Nikel Adalah
Nikel Adalah

Pengertian Nikel, Ciri, Sifat, Proses Pembentukan, dan Manfaatnya

Diposting pada

Nikel Adalah

Nikel merupakan salah satu sifat ikatan logam berwana putih keperakan yang tahan korosi bahkan pada suhu tinggi. Ciri utama dari nikel adalah tahan karat dan lembek sehingga dalam pengolahannya dipadukan dengan logam lain untuk menghasilkan paduan dengan kombinasi sifat yang memberikan kelenturan dan kekuatan pada suhu tinggi.

Sifat yang dimiliki nikel adalah sangat lekat dengan bivalen artinya memiliki valensi dua, larut perlahan dalam asam encer, dan memiliki titik lebur 1453° C dan titik didihnya adalah 2913° C. Nikel diperoleh dari dua jenis endapan utama dari mineral garnierite (Ni-silikat) dalam laterit kaya nikel yang dibentuk oleh pelapukan batuan ultrabasa di iklim tropis. Nikel memiliki manfaat yang beragam, salah satunya yaitu untuk melapisi logam lain.

Nikel

Nikel adalah ikatan logam keperakan yang tahan korosi bahkan pada suhu tinggi. Nikel berada di No. 28 dalam tabel periodik unsur, antara unsur kobalt dan tembaga. Nikel termasuk satu dari empat elemen (kobalt, besi, nikel dan gadolinium) yang bersifat feromagnetik (mudah termagnetisasi) pada suhu ruangan.

Pengertian Nikel

Nikel adalah logam feromagnetik Golongan 10 (VIIIb) dari tabel periodik yang sangat tahan terhadap oksidasi dan korosi. Nikel berasal dari Bahasa Jerman yang berarti “Tembaga Iblis“.  Sehingga atas alasan inilah nikel dimaknai logam yang stabil, tidak terpengaruh oleh udara dan arti air tetapi larut dalam asam.

Nikel adalah logam keras berwarna putih keperakan berkilau yang kuat, ulet, dan tahan terhadap panas dan korosi membuatnya sangat berguna untuk pengembangan berbagai macam bahan dari kabel hingga koin hingga peralatan militer.

Nikel merupakan unsur paling melimpah kelima di Bumi. Namun, itu 100 kali lebih terkonsentrasi di bawah kerak bumi daripada di dalamnya. Faktanya, nikel diyakini sebagai unsur paling melimpah kedua di inti bumi, dengan besi menjadi yang pertama dengan selisih besar.

Pengertian Nikel Menurut Para Ahli

Adapun definisi nikel menurut para ahli, antara lain:

  1. Kamus Besar Bahasa Indonesia, Nikel adalah unsur logam berwarna putih perak, bersifat lentur; unsur dengan nomor atom 28, berlambang Ni, dan bobot atom 58,71.
  2. Live Science, Nikel adalah logam keras berwarna putih keperakan yang kekuatan, keuletan, dan ketahanannya terhadap panas dan korosi membuatnya sangat berguna untuk pengembangan berbagai macam bahan. Mulai ulai dari kabel, koin, hingga peralatan militer.
  3. Wikipedia, Nikel adalah unsur kimia dengan simbol Ni dan nomor atom 28. Nikel adalah logam berkilau putih keperakan dengan sedikit semburat keemasan. Nikel termasuk logam transisi dan keras serta lentur.

Ciri Nikel

Karakteristik yang ada dalam nikel antara lain adalah sebagai berikut:

  1. Nikel adalah logam keras berwarna putih keperakan, yang mudah dibentuk dan elastis.
  2. Nikal bisa mendapatkan polesan tinggi dan tahan noda di udara.
  3. Nikel bersifat feromagnetik dan merupakan konduktor panas dan listrik yang baik.
  4. Kebanyakan senyawa nikel berwarna biru atau hijau.
  5. Nikel bersifat tahan karat dna lembek namun ketika dipadukan dengan besi, krom dan logam lain akan membentuk baja yang tahan karat dank eras.
  6. Nikel masuk dalam salah satu jenis unsur kimia metalik.

Sifat Nikel

Sifat-sifat nikel diantaranya yaitu:

  1. Nikel adalah logam berwarna putih keperakan, keras, mudah dibentuk, dan lentur.
  2. Ini adalah konduktor panas dan listrik yang baik.
  3. Nikel merupakan bivalen, yaitu memiliki valensi dua.
  4. Logam larut perlahan dalam asam encer.
  5. Titik leburnya adalah 1453 ° C dan titik didihnya adalah 2913 ° C.

Beberapa fakta tertentu tentang nikel yang perlu kita ketahui, antara lain:

  1. Nikel adalah logam radioaktif, beracun dan berbahaya bagi kehidupan.
  2. Senyawa 99Tc sangat terkontaminasi di alam dan berbahaya bagi kehidupan.
  3. Seseorang harus menggunakan kotak sarung tangan pengaman saat menangani bahan kimia dalam kehidup sehari-hari.

Proses Pembentukan Nikel

Nikel digunakan secara industri sebagai logam paduan hampir 2.000 tahun sebelum diisolasi dan dikenali sebagai elemen baru. Sejak tahun 200 SM, orang Cina membuat sejumlah besar paduan putih dari seng dan bijih tembaga-nikel yang ditemukan di provinsi Yunnan. Paduan tersebut, yang dikenal sebagai pai-t’ung, diekspor ke Timur Tengah dan bahkan ke Eropa.

Belakangan, para penambang di Sachsen menemukan apa yang tampak seperti bijih tembaga tetapi menemukan bahwa pemrosesan itu hanya menghasilkan bahan seperti terak yang tidak berguna.

Mereka menganggapnya menyihir dan menganggapnya berasal dari iblis, “Nick Tua”. Sehingga dikenal sebagai kupfernickel (tembaga Old Nick). Dari bijih inilah, yang dipelajari oleh Axel Fredrik Cronstedt, nikel diisolasi dan dikenali sebagai unsur baru pada tahun 1751. Pada tahun 1776 ditetapkan bahwa pai t’ung, yang sekarang disebut nikel-perak, terdiri dari tembaga, nikel, dan seng.

Nikel diperoleh dari dua jenis endapan utama dari mineral garnierite (Ni-silikat) dalam laterit kaya nikel yang dibentuk oleh pelapukan batuan ultrabasa di iklim tropis. Itu juga ditambang dari konsentrasi Ni-sulfida, terutama dari pentlandit di batuan mafik beku. Garnierite ditambang di Australia, Kaledonia Baru, Rusia, Indonesia, Kuba dan Republik Dominika.

Pentlandite ditambang di Kanada, Rusia, Australia, dan Afrika Selatan. Kanada sendiri menghasilkan sekitar 30% nikel sulfida dunia. Nikel adalah komponen umum asteroid dan meteoroid kaya logam. Nikel, bersama dengan besi, dianggap membentuk mayoritas inti Bumi dan planet berbatu lainnya.

Logam seperti tembaga, nikel, timah, seng, dan timbal ditemukan dalam endapan logam dasar, dan digunakan dalam berbagai produk yang kita gunakan dalam kehidupan sehari-hari. Logam tersebut relatif lebih murah dibandingkan dengan logam mulia (emas, platina dan paladium). Endapan logam dasar sering kali mengandung bijih kadar rendah dalam volume besar yang menguntungkan karena jumlahnya yang besar untuk  dapat diproses.

Manfaat Nikel

Nikel memiliki beberapa manfaat, diantaranya yaitu:

  1. Nikel tahan korosi dan digunakan untuk melapisi logam lain untuk melindunginya. Terutama digunakan dalam pembuatan paduan seperti baja tahan karat. Nichrome adalah paduan nikel dan kromium dengan sedikit silikon, mangan dan besi yang tahan korosi, bahkan saat merah panas, begitu juga digunakan dalam pemanggang roti dan oven listrik.
  2. Paduan tembaga-nikel biasanya digunakan di pabrik desalinasi, yang mengubah air laut menjadi air tawar.
  3. Baja nikel digunakan untuk pelapisan baja. Paduan nikel lainnya digunakan pada poros baling-baling kapal dan bilah turbin.
  4. Nikel digunakan dalam baterai, termasuk baterai nikel-kadmium yang dapat diisi ulang dan baterai nikel-logam hidrida yang digunakan pada kendaraan hibrida.
  5. Nikel memiliki sejarah panjang digunakan dalam pembuatan Potongan lima sen AS (dikenal sebagai ‘nikel’) adalah 25% nikel dan 75% tembaga.
  6. Nikel yang dibelah halus digunakan sebagai katalis untuk menghidrogenasi minyak nabati. Menambahkan nikel ke kaca memberi warna hijau.
  7. Seperti yang digambarkan dalam infografik, nikel itu kuat, tahan korosi, higienis dan 100% dapat didaur ulang. Sehingga penting untuk bangunan dan infrastruktur, produksi bahan kimia, komunikasi, pasokan energi, perlindungan lingkungan, dan persiapan makanan.
  8. Nikel banyak digunakan dalam pembuatan paduan selain digunakan dalam aplikasi transportasi, dirgantara, kelautan, arsitektur, dan konsumen. Secara khusus digunakan untuk membuat perkakas, koin, magnet dan logam lainnya.
  9. Dengan berbagai paduan yang selanjutnya digunakan untuk membuat pelapisan pelindung, paku, atau pipa.

Dari kebermanfaatan yang dikejlaskan perlu diketaui bahwa sekitar 69% nikel yang diproduksi digunakan untuk pembuatan baja tahan karat. 15% lainnya digunakan dalam baja dan paduan non-ferrous lainnya yang seringkali untuk aplikasi industri, ruang angkasa dan militer yang sangat terspesialisasi.

Sekitar 8% digunakan dalam pelapisan dan 3% lainnya untuk pengecoran dan pengecoran. Sekitar 3% nikel digunakan dalam baterai untuk elektronik, dan dalam baterai untuk peralatan portabel dan mobil hibrida, dan sekitar 2% digunakan untuk penggunaan seperti jenis bahan kimia, katalis, dan pewarna.

Kesimpulan

Dari penjelasan yang dikemukakan dapatlah dikatakan bahwa nikel merupakan logam transisi, artinya ia memiliki elektron valensi dalam dua kulit, yang memungkinkannya membentuk beberapa bilangan oksidasi yang berbeda. Nikel jarang digunakan dalam bentuknya yang paling murni, pengelolaannya digabungkan dengan logam lain untuk menghasilkan paduan dengan kombinasi sifat yang memberikan kelenturan dan kekuatan pada suhu tinggi.

Melalui kemampuannya menahan panas tinggi, nikel meminimalkan korosi, memungkinkan logam untuk digunakan selama beberapa dekade tanpa penggantian. Dengan demikian, nikel digunakan di lingkungan yang keras seperti mesin jet, instalasi lepas pantai, dan fasilitas pembangkit listrik.

Nikel adalah elemen logam yang terbentuk secara alami dengan tampilan berkilau putih keperakan. Konsentrasi nikel di kerak bumi adalah 80 bagian per juta, inti bumi sebagian besar terdiri dari paduan besi-nikel.

Demikianlah saja artikel yang bisa kami berikan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian nikel menurut para ahli, ciri, sifat, proses pembentukan, manfaat, dan contoh penggunaannya yang mudah ditemukan. Semoga berguna.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *