Uranium Adalah
Uranium Adalah

Pengertian Uranium, Manfaat, dan Contohnya

Diposting pada

Uranium Adalah

Uranium pada dasarnya terbentuk secara alam dan termasuk digolongkan dalam ikatan logam berat radioaktif yang berwarna putih-abu-abu keperakan sehingga terkorosi menjadi oksida hitam di udara.

Akan tetapi yang pasti manfaat energi yang dihasilkan oleh uranium akan menjadi proses pemecahan alami unsur radioaktif sangat besar dan dapat digunakan dalam reaktor nuklir untuk menghasilkan energi nuklir. Oleh karena itulah uranium mudah dibentuk dan ulet, serta sangat reaktif sehingga tidak dapat ditemukan di lingkungan dalam bentuk unsurnya.

Uranium 

Dalam sejarahnya, istilah uranium pada tahun 1789, meskipun pada saat itu uranium telah diketahui setidaknya sejak tahun 79 M, ketika uranium oksida digunakan sebagai zat pewarna untuk glasir keramik dan kaca. Klaproth menemukan unsur dalam bijih-bijih mineral, yang pada saat itu dianggap sebagai seng dan bijih besi.

Dimana mineral tersebut dilarutkan dalam asam nitrat, kemudian ditambahkan kalium (garam kalium) pada endapan kuning yang tersisa. Klaproth menyimpulkan bahwa ia telah menemukan unsur baru ketika reaksi antara kalium dan endapan tidak mengikuti reaksi unsur yang diketahui. Penemuannya ternyata adalah uranium oksida dan bukan uranium murni seperti yang ia yakini semula.

Menurut Laboratorium Nasional Los Alamos, Klaproth menamai unsur baru tersebut setelah ditemukannya planet Uranus, yang dinamai untuk dewa langit Yunani. Eugène-Melchior Péligot, seorang ahli kimia Perancis, mengisolasi uranium murni pada tahun 1841 dengan memanaskan uranium tetraklorida dengan kalium. Uranium ditemukan menjadi radioaktif pada tahun 1896 oleh seorang fisikawan Perancis, Antoine H. Becquerel.

Pengertian Uranium

Uranium adalah salah satu jenis unsur kimia logam berwarna putih keperakan dalam tabel periodik dengan nomor atom 92. Uranium diberi simbol kimia U. Sebuah atom uranium memiliki 92 proton dan 92 elektron, 6 di antaranya adalah elektron valensi. Uranium memiliki berat atom tertinggi (19 kg m) dari semua unsur alami.

Uranium terjadi secara alami dalam konsentrasi rendah di tanah, batuan dan air, dan diekstraksi secara komersial dari mineral pembawa uranium seperti uraninit. Bijih uranium dapat ditambang dari lubang terbuka atau penggalian bawah tanah. Bijih tersebut kemudian dapat dihancurkan dan diolah di penggilingan untuk memisahkan uranium yang berharga dari bijih.

Uranium juga dapat dilarutkan langsung dari endapan bijih di tanah (pencucian in-situ) dan dipompa ke permukaan. Uranium yang ditambang dari bumi disimpan, ditangani, dan dijual sebagai konsentrat uranium oksida (U3O8).

Pengertian Uranium Menurut Para Ahli

Adapaun definisi uranium menurut para ahli, antara lain:

  1. Lenntech, Uranium adalah logam radioaktif yang keras, padat, mudah dibentuk, ulet, berwarna putih keperakan. Logam uranium memiliki kerapatan yang sangat tinggi. Uranium dapat membentuk larutan padat dan senyawa intermetalik dengan banyak logam.
  2. Merriam Webster, Uranium adalah unsur logam polivalen radioaktif berat keperakan yang ditemukan terutama dalam uraninit dan terdapat secara alami sebagai campuran sebagian besar isotop yang tidak dapat fisi.

Manfaat Uranium

Manfaat atau kegunaan uranium dalam berbagai sektor, diantaranya yaitu:

  1. Dalam sektor militer

Penerapan utama uranium di sektor militer adalah pada penetrasi berkepadatan tinggi. Amunisi ini terdiri dari depleted uranium (DU) yang dicampur dengan 1 sampai dengan 2% elemen lain, seperti titanium atau molybdenum. Pada kecepatan benturan tinggi, kepadatan, kekerasan, dan piroforik proyektil memungkinkan penghancuran target yang berlapis baja.

Penggunaan depleted uranium menjadi perdebatan politik dan lingkungan setelah penggunaan amunisi tersebut oleh AS, Inggris dan negara lain selama perang di Teluk Persia dan Balkan menimbulkan pertanyaan tentang senyawa uranium yang tertinggal di tanah.

Uranium depleted juga digunakan sebagai bahan pelindung di beberapa wadah yang digunakan untuk menyimpan dan mengangkut bahan radioaktif. Sementara logam itu sendiri adalah radioaktif, kerapatannya yang tinggi membuatnya lebih efektif daripada timbal dalam menghentikan radiasi dari sumber yang kuat seperti radium.

Kegunaan lain dari depleted uranium termasuk counterweight untuk permukaan kontrol pesawat, sebagai pemberat untuk kendaraan yang masuk kembali rudal dan sebagai bahan pelindung. Karena kepadatannya yang tinggi, bahan ini ditemukan dalam sistem panduan inersia dan kompas giroskopik.

Uranium depleted lebih disukai daripada logam dengan kepadatan yang sama karena kemampuannya untuk dengan mudah dikerjakan dan dicetak serta biayanya yang relatif rendah. Risiko utama paparan uranium yang habis adalah keracunan kimiawi oleh uranium oksida daripada radioaktivitas (uranium hanya merupakan pemancar alfa yang lemah).

  1. Dalam sektor Sipil

Penggunaan utama uranium dalam sektor sipil adalah sebagai bahan bakar pembangkit listrik tenaga nuklir. Satu kilogram uranium-235 secara teoritis dapat menghasilkan energi sekitar 20 terajoule (2 × 1013 joule), dengan asumsi fisi sempurna; energi sebanyak 1,5 juta kilogram (1.500 ton) batu bara.

Pembangkit listrik tenaga nuklir komersial menggunakan bahan bakar yang biasanya diperkaya sekitar 3% uranium-235. Desain CANDU dan Magnox adalah satu-satunya reaktor komersial yang mampu menggunakan bahan bakar uranium yang tidak diperkaya.

Penemuan dan isolasi radium dalam bijih uranium (bijih-bijih) oleh Marie Curie memicu pengembangan penambangan uranium untuk mengekstrak radium, yang digunakan untuk membuat cat glow-in-the-dark untuk jam dan dial pesawat. Hal ini meninggalkan jumlah uranium yang luar biasa sebagai produk limbah, karena dibutuhkan tiga ton uranium untuk mengekstrak satu gram radium.

Produk limbah tersebut dialihkan ke industri kaca, membuat glasir uranium sangat murah dan berlimpah. Selain glasir tembikar, glasir ubin uranium menyumbang sebagian besar penggunaan, termasuk ubin kamar mandi dan dapur umum yang dapat diproduksi dalam warna hijau, kuning, ungu muda, hitam, biru, merah dan lainnya.

Contoh Uranium

Adapun untuk contoh produk uranium, misalnya saja;

  1. Uranium dioksida

Uranium dioksida yang dikenal dengan uranium (IV) oksida (UO2) kerapkali dipergunakan sebagai urania atau uranous oksida, adalah oksida uranium, dan merupakan bubuk kristal hitam, radioaktif, yang secara alami terdapat pada mineral uraninit.

Uranium ini digunakan dalam batang bahan bakar nuklir di reaktor nuklir. Campuran uranium dan plutonium dioksida digunakan sebagai bahan bakar MOX. Sebelum tahun 1960, itu digunakan sebagai warna kuning dan hitam pada glasir keramik dan kaca.

Nah, demikian artikel yang bisa kami kemukakan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian uranium menurut para ahli, manfaat, dan contoh produknya yang mudah ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. Semoga memberi referensi bagi semua kalangan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *