Contoh Limbah Industri
Contoh Limbah Industri

Contoh Limbah Industri dalam Kehidupan Sehari-hari

Diposting pada

Contoh Limbah Industri

Di negara berkembang seperti Indonesia, terlebih di negara-negara maju banyak berjajar pabrik dengan beragam kegiatan industri. Industri tersebut menggunakan bahan mentah untuk menghasilkan barang jadi bagi konsumen. Namun dalam proses pembuatannya, ada material yang dianggap tidak berguna. Material itulah yang dapat dikatakan sebagai limbah industri, atau dengan kata lain, limbah industri dicirikan sebagai limbah yang dihasilkan oleh fabrikasi atau proses industri.

Oleh karena demikinailah dalam kajian kimia industri ada istilah limbah yang mencakup semua yang digunakan untuk mendeskripsikan bahan yang dianggap tidak lagi digunakan setelah proses manufaktur. Contoh limbah industri diantaranya yaitu ikatan logam, cat, amplas, terak, abu, limbah radioaktif, dan lain-lain.

Limbah Industri

Limbah industri pada hakekatnya adalah limbah yang dihasilkan oleh proses manufaktur. Sehingga dalam hal ini limbah industri dapat mencemari udara, tanah, atau sumber dalam arti air di sekitarnya, yang pada akhirnya berakhir di laut. Limbah industri seringkali juga tercampur menjadi limbah kota, sehingga sulit untuk menilai secara akurat.

Contoh Limbah Industri

Adapun untuk beberapa contoh limbah yang dihasilkan dalam industri ini, antara lain sebagai berikut;

  1. Konstruksi, Pembongkaran, dan Renovasi

Contoh Limbah Industri Konstruksi
Konstruksi, Pembongkaran, dan Renovasi

Kegiatannya meliputi:

  1. Pembersihan Lahan, Penghancuran, dan Pembongkaran, contoh limbah yang dihasilkan yaitu puing-puing yang mudah terbakar atau beracun, dan pipa timah.
  2. Konstruksi Berat, contoh limbah yang dihasilkan yaitu limbah aspal, sulingan minyak bumi, dan oli bekas.
  3. Persiapan Pengecatan dan Pengecatan, contoh limbah yang dihasilkan yaitu aseton, klorobenzena, glasir, metanol, metilen klorida, metil etil keton (MEK), cat, distilat minyak bumi, pigmen, pelarut, senyawa pengupas, toluena, dan air limbah.
  4. Pertukangan dan Pekerjaan Lantai, contoh limbah yang dihasilkan yaitu aseton, perekat, pelapis, metilen klorida, metil etil keton (MEK), metil isobutil keton (MIK), mineral spirit, pelarut, toluena, kayu olahan, trikloroetilen, dan xilena.
  5. Kegiatan Konstruksi Khusus, contoh limbah yang dihasilkan yaitu aseton, perekat, pelapis, heksakloroetana, minyak tanah, MEK, MIK, pigmen, pelarut, toluena, air limbah, dan xilena.
  1. Toko Pendidikan dan Kejuruan

Kegiatannya meliputi:

  1. Perbaikan mesin dan badan mobil, pengerjaan logam, persiapan pelat seni grafis, pengerjaan kayu, contoh limbah yang dihasilkan yaitu limbah yang mudah terbakar, limbah pelarut, asam / basa, limbah cat.
  1. Perbaikan Peralatan

Kegiatannya meliputi:

  1. Pembersihan (Degreasing), pembersihan peralatan, penghilangan karat, persiapan pengecatan, pengecatan, penghilangan cat, penyemprotan, dan pembersihan sikat. Contoh limbah yang dihasilkan yaitu asam/basa, limbah beracun, limbah yang mudah terbakar, limbah cat, pelarut.
  1. Manufaktur dan Refinishing Furnitur

Kegiatannya meliputi:

  1. Konstruksi dan Persiapan Permukaan, contoh limbah yang dihasilkan yaitu aseton, alkohol, metil etil keton, metil isobutil keton, metanol, metilen klorida, mineral spirit, asam oksalat, distilat minyak bumi, toluena, 1,1,1-trikloroetana, senyawa organik volatil (VOC), dan xilena.
  2. Pewarnaan dan Lukisan, contoh limbah yang dihasilkan yaitu aseton, alkohol, metanol, metilen klorida, metil etil keton, distilat minyak bumi, pigmen, toluena, dan VOC.
  3. Penyelesaian (Finishing), contoh limbah yang dihasilkan yaitu alkohol, sulingan minyak bumi, pigmen, toluena, toluena diisosianat, tata nama senyawa organik volatil (VOC), air limbah, dan xilena.
  4. Pembersihan Alat Penyemprot, contoh limbah yang dihasilkan yaitu aseton, alkohol, isopropanol, metanol, metilen klorida, mineral spirit, distilat minyak bumi, toluena, dan VOC.
  1. Industri Kulit

Kegiatannya meliputi:

  1. Perendaman. Contoh limbah yang dihasilkan yaitu air limbah dan padatan tersuspensi yang bervolume tinggi.
  2. Penyamakan. Contoh limbah yang dihasilkan yaitu kromium, garam asam dan basa.
  3. Lapisan Penggosok. Contoh limbah yang dihasilkan yaitu alkohol (metanol, etanol, propanol, butanol, alkohol diaseton), ester (etil, propil, dan butil asetat), glikol eter (butoksiethanol dan propoksietanol), keton (metil isobutil keton, aseton, sikloheksanon, di-isobutil keton), metil etil keton, toluena, emisi udara organik yang mudah menguap dan xilena.
  4. Penyimpanan Produk. Contoh limbah yang dihasilkan yaitu kromium, minyak tanah, metil etil keton, trikloroetilen, dan toluene.
  1. Industri Tekstil

Contoh Limbah Industri Tekstil
Industri Tekstil

Kegiatannya meliputi:

  1. Pemutihan. Contoh limbah yang dihasilkan yaitu hidrogen peroksida, natrium silikat, dan penstabil organik.
  2. Perawatan Peralatan. Contoh limbah yang dihasilkan yaitu tetrakloroetilen, trikloroetilen, metilen klorida, klorobenzena, toluena, metil etil keton, benzena, xilen, etilen diklorida, isopropil alkohol, dan mineral spirit (naptha).
  1. Perawatan Kendaraan

Kegiatannya meliputi:

  1. Perawatan Air Conditioner, contoh limbah yang dihasilkan yaitu diklorodifluorometana (CFC-12)
  2. Penggantian Baterai, contoh limbah yang dihasilkan yaitu sampah timbal, seng, tembaga, dan asam sulfat bekas.
  3. Cuci Mobil, contoh limbah yang dihasilkan yaitu metilen klorida, trikloroetilen, aromatik, dan hidrokarbon terklorinasi.
  4. Penggantian Oli dan Cairan, contoh limbah yang dihasilkan yaitu oli bekas, filter oli, dan filter bahan bakar yang terkontaminasi kadmium, kromium, timbal, benzopyrene; etilen glikol (antibeku) yang terkontaminasi timbal, hasil sulingan minyak bumi, dan hidrokarbon terklorinasi.
  5. Anti Karat, Pengecatan, dan Penghapusan Cat, contoh limbah yang dihasilkan yaitu pelarut terhalogenasi dan nonhalogenasi bekas seperti aseton, toluena, benzena, xilena, metanol, metilen klorida, isopropil alkohol, pengencer cat bekas dan cat, filter cat, dan lap dan tisu bekas.
Kesimpulan

Dari penjelasan yang dikemukakan dapatlah dikatakan limbah industri adalah limbah yang dihasilkan oleh kegiatan industri yang termasuk bahan yang dianggap tidak berguna selama proses pembuatan seperti pabrik, industri, dan operasi pertambangan. Limbah industri dapat berupa padat, cair atau gas.

Hal tersebut tentusaja memungkin limbah berbahaya atau tidak berbahaya. Limbah yang berbahaya kemungkinan beracun, mudah terbakar, korosif, reaktif, atau radioaktif.

Demikinalah artikel yang bisa kami kemukakan pada semua pembaca berkenaan dengan berbagai contoh limbah industri yang dihasilkan dari kegiatan sehari-hari. Semoga memberikan edukasi, referensi, serta literasi bagi semua kalangan yang membutuhkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *