Pengertian Thorium
Thorium

Pengertian Thorium, Manfaat, dan Contohnya

Diposting pada

Pengertian Thorium

Pada kenyataanya jumlah thorium pada jauh lebih melimpah daripada arti uranium yang ada di bebatuan dari kerak bumi. Dimana thorium memiliki kecepatan tetap menjadi unsur-unsur lain. Pekerjaan pada proses penggalian thorium ini sangat penting dalam memajukan pemahaman elemen radioaktif lainnya.

Oleh karena itulah thorium akan rusak dalam proses yang disebut peluruhan radioaktif. Lebih dari 99% uranium alami ada dalam bentuk (isotop) yang disebut uranium-238 sementara lebih dari 99% thorium alami ada dalam bentuk thorium-232.

Thorium 

Pada tahun 1815, Jons Jakob Berzelius, seorang ahli sifat kimia Swedia, pertama kali mengira dia telah menemukan elemen baru, yang dia beri nama thorium sesuai dengan Thor, nama dewa perang Norse, menurut Peter van der Krogt, seorang sejarawan Belanda. Pada tahun 1824, bagaimanapun, ditentukan bahwa mineral tersebut sebenarnya adalah yttrium fosfat.

Pada tahun 1828, Berzelius menerima sampel mineral hitam yang ditemukan di Pulau Løvø di lepas pantai Norwegia oleh Hans Morten Thrane Esmark, seorang ahli mineralogi Norwegia. Mineral itu mengandung hampir 60 persen elemen yang tidak diketahui, yang mengambil alih nama thorium; mineral itu bernama thorite. Mineral itu juga mengandung banyak unsur yang dikenal, termasuk besi, mangan, timbal, timah, dan uranium.

Berzelius mengisolasi thorium dengan terlebih dahulu mencampur thorium oksida yang ditemukan dalam mineral dengan karbon untuk membuat thorium klorida, yang kemudian direaksikan dengan kalium untuk menghasilkan thorium dan kalium klorida.

Gerhard Schmidt, seorang ahli kimia Jerman, dan Marie Curie, seorang fisikawan Polandia, secara independen menemukan bahwa thorium adalah radioaktif pada tahun 1898 dalam beberapa bulan satu sama lain.

Pengertian Thorium

Torium adalah unsur ke-90 dalam tabel periodik yang memiliki kapasitas terberat kedua di Bumi sehingga unsur keperakan, berkilau, dan radioaktif dengan potensi sebagai alternatif uranium dalam bahan bakar reaktor nuklir.

Thorium merupakan unsur yang “fertil”, artinya bila menyerap sebuah neutron akan mengalami serangkaian reaksi nuklir hingga menjadi isotop “fisil”, dalam hal ini menjadi Uranium-233. Uranium-233 ini kemudian dapat digunakan sebagai bahan bakar nuklir, karena peluruhannya menyediakan energi yang dapat digunakan di dalam reaktor.

Thorium sekitar 3 kali lebih melimpah daripada uranium di kerak bumi, dengan konsentrasi 9,6 bagian per juta. Di negara-negara seperti India dan Cina, jumlah sumber daya thorium jauh lebih besar daripada jumlah uranium yang mereka miliki, sehingga pengembangan thorium sebagai bagian dari bahan bakar nuklir merupakan bidang yang sangat diminati.

Pengertian Thorium Menurut Para Ahli

Adapun definisi thorium menurut para ahli, antara lain:

  1. Lenntech, Thorium adalah ikatan logam putih keperakan yang tahan udara dan mempertahankan kilau selama beberapa bulan. Ketika terkontaminasi oksida, torium perlahan-lahan ternoda di udara, menjadi abu-abu dan akhirnya hitam. Thorium oksida memiliki titik leleh 3300 ° C, yang tertinggi dari semua oksida. Hanya beberapa unsur, seperti tungsten, dan beberapa senyawa, seperti tantalum karbida, yang memiliki titik leleh lebih tinggi.
  2. Merriam Webster, Pengertian thorium adalah unsur logam radioaktif yang diperoleh terutama dari monasit dan biasanya dikaitkan dengan Unsur Tanah Jarang (UTJ) atau Rare Earths Elements (REE).

Manfaat Thorium

Thorium dan senyawanya memiliki kegunaan yang relatif sedikit. Senyawa torium terpenting secara komersial adalah torium dioksida. Senyawa ini memiliki titik leleh tertinggi dari semua oksida, sekitar 3.300 ° C (6.000 ° F). Ini digunakan dalam keramik bersuhu tinggi. Keramik adalah bahan yang terbuat dari bahan tanah, seperti pasir atau tanah liat. Batu bata, ubin, semen, dan porselen adalah contoh keramik.

Thorium dioksida juga digunakan dalam pembuatan kaca khusus dan sebagai katalis. Katalis adalah zat yang digunakan untuk mempercepat atau memperlambat reaksi kimia tanpa mengalami perubahan apa pun.

Satu perangkat di mana kebanyakan orang mungkin pernah melihat thorium dioksida ada di lentera gas portabel. Lentera ini mengandung bahan kain kasa yang disebut mantel. Gas yang melewati mantel dinyalakan untuk menghasilkan nyala api putih yang sangat panas. Api itu memberikan cahaya di lentera. Mantel di sebagian besar lentera dulunya terbuat dari thorium dioksida karena bisa menjadi sangat panas tanpa meleleh.

Torium dioksida dalam mantel gas bersifat radioaktif. Tetapi tidak berbahaya bagi orang-orang karena jumlah yang digunakan sangat sedikit. Namun, mantel gas di Amerika Serikat tidak lagi dibuat dengan thorium. Pengganti yang lebih aman telah ditemukan, karena kekhawatiran terjadinya radioaktivitas.

Senyawa thorium lainnya, yaitu thorium fluoride (ThF 4), digunakan dalam lampu busur karbon untuk proyektor film dan lampu sorot. Lampu busur karbon berisi sepotong karbon (arang) yang telah ditambahkan zat lain (seperti ThF 4). Ketika arus listrik dilewatkan melalui karbon, itu mengeluarkan cahaya putih terang. Kehadiran thorium fluoride membuat cahaya ini semakin terang.

Contoh Thorium

Thorium fluoride adalah senyawa kimia anorganik, yang berupa bubuk higroskopis putih yang dapat diproduksi dengan mereaksikan thorium dengan gas fluor. Pada suhu di atas 500 ° C, ia bereaksi dengan kelembaban atmosfer untuk menghasilkan ThOF2.

Meskipun radioaktivitasnya (ringan), thorium fluoride digunakan sebagai bahan antipantul dalam lapisan optik berlapis-lapis.

Penjelasan ini memiliki transparansi pengguaan jenis alat optik yang sangat baik dalam kisaran 0,35 sampai dengan 12 µm, dan radiasinya terutama disebabkan oleh partikel alfa, yang dapat dengan mudah dihentikan oleh lapisan penutup tipis dari bahan lain.

Itulah tadi artikel yang bisa kami kemukakan pada segenap pembaca berkaitan dengan pengertian thorium menurut para ahli, manfaat, dan contoh penggunannya. Semoga memberikan wawasan untuk kalian semuanya yang sedang membutuhkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *