengan semua efek gula yang mengancam nyawa, terkadang kita melupakan kerusakan paling mendasar yang ditimbulkannya. Saat menempel di gigi, gula menyebabkan pembusukan lebih efisien daripada makanan lainnya. Penting untuk menyikat gigi setidaknya dua kali sehari untuk menghentikan gula memicu plak dan bakteri.

  1. Gula bisa menyebabkan penyakit gusi, yang bisa memicu penyakit jantung

Semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa infeksi kronis, seperti yang diakibatkan oleh masalah gigi, berperan dalam perkembangan penyakit jantung. Kebanyakan peneliti percaya bahwa hubungan tersebut berasal dari respons inflamasi tubuh terhadap infeksi.

Mempertahankan gaya hidup sehat akan mengurangi risiko penyakit umum, yang mengurangi kemungkinan menjadi kondisi yang lebih serius di kemudian hari.

Contoh Gula

Beberapa contoh varietas gula diantaranya yaitu:

  1. Gula Pasir 

Gula pasir adalah gula serbaguna yang sangat halus. Kadang juga disebut gula rafinasi, meja, atau gula putih. Ketika orang berbicara tentang “gula,” biasanya inilah yang mereka bicarakan. Gula pasir dibuat dari tebu dan gula bit. Itu juga jenis gula yang paling umum digunakan dalam memanggang dan memasak.

  1. Gula Kastor

Gula kastor adalah gula pasir halus yang sangat halus. Karena kristalnya sangat halus, itu larut lebih cepat daripada gula putih butiran standar, yang membuatnya ideal untuk membuat sirup dan koktail.

  1. Gula Mutiara

Terkadang disebut gula nib atau gula hujan es, gula mutiara adalah jenis gula putih yang memiliki tekstur kasar, keras, dan warna buram. Ini juga menahan bentuknya, dan tidak meleleh saat terkena suhu tinggi. Gula mutiara biasanya digunakan untuk menghias kue kering, dan roti.

Demikianlah artikel yang bisa kami kemukakan pada segenap pembaca berkaitan dengan pengertian gula menurut para ahli, ciri, jenis, manfaat, bahaya, dan contoh variatesnya. Semoga memberikan pemahaman untuk semua kalangan yang membuthkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *