Pertambangan Adalah
Pertambangan Adalah

Pengertian Pertambangan, Jenis, Manfaat, dan Contohnya

Diposting pada
Rate this post

Pertambangan Adalah

Pertambangan sejatinya menjadi salah satu sektor yang sangat penting dalam mendukung perekonomian, hal ini karena melalui serangkaian proses atau tahapan dari penambangan itulah menghasilkan sumber daya alam. Oleh karena itu penambangan menjadi istilah untuk proses menggali sesuatu dari dalam tanah.

Disisi lain, untuk menambang sesuatu dari tanah disebut ekstraksi cair dan padat, yang bisa dilakukan pada atau di bawah permukaan tanah. Logam dan mineral yang diekstraksi diantaranya yaitu batubara, berlian, emas, perak, platinum, tembaga, timah, besi, dan lain-lain. Penambangan juga dapat mencakup hal-hal lain seperti minyak dan gas alam. Penambangan diperlukan untuk mendapatkan bahan yang tidak dapat ditanam melalui proses pertanian, atau dibuat secara artifisial di laboratorium atau pabrik.

Pertambangan

Ketiga istilah dari tambang, pertambangan, dan penambangan memiliki makna yang berbeda. Dimana tambang merupakan tempat menggali (mengambil) bahan galian di dalam bumi berupa logam, batubara, dan lain sebagainya.

Sedangkankan pertambangan merupakan kegiatan ekstraksi mineral maupun bahan tambang lainnya dari dalam bumi, sedangkan penambangan merupakan proses pengambilan material yang dapat diektraksi dari dalam bumi. Sehngga secara sederhana, perbedaan ketiganya yaitu tambang mengacu pada tempat atau lokasinya, pertambangan mengacu pada tahapannya, sedangkan penambangan mengacu pada salah satu tahapan pertambangan yang berupa pengambilan bahan galian.

Pengertian Pertambangan

Pertambangan adalah sebagai pekerjaan yang berkaitan dengan tambang. Dalam aktivitas pertambangan tersebut, ada salah satu proses yang disebut dengan penambangan,  yaitu proses penggalian mineral bermanfaat dari permukaan bumi, termasuk laut. Mineral, dengan sedikit pengecualian, adalah zat anorganik yang terdapat di alam dengan komposisi kimia tertentu dan sifat fisik atau struktur molekul yang berbeda.

Bijih adalah mineral ikatan logam atau agregat mineral logam dan gangue (batuan terkait yang tidak memiliki nilai ekonomis), yang dapat ditambang untuk mendapatkan keuntungan. Cadangan mineral menunjukkan kejadian alami dari suatu mineral yang berguna, sedangkan endapan bijih menunjukkan suatu endapan mineral dalam kadar dan konsentrasi yang cukup untuk mengundang eksploitasi.

Pengertian Pertambangan Menurut Para Ahli

Adapun definisi pertambangan menurut para ahli, antara lain:

  1. UU No. 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara, Pertambangan adalah sebagian atau seluruh tahapan kegiatan dalam rangka penelitian, pengelolaan dan pengusahaan mineral atau batubara yang meliputi penyelidikan umum, eksplorasi, studi kelayakan, konstruksi, penambangan, pengolahan dan pemurnian, pengangkutan dan penjualan, serta kegiatan pascatambang.

Jenis Pertambangan

Adapun untuk macam-macam proses pertambangan, antara lain;

Penambangan Berdasarkan Segi Skala

Ditinjau dari segi skalanya, kegiatan penambangan bisa dibedakan menjadi dua, yaitu:

  1. Skala besar

Biasanya melibatkan perusahaan dengan banyak karyawan. Perusahaan menambang di satu atau dua lokasi besar dan biasanya tetap sampai mineral atau logam digali sepenuhnya. Contoh tambang skala besar adalah tambang Serra Pelada di Brazil yang menghasilkan 29.000 ton emas dari tahun 1980 hingga 1986 dan mempekerjakan 50.000 pekerja (Kricher, 1997).

  1. Skala kecil

Biasanya melibatkan sekelompok kecil pria nomaden. Mereka melakukan perjalanan bersama dan mencari situs yang menurut mereka akan menghasilkan emas atau logam atau mineral berharga lainnya.

Penambangan skala kecil terjadi di tempat-tempat seperti Suriname, Guyana, Afrika Tengah, dan banyak tempat lain di dunia. Beberapa peneliti percaya bahwa penambangan skala kecil lebih berbahaya bagi lingkungan dan menyebabkan lebih banyak masalah sosial daripada penambangan skala besar.

Kegiatan Penambangan Berdasarkan Teknik yang Digunakan

Ditinjau dari teknik yang digunakan, kegiatan penambangan bisa dibedakan menjadi beberapa jenis, diantaranya yaitu:

  1. Penambangan Terbuka

Seperti namanya, penambangan terbuka melibatkan penambangan mineral atau bijih yang dapat ditemukan di dekat lapisan permukaan situs. Meskipun demikian, beberapa tambang bisa memiliki kedalaman lebih dari 1000 meter. Bentuk penambangan ini tidak memerlukan terowongan ke dalam bumi dan merupakan metode penambangan sederhana yang menghasilkan tingkat produksi yang tinggi.

Tambang Terbuka Fimiston dan Tambang Emas Newmont Boddington adalah dua tambang terbuka terbesar di dunia, berukuran panjang lebih dari 3,5 km, lebar 1,5 km, dan kedalaman 570 m. Kedua tambang tersebut berada di Australia Barat dan menghasilkan 28 ton emas per tahun.

Apa yang terjadi setelah penambangan terbuka selesai?

Setelah situs ditambang untuk bijih dan mineral yang berguna, lahan tersebut biasanya diisi dengan tanah liat dan tanah dan proses rehabilitasi dimulai. Proses ini dapat memakan waktu ratusan ribu tahun untuk diperbaiki dan sebagai hasil dari penambangan, di dalam lubang tersebut akan menjadi asam dan larut ke lingkungan sekitarnya. Dalam beberapa kasus, lubang diubah menjadi area rekreasi atau digunakan kembali untuk tujuan lain.

  1. Penambangan Permukaan

Penambangan permukaan dilakukan dengan menghilangkan (mengupas) vegetasi permukaan, kotoran, dan, jika perlu, lapisan batuan dasar untuk mencapai endapan bijih yang terkubur. Teknik penambangan permukaan meliputi:

  1. Penambangan terbuka, yaitu pengambilan material dari lubang terbuka di dalam tanah, penggalian, identik dengan penambangan terbuka kecuali yang mengacu pada pasir, batu dan tanah liat;
  2. Strip mining terdiri dari pengupasan lapisan permukaan untuk mengungkap bijih / lapisan di bawahnya; dan
  3. pemindahan puncak gunung, biasanya terkait dengan penambangan batu bara, yang melibatkan pemindahan puncak gunung untuk mencapai endapan bijih di kedalaman.
  1. Penambangan bawah tanah

Penambangan bawah tanah atau bawah permukaan melibatkan penggalian jaringan poros dan terowongan ke dalam bumi untuk mencapai dan mengekstraksi deposit bijih atau mineral di bawah bumi.

Dibandingkan dengan metode lain, penambangan bawah tanah berdampak lebih sedikit terhadap lingkungan dan jauh lebih berbahaya bagi mereka yang bekerja di dalamnya. Di masa lalu, penambang bawah tanah menggunakan sekop, kapak, dan gerobak untuk mengambil bahan berharga dengan harga yang mahal bagi kesehatan mereka.

Burung kenari sering dimanfaatkan sebagai sistem indikasi awal gas beracun di tambang karena mereka akan cepat mati karena kadar oksigen yang berbahaya. Dalam praktik modern, tambang bawah tanah telah dinilai sebelumnya untuk mengetahui tingkat toksisitas oksigennya dan sistem mesin ventilasi serta protokol tersedia untuk memastikan keselamatan tempat kerja.

Selain itu, relatif terhadap bentuk penambangan lainnya, penambangan bawah tanah mengeluarkan lebih sedikit batuan sisa saat mengakses bijih. Namun demikian, prosesnya jauh lebih mahal dan sulit daripada bentuk lain.

Ahli Geologi dan Insinyur Pertambangan bekerja tanpa lelah dalam menentukan metode yang paling efisien dan hemat biaya untuk mengekstraksi deposit mineral atau bijih dan bahkan sebelum ini, banyak pekerjaan dilakukan untuk menentukan apakah suatu situs kaya dengan material atau tidak.

Bagaimana ahli geologi menemukan deposit bijih?

Karena sebagian besar bijih permukaan telah diekstraksi di masa lalu, kelompok penambang harus mencari endapan baru di bawah tanah, meskipun, setiap kali bijih atau deposit mineral ditemukan, akan semakin sulit untuk menemukan yang lain.

Secara tradisional, ahli geologi mencari di bumi untuk menemukan petunjuk, seperti kelompok besar bijih, di mana deposit besar mineral dapat ditemukan. Di zaman modern, tim ahli geologi sekarang menggunakan alat survei magnet dan gravitasi yang melihat perilaku magnet, gravitasi, dan seismik di sekitar bumi.

  1. Penambangan In-Situ

Proses penambangan in situ yang jarang digunakan, ini adalah proses memompa larutan ke dalam tubuh bijih, yang melarutkan bijih dan kemudian diekstraksi dengan pompa kedua. Metode ini paling banyak digunakan dalam penambangan deposit uranium, dengan Tambang Beverey Uranium di Australia Selatan menjadi negara yang pertama kali mengoperasikan Tambang Uranium In-Situ.

Larutan ini (cairan lixiviant) bekerja dengan mengubah pH dan tingkat Oksidasi bijih, yang menyebabkan bijih terurai dan mudah diekstraksi. Misalnya, asam sulfat umumnya digunakan saat Penambangan In-Situ untuk tembaga.

Manfaat Pertambangan

Industri pertambangan menjadi hal yang penting sekaligus memberikan manfaat yang beragam pada kehidupan manusia, diantaranya yaitu:

  1. Jika tidak bisa ditanam, maka harus ditambang

Kita perlu memulai dari pernyataan dasar: Dunia modern tidak dapat berfungsi tanpa industry pertambangan; Produk mineral adalah komponen penting untuk telepon seluler, mobil, menara energi, panel surya, turbin angin, pupuk, mesin, dan semua jenis konstruksi.

Sebagai contoh, menurut Institut Informasi Mineral AS, setiap tahun telepon seluler bekas di AS (sekitar 130 juta) mengandung hampir 2.100 metrik ton tembaga, 46 metrik ton perak, 3.9 metrik ton emas, 2 metrik ton paladium, dan 0,04 metrik ton platinum. Meskipun mengetahui sebagian besar bahan ini dapat didaur ulang, jumlah mineral yang dibutuhkan untuk membuat perangkat tersebut dapat dilihat dari perspektif yang ada.

Pada kenyataannya, industri pertambangan hanyalah titik awal dari rantai nilai yang penting. Menurut studi lain, yang dilakukan oleh Forum Ekonomi Dunia, seluruh industri pertambangan dan logam menggerakkan ekonomi 1 triliun dolar.

  1. Industri pertambangan didorong oleh kekuatan fundamental

Pertumbuhan populasi, urbanisasi, dan pendapatan akan menuntut lebih banyak bangunan, mobil, dan produk konsumen, sehingga meningkatkan kebutuhan akan produk tambang sebagai blok bangunan pertumbuhan ini.

  1. Pengganti mineral sedikit dan jarang

Salah satu alasan untuk potensi penurunan kegiatan pertambangan adalah seputar penggunaan substitusi – biasanya produk mineral atau logam digantikan oleh produk lain yang berasal dari sumber lain. Misalnya logam tertentu diganti dengan serat karbon, dan batu bara diganti dengan gas atau sumber bahan bakar lainnya. Namun, secara umum, terdapat keterbatasan substitusi logam dan mineral.

  1. Banyak negara membutuhkan pertambangan tidak hanya untuk berkembang, tetapi juga untuk bertahan hidup 

Pertambangan adalah fondasi ekonomi bagi sejumlah negara berkembang. Menurut ICMM (International Council on Mining and Metals), setidaknya 70 negara sangat bergantung pada industri pertambangan dan sebagian besar negara berpenghasilan rendah membutuhkannya untuk bertahan hidup.

Studi yang sama menunjukkan bahwa di banyak negara berpenghasilan menengah ke bawah, pertambangan menyumbang sebanyak 60 sampai dengan 90% dari total investasi asing langsung.

  1. Penambangan sudah menjadi industri berteknologi tinggi dan berkelanjutan

Perusahaan pertambangan teratas telah membuat dan terus melakukan investasi besar-besaran dalam teknologi terobosan, seperti sistem otonom, IoT (Internet of Things) dan teknologi penginderaan, rantai pasokan adaptif, simulasi, dan penggunaan drone untuk manajemen lingkungan dan produksi.

Revolusi diam-diam ini tidak hanya memberikan banyak manfaat operasional, tetapi juga membantu menarik profesional baru yang tiba di pasar dan memenuhi permintaan masyarakat lokal agar penambang dapat menyediakan operasi yang berkelanjutan.

Dampak Pertambangan

Kegiatan pertambangan juga dapat membawa pengaruh negatif pada masyarakat, diantaranya yaitu:

  1. Warga yang terpapar limbah beracun bisa sakit. Mereka bisa terserang ruam kulit, sakit kepala, muntah, diare, dan lain-lain. Faktanya, gejala keracunan merkuri sangat mirip dengan gejala malaria. Banyak orang yang tidak mampu pergi ke dokter, atau yang tinggal di desa yang tidak terjangkau dokter, seringkali tidak dirawat karena penyakitnya.
  2. Jika airnya tercemar, warga tidak bisa menggunakannya untuk mandi, memasak, atau mencuci pakaian.
  3. Jika laki-laki dalam rumah tangga adalah penambang skala kecil, ia sering meninggalkan istri dan anak-anaknya untuk mencari pekerjaan. Artinya istri dan anak harus bekerja dan menafkahi dirinya sendiri. Mereka juga harus melindungi diri dari pencuri. Sayangnya, pencurian, narkoba / alkohol, prostitusi, pemerkosaan, dan pelecehan seksual adalah sebagian dari efek pertambangan.
  4. Degradasi budaya juga terjadi di desa pertambangan. Misalnya, penambangan sering kali menghancurkan situs dan kuburan keramat. Di Guyana, acara memancing khusus yang disebut Haiari Fishing sayangnya tidak dapat dilakukan jika sungai telah dikeruk untuk mendapatkan emas. Ingat, perpindahan kerikil dan lumpur menghalangi aliran alami sungai. Akibatnya, ikan dan organisme lain mati.

Contoh Pertambangan

Pertambangan terjadi di banyak tempat di seluruh dunia, termasuk A.S. Di Amerika Selatan, pertambangan sangat aktif di wilayah Amazonia, Guyana, Suriname, dan negara Amerika Selatan lainnya.

Di Afrika Tengah, pertambangan menghancurkan Taman Nasional bernama Kahuzi-Biega di timur Republik Demokratik Kongo (DRC). Afrika Selatan juga sangat terkenal dengan penambangan berlian. Pertambangan juga terjadi di Indonesia dan S.E. Negara-negara Asia.

Berikut ini ulasan singkat terkait contoh kegiatan pertambangan yang ada di Indonesia dan Guyana;

  1. Indonesia

Di Indonesia, sebuah perusahaan tambang AS yang berbasis di Denver (Newmont) telah mengekstraksi emas sejak tahun 1996. Perusahaan ini tidak lagi menambang di wilayah ini karena dua alasan: (1) pada tahun 2004, mereka mengekstraksi semua emas, dan (2) perusahaan saat ini sedang digugat oleh pemerintah Indonesia karena sengaja membuang limbah beracun, seperti arsen dan merkuri, ke Teluk Buyat. Limbah ini telah meracuni ikan di teluk.

Sayangnya, inilah sumber utama protein dan mata pencaharian ekonomi mereka. Selain itu, banyak orang di wilayah ini yang mengeluh sakit kepala, sesak napas, serta ruam kulit dan tumor. Seorang bayi baru lahir lahir dengan cacat lahir dan meninggal pada usia 3 bulan. Perusahaan telah membantah melakukan kesalahan dan menyalahkan gejala dan insiden ini pada sanitasi dan gizi yang buruk.

  1. Guyana

Di Guyana, terjadi penambangan skala besar dan kecil. Pada awal 1980-an, harga emas melonjak dari $ 100- $ 150 per ounce menjadi $ 700 per ons! Ini menciptakan insentif besar bagi pemerintah untuk mengizinkan perusahaan pertambangan masuk ke negara mereka. Perusahaan tambang Omai mendirikan situs seluas 11.000 acre di tengah Guyana.

Dari 1986 hingga 2001, perusahaan tersebut menggali 3/4 dari semua emas di Guyana. Tidak hanya perusahaan pertambangan itu menghasilkan uang dalam jumlah besar, tetapi pemerintah Guyana juga mendapat manfaat dari pendapatan tersebut; memiliki 5% saham perusahaan.

Namun, pada tahun 1995 bendungan tailing, yang diisi dengan tiga juta meter kubik limbah sianida, runtuh dan tumpah ke Sungai Essequibo, sungai terbesar di Guyana. Limbah beracun dikeringkan di utara – mengekspos 10.000 orang (baik penduduk maupun turis lingkungan). Semua ikan di sungai mati, dan meskipun tidak ada yang mati karena paparan racun, banyak orang mengalami ruam kulit dan masalah pernapasan.

Selain penambangan skala besar, penambangan skala kecil sangat populer di Guyana. Penambang mengajukan izin dari pemerintah dan menambang di lokasi yang penduduknya tidak memiliki sertifikat tanah resmi. Hal ini membuat penduduk yang tidak pernah menerima sertifikat tanah resmi dari pemerintah sangat rentan terhadap dampak lingkungan dan sosial yang merugikan dari penambangan.

Penambangan skala kecil dan menengah seringkali lebih buruk daripada penambangan skala besar karena wilayahnya yang tertutup. Misalnya, Omai (perusahaan pertambangan skala besar) menambang 11.000 hektar. Sedangkan penambang skala kecil menambang 234.000 hektar, dan penambang skala menengah menambang 2 juta hektar.

Nah, demikianlah artikel yang bisa kami kemukakan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian pertambangan menurut para ahli, macam, manfaat, dampak, dan contohnya yang ada di Indonesia dan negara lainnya. Semoga bermanfaat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *