Contoh Kimia Anorganik dalam Kehidupan Sehari-Hari

Contoh Soal dan JawabanKimia Ilmu Kimia

Jenis Kimia Anorganik

Kimia anorganik berkaitan dengan sintesis dan perilaku senyawa anorganik dan organologam. Bidang ini mencakup semua senyawa kimia kecuali berbagai senyawa organik (senyawa berbasis karbon, biasanya mengandung ikatan C-H), yang merupakan subjek dalam arti kimia organik.

Kimia Anorganik

Definisi kimia anorganik berkaitan dengan sifat dan perilaku senyawa anorganik, yang meliputi logam, mineral, dan senyawa organologam.

Kimia anorganik mempelajari sintesis dan perilaku senyawa anorganik, yang tidak memiliki ikatan C-H. Senyawa anorganik meliputi garam, logam, dan zat yang hanya terbuat dari satu unsur. Senyawa anorganik ditemukan di alam sebagai mineral, tetapi juga zat buatan manusia bersifat anorganik, seperti pupuk. Ini memiliki aplikasi dalam: pigmen, surfaktan, pelapis, obat-obatan, bahan bakar dan pertanian.

Contoh Kimia Anorganik

Berikut ini contoh senyawa yang termasuk dalam kimia anorganik, antara lain adalah sebagai berikut;

Amonia

Amonia adalah senyawa nitrogen dan hidrogen dengan rumus NH3. Hidrida biner yang stabil, dan hidrida pnictogen paling sederhana, amonia adalah gas yang tidak berwarna dengan aroma tajam yang khas.

Amonia adalah sumber nitrogen dalam pupuk, dan merupakan salah satu arti bahan kimia anorganik utama yang digunakan dalam produksi nilon, serat, plastik, poliuretan (digunakan dalam pelapis, perekat, dan busa tahan-kimia yang tangguh), hidrazin (digunakan dalam jet dan bahan bakar roket), dan bahan peledak.

Klor

Klorin adalah gas kuning-hijau pada suhu kamar. Ini adalah unsur yang sangat reaktif dan zat pengoksidasi yang kuat: di antara unsur-unsurnya, ia memiliki afinitas elektron tertinggi dan elektronegativitas tertinggi ketiga pada skala Pauling, di belakang hanya oksigen dan fluor.

Klor digunakan dalam pembuatan polivinil klorida (digunakan untuk pipa, pakaian, furnitur, dan lain-lain), Agrokimia (mis., Pupuk, insektisida, atau pengolahan tanah), dan obat-obatan, serta simbul bahan kimia untuk pengolahan air dan sterilisasi.

Titanium dioksida

Titanium dioksida adalah oksida titanium yang terjadi secara alami, yang digunakan sebagai pigmen bubuk putih dalam cat, pelapis, plastik, kertas, tinta, serat, makanan, dan kosmetik. Titanium dioksida juga memiliki sifat tahan sinar ultraviolet yang baik, dan ada peningkatan permintaan untuk penggunaannya dalam fotokatalis.

Air

Air adalah senyawa anorganik sederhana, meskipun mengandung ikatan hidrogen, atom kunci (bersama dengan karbon) dalam banyak senyawa organik. Atom-atom dalam molekul air telah membentuk ikatan yang sangat sederhana karena kekurangan karbon ini.

Hidroklorida

Hidroklorida juga dikenal sebagai asam klorida ketika dilarutkan dalam air, adalah asam korosif yang tidak berwarna dengan pH yang cukup kuat. Ini ditemukan dalam cairan lambung banyak hewan, membantu pencernaan dengan memecah makanan.

Gas nitrogen dioksida

Nitrogen dioksida menghadirkan berbagai warna pada suhu yang berbeda. Ini sering diproduksi dalam uji nuklir atmosfer, dan bertanggung jawab atas warna kemerahan yang ditunjukkan dalam awan jamur. Ini sangat beracun, dan membentuk ikatan yang cukup lemah antara atom nitrogen dan oksigen.

Besi (III) oksida

Besi (III) oksida  adalah salah satu dari tiga oksida utama besi, dan merupakan senyawa anorganik karena kurangnya atom karbon atau hidrokarbon. Besi (III) oksida muncul secara alami sebagai hematit, dan merupakan sumber besi paling banyak untuk industri produksi baja. Ia umumnya dikenal sebagai karat, dan memiliki sejumlah karakteristik dengan pasangannya yang alami.

Sodium klorida

Sodium klorida umumnya dikenal sebagai garam (walaupun garam laut juga mengandung garam kimia lainnya). Sodium klorida adalah garam yang paling bertanggung jawab atas salinitas air laut dan cairan ekstraseluler banyak organisme multiseluler.

Dalam bentuk garam meja yang dapat dimakan, umumnya digunakan sebagai bumbu dan pengawet makanan. Sejumlah besar natrium klorida digunakan dalam banyak proses industri, dan merupakan sumber utama senyawa natrium dan klor yang digunakan sebagai bahan baku untuk sintesis kimia lebih lanjut.

Silikon dioksida

Silikon dioksida, juga dikenal sebagai silika, adalah oksida silikon dengan rumus kimia SiO2, paling umum ditemukan di alam sebagai kuarsa dan di berbagai organisme hidup. Di banyak bagian dunia, silika adalah unsur utama pasir. Silica adalah salah satu kelompok bahan yang paling kompleks dan paling berlimpah, yang ada sebagai senyawa beberapa mineral dan sebagai produk sintetis.

Contoh penting termasuk kuarsa leburan, silika berasap, gel silika, dan aerogel. Ini digunakan dalam bahan struktural, mikroelektronika (sebagai isolator listrik), dan sebagai komponen dalam industri makanan dan farmasi.

Safir

Safir adalah batu permata yang berharga, berbagai mineral korundum, yang terdiri dari aluminium oksida (α-Al2O3) dengan sejumlah elemen seperti besi, titanium, kromium, vanadium, atau magnesium.

Biasanya berwarna biru, tetapi safir “mewah” alami juga muncul dalam warna kuning, ungu, oranye, dan hijau; “parti sapphires” menunjukkan dua warna atau lebih. Satu-satunya batu korundum warna yang istilah safir tidak digunakan adalah merah, yang disebut ruby.

Demikianlah serangkain materi yang bisa kami tuliskan serta jabarkan kepada segenap pembaca terkait dengan contoh-contoh senyawa kimia anorganik yang ada di dalam kehidupan sehari-hari. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan dan menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

You Might Also Like

No Comments

Leave a Reply

Most popular articles related to Contoh Kimia Anorganik dalam Kehidupan Sehari-Hari
Shares