Mangan Adalah
Mangan Adalah

Pengertian Mangan, Ciri, Sifat, Proses Pembentukan, dan Manfaatnya

Diposting pada

Mangan Adalah

Mangan adalah salah satu sifat ikatan logam yang paling melimpah di tanah, di mana itu terjadi sebagai oksida dan hidroksida, dan mengalami siklus melalui berbagai bilangan oksidasi. Mangan terjadi terutama sebagai pirolusit (MnO2), dan pada tingkat yang lebih rendah sebagai rhodochrosite (MnCO3). Lebih dari 25 juta ton ditambang setiap tahun, mewakili 5 juta ton logam, dan cadangan diperkirakan melebihi 3 miliar ton logam.

Beberapa wilayah utama pertambangan bijih mangan diantaranya yaitu Afrika Selatan, Rusia, Ukraina, Georgia, Gabon dan Australia. Perlu kita ketahui bahwa mangan merupakan unsur penting untuk semua spesies. Misalnya ikan bisa mempunyai mangan hingga 5 ppm dan mamalia hingga 3 ppm dalam jaringannya, meskipun biasanya mempunyai sekitar 1 ppm.

Mangan

Mangan adalah unsur ikatan logam perak dengan simbol bahan kimia Mn dan nomor atom 25, artinya terdapat 25 proton pada intinya. Mangan termasuk dalam bagian logam transisi pada tabel periodik. Logam transisi adalah unsur di tengah tabel periodik yang dapat kehilangan banyak elektron sehingga menimbulkan ion positif. Prosedur seperti ini dikenal sebagai bilangan oksidasi atom. Mangan dapat memiliki bilangan oksidasi antara +2 hingga +7.

Pengertian Mangan

Mangan merupakan logam transisi yang sangat keras, rapuh, dan mempunyai warna abu-abu putih yang secara alami dapat ditemukan dalam berbagai mineral, tapi tidak pernah secara sendiri/tunggal. Mangan adalah salah satu elemen paling umum di kerak bumi dan tersebar luas di seluruh permukaan planet.

Mangan sangat penting bagi kehidupan manusia dan hewan dalam fungsi metabolisme. Banyak paduan yang mengandung mangan digunakan dalam produksi baja, pembuatan kaca, dan bahkan untuk membuat arti aluminium dalam kaleng soda lebih tipis dan lebih kuat.

Pengertian Mangan Menurut Para Ahli

Adapun definisi mangan menurut para ahli, antara lain:

  1. Cambridge Dictionary, Mangan adalah jenis unsur kimia berupa logam abu-abu putih, digunakan dalam proses pembuatan baja.
  2. Collins Dictionary, Mangan adalah unsur logam putih keabu-abuan yang rapuh yang ada dalam empat bentuk alotropik, terutama terdapat dalam pirolusit dan rhodonit yang digunakan dalam pembuatan baja dan paduan feromagnetik.
  3. Merriam-Webster, Mangan adalah unsur logam berwarna putih keabu-abuan biasanya keras dan rapuh yang menyerupai besi tetapi tidak bersifat magnetis dan digunakan terutama dalam paduan, baterai, dan pupuk tanaman

Ciri Mangan

Mangan memiliki karakteristik yaitu:

  1. Mangan adalah logam berwarna abu-abu-putih, keras, rapuh, dan dapat dibersihkan dengan baik.
  2. Logam akan ternoda jika terpapar udara dan, saat dipanaskan, teroksidasi menjadi mangan (II, III) oksida (Mn3O4).

Sifat Mangan

Sifat fisik mangan, diantaranya yaitu:

  1. Titik leleh mangan adalah 1.245 ° C (2.273 ° F) dan titik didihnya sekitar 2.100 ° C (3.800 ° F).
  2. Kepadatannya 7,47 gram per sentimeter kubik.
  3. Mangan ada dalam empat bentuk alotropik. Alotrop adalah bentuk suatu unsur dengan sifat fisika dan kimia yang berbeda. Unsur berubah dari satu bentuk ke bentuk lainnya saat suhu naik. Bentuk yang ada dari suhu kamar hingga sekitar 700 ° C (1.300 ° F) adalah bentuk yang paling umum.

Sifat kimiawi mangan, diantaranya yaitu:

  1. Mangan adalah logam yang cukup aktif. Ini bergabung perlahan dengan oksigen di udara untuk membentuk mangan dioksida (MnO 2). Pada suhu yang lebih tinggi, mangan bereaksi lebih cepat. Itu bahkan bisa terbakar, mengeluarkan cahaya putih terang.
  2. Mangan bereaksi lambat dengan air dingin, tetapi lebih cepat dengan air panas atau uap.
  3. Ini larut di sebagian besar asam dengan pelepasan gas hidrogen.
  4. Mangan juga bergabung dengan fluor dan klorida untuk membuat mangan difluorida (MnF 2) dan mangan diklorida (MnCl 2).

Proses Pembentukan Mangan

Unsur mangan mudah bergabung dengan oksigen, karbon, dan silikon untuk membentuk daftar panjang mineral mangan. Bijih mangan umumnya mengandung 25 hingga 45 persen mangan, sebagian besar dalam oksida (atau hidroksida) dan mineral karbonat.

Bijih mangan tersebar luas, tetapi sebagian besar pasokan dunia berasal dari sejumlah kecil distrik penambangan mangan. Sebagian besar bijih mangan berasal dari lapisan luas batuan sedimen kaya mangan yang terbentuk di lautan purba dalam kondisi khusus.

Prosedur seperti ini terjadi ketika perubahan bilangan oksidasi air laut pertama kali menyebabkan konsentrasi mangan terlarut yang tinggi dan kemudian mengendapkan berbagai mineral mangan yang terkonsentrasi di dasar laut. Lapisan ini sekarang ditemukan di dalam batuan dasar benua.

  1. Bijih Mangan

Beberapa mineral mangan dan mineraloid dianggap sebagai “bijih primer”, karena mereka cukup kaya akan mangan untuk dijadikan kadar bijih. Lainnya adalah “bijih sekunder”. Langkah ini terjadi di zona di mana kandungan mangan asli dari sedimen telah diperkaya secara alami oleh proses geologi yang lebih muda.

Hampir semua bijih mangan diuntungkan di dekat lokasi tambang untuk meningkatkan kualitas mangan sebelum diproses lebih lanjut. Sebagian besar juga dilebur untuk membentuk paduan ferromangan dan silikomangan. Paduan inilah, bukan bijih mangan itu sendiri, yang digunakan dalam sebagian besar aplikasi metalurgi.

  1. Nodul Mangan

Sumber potensial tambahan mangan adalah nodul dan kerak ferromangan yang terdapat di dasar laut di banyak bagian samudra dunia. Nodul seukuran kacang hingga kentang ini saat ini menjadi target eksplorasi dan penelitian, sebagian besar difokuskan di ekuator Samudra Pasifik. Jika produksi nodul ini terbukti secara teknis, ekonomis, dan legal, mereka bisa menjadi sumber utama mangan.

Beberapa peneliti berspekulasi bahwa petak dasar laut bisa dipanen, dibiarkan kosong, lalu dipanen lagi beberapa dekade ke depan. Bagian dasar laut dunia mungkin menghasilkan hasil bijih ferromangan yang berkelanjutan.

Manfaat Mangan

Meski banyak perdebatan tentang asal-usul namanya, mangan dalam bentuk mangan dioksida (MnO2) pertama kali digunakan oleh pelukis gua prasejarah di Prancis. Saat ini, kita dapat menemukan mangan dalam segala hal mulai dari baja tahan karat hingga kaleng soda aluminium.

Menurut Royal Society of Chemistry, paduan logam baja dan aluminium biasanya terdiri dari 1% – 1,5% mangan. Bahkan pada persentase yang rendah ini, mangan mampu meningkatkan kekuatan paduan dan ketahanan terhadap keausan. Selain itu, ion mangan sering digunakan sebagai pigmen biru dan ungu.

Paduan mangan yang paling umum adalah ferromangan. Paduan ini mengandung sekitar 48 persen mangan yang dikombinasikan dengan besi dan karbon. Ferromangan adalah bahan awal untuk membuat berbagai macam produk baja, termasuk perkakas, mesin tugas berat, rel kereta api, brankas bank, komponen konstruksi, dan suku cadang otomotif. Sekitar 60 persen mangan yang digunakan di Amerika Serikat pada tahun 1996 digunakan untuk pembuatan ferromangan.

Paduan umum mangan lainnya adalah silikomangan. Yang mana silikomangan mengandung mangan, silikon, dan karbon selain besi. Ini digunakan untuk komponen struktural dan mata air. Produksi silikomangan menyumbang sekitar 33 persen dari mangan yang digunakan di Amerika Serikat pada tahun 1996.

Selain digunakan untuk berbagai keperluan tersebut, perlu kita ketahui pula bahwa sejumlah kecil mangan mangan ditemukan di tubuh kita. Jumlah kecil mangan ini berkontribusi pada sejumlah fungsi tubuh yang berbeda.

Mangan dalam tubuh kita digunakan untuk segala hal mulai dari membangun kembali jaringan ikat, pembekuan darah, dan mengatur gula darah. Menurut National Institutes of Health (NIH), tidak ada nilai harian yang direkomendasikan untuk mangan. Namun, ada anjuran asupan yang cukup dari tiga mikrogram hingga dua miligram per hari.

Jumlah tersebut dapat bervariasi berdasarkan pada umur dan jenis kelamin. Tingkat asupan yang memadai adalah jumlah zat gizi yang digunakan oleh sekelompok orang sehat yang dianggap cukup. Kita dapat mencapai tingkat asupan mangan yang cukup dengan makan biji-bijian, kacang-kacangan, dan sayuran berdaun hijau.

Mangan dianggap sebagai nutrisi penting, karena tubuh membutuhkannya untuk berfungsi dengan baik. Orang menggunakan mangan sebagai obat. Mangan digunakan untuk mengatasi defisiensi mangan. Ini juga digunakan untuk tulang yang lemah dan rapuh (osteoporosis), osteoartritis, dan kondisi lainnya, tetapi tidak ada bukti ilmiah yang baik untuk mendukung penggunaan ini.

Oleh karena itulah tidak ditemukan sebagai elemen di alam. Dimana mangan terjadi di banyak mineral seperti manganit, sugilite, purpurite, rhodonite, rhodochrosite, dan pyrolusite yang juga ditemukan di banyak mineraloid seperti psilomelane dan gumpalan.

Kesimpukan

Dari penjelasan yang dikemukakan dapatlah dikatakan bahwa mangan menjadi unsur paling melimpah kelima di kerak bumi, mangan biasanya ditemukan sebagai paduan. Paduan adalah bahan yang terdiri dari dua atau lebih logam atau logam dan bukan logam. Kita dapat membayangkan paduan seperti kue chocolate chip, di mana adonan adalah salah satu jenis logam dan keripik adalah logam atau non-logam yang berbeda.

Untuk alasan ini, para ilmuwan kesulitan mengisolasi mangan sebagai satu unsur. Akan tetapi, setelah beberapa tahun melakukan penelitian, seorang ahli kimia dan mineralog Swedia (seseorang yang mempelajari mineral) yang bernama Gottlieb Gahn mengisolasinya sebagai satu komponen pada tahun 1774.

Nah, itulah saja artikel terkait materi lengkap yang bisa kami ulaskan pada segenap pembaca dengan fokus pada kajian pengertian mangan menurut para ahli, ciri, sifat, proses pembentukan, dan manfaatnya dalam berbagai bidang. Semoga berguna.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *