Contoh Ion Negatif

Pengertian Ion Negatif, Ciri, dan Contohnya

Diposting pada

Contoh Ion Negatif

Pengertian ion dalam kajian ilmu kimia terbagi menjadi beberapa jenis, yakni ion positif dan negatif. Yang keduanya memiliki peranan serta fungsi berbeda, sehingga diakui ataupun tidak setiap kehidupan manusia akan senantiasa terlibat dalam kedua pengaruh ion ini. Untuk lebih jelasnya kami akan mengulas terkait dengan pengertian ion negatif, ciri, dan contohnya.

Ion Negatif

Ion negatif adalah atom bermuatan listrik, atau kumpulan atom yang dibentuk dengan memperoleh satu atau lebih elektron. Jumlah proton dalam atom dalam ion ini tidak berubah tetapi elektron ekstra memberinya muatan dengan negatif.

Ion bermuatan negatif, juga dikenal secara ilmiah sebagai anion, adalah kebalikan dari ion positif dan mereka memiliki efek sebaliknya langsung pada kesehatan, suasana hati, dan tingkat energi ketika kita terpapar.

Ion negatif di udara memiliki muatan negatif yang kuat. Karena sifat ini, mereka secara statis tertarik pada partikel di udara seperti debu, spora jamur, bulu hewan peliharaan dan polutan mengambang lainnya dan alergen potensial.

Dengan menempel pada polutan dan alergen ini, sehingga memberi mereka muatan negatif dan, alih-alih melayang di udara, mereka dibumikan dan jatuh ke lantai atau permukaan terdekat. Bahkan bakteri dan virus yang berputar-putar di udara di rumah kita dapat dibersihkan dengan ion bermuatan negatif yang menempel padanya dan mengeluarkannya dari udara yang kita hirup.

Ciri Ion Negatif

Adapun untuk karakteristik yang ada dalam Ion negatif ini, antara lain adalah sebagai berikut;

  1. Anion (-) berasal dari kata Yunani (ánō), yang berarti “naik”, yang dapat diartikan sebagai ion dengan lebih banyak elektron daripada proton, sehingga memberikan muatan negatif bersih (karena elektron negatif dibebankan dan proton bermuatan positif).
  2. Dengan mendasarkan pada sifat elektron seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, anion (ion bermuatan negatif) lebih besar dari molekul atau atom induknya, karena kelebihan elektron saling tolak dan menambah ukuran fisik ion, karena ukurannya ditentukan oleh awan elektronnya.
  3. Diukur dengan jari-jari ioniknya, kebanyakan anion besar, seperti yang paling umum Anion bumi, oksigen. anion memiliki jari-jari lebih besar dari 1,3 × 10-10 m (1,3 Å). Berdasarkan fakta perbedaan ukuran jaei-jari antara kation dan anion, tampak jelas bahwa sebagian besar ruang kristal ditempati oleh anion dan kation-kation tersebut sesuai dengan ruang di antara mereka.
  4. Di alam, ion negatif banyak ditemukan, terutama di hutan, di pantai dan paling dekat dengan air terjun, di mana air yang menabrak adalah penghasil ion alami. Ini adalah bagian yang baik dari alasan mengapa kita biasanya merasa sangat baik di tempat-tempat ini dan merasa sulit untuk lelah atau tertekan.
  5. Jenis elemennya yaitu berupa non-logam (non-metal). Dalam kimia, yang bukan logam (atau non-logam) adalah kimia unsur yang sebagian besar tidak memiliki karakteristik logam. Secara fisik, non-logam cenderung memiliki titik leleh yang relatif rendah, titik didih, dan kepadatan.

Non logam biasanya rapuh ketika padat dan biasanya memiliki konduktivitas termal dan konduktivitas listrik yang buruk. Secara kimia, bukan logam cenderung memiliki energi ionisasi yang relatif tinggi, afinitas elektron, dan elektronegativitas. Mereka mendapatkan atau berbagi elektron ketika mereka bereaksi dengan unsur-unsur lain dan senyawa kimia.

Contoh Ion Negatif

Untuk beberapa contoh yang termasuk dalam Ion negatif, antara lain adalah sebagai berikut;

Hidroksida

Hidroksida adalah anion diatomik dengan rumus kimia OH−. Ini terdiri dari atom oksigen dan hidrogen yang disatukan oleh ikatan kovalen, dan membawa muatan listrik negatif. Ini adalah unsur air yang penting tetapi biasanya minor.

Berfungsi sebagai basa, ligan, nukleofil, dan katalis. Ion hidroksida membentuk garam, beberapa di antaranya berdisosiasi dalam larutan berair, membebaskan ion hidroksida terlarut. Sodium hidroksida adalah bahan kimia komoditas multi-juta-ton per tahun.

Sulfat

Sulfat adalah anion poliatomik dengan rumus empiris SO2−4. Garam, turunan asam, dan peroksida sulfat banyak digunakan dalam industri. Sulfat terjadi secara luas dalam kehidupan sehari-hari. Sulfat adalah garam asam sulfat dan banyak yang dibuat dari asam itu.

Itulah tadi penjelasan serta pengulasan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian ion negatif, ciri, dan contohnya. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan dan menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *