Contoh Limbah Cair
Contoh Limbah Cair

Contoh Limbah Cair dalam Kehidupan Sehari-hari

Diposting pada

Contoh Limbah Cair

Limbah cair adalah segala bentuk residu cair yang berbahaya bagi manusia atau lingkungan. Limbah cair biasanya berasal dari restoran, mobil, rumah, fasilitas apapun yang termasuk mesin cuci, alat laboratorium kimia, atau bangunan industri yang memanfaatkan operasi pembersihan tangki.

Di dalam kegiatan tersebut tentusaja ditemukan di perangkap minyak, tangki septik, surfaktan, air pencuci, limbah yang ditentukan, air berminyak atau limbah medis atau klinis yang lebih umum, pelarut, cat, resin, tinta dan pewarna, limbah fotografi, pestisida, dan laboratorium dan jenis bahan kimia. Limbah cair yang paling berbahaya terdapat pada limbah kimia, seperti formaldehida, alkohol, zat korosif (asam dan kaustik), tanah yang terkontaminasi atau limbah karantina, sehingga harus dikelola dengan tepat.

Limbah Cair

Limbah cair adalah masalah utama di dunia, karena sekitar 71% permukaan bumi tertutup air. Limbah cair termasuk kategori penting dalam pengelolaan limbah karena sangat sulit untuk ditangani. Tidak seperti limbah padat, limbah cair tidak dapat dengan mudah diambil dan dibuang dari lingkungan. Limbah cair menyebar, dan dengan mudah mencemari sumber cairan lain jika terkena.

Jenis limbah ini juga bisa meresap ke benda-benda seperti tanah dan arti air tanah. Pencemaran ini kemudian terbawa untuk mencemari tanaman yang kita makan, hewan di ekosistem, serta manusia di dalam kawasan pencemaran tersebut.

Jenis Limbah Cair

Terdapat bermacam-macam limbah cair yang ada di dalam kehidupan sehari-hari. Antara lain;

  1. Pemukiman penduduk

Contoh Limbah Cair di Pemukiman Penduduk
Pemukiman Penduduk

Di perkotaan, limbah cair dari pemukiman penduduk sering disebut sebagai air limbah domestik. Perlu kita ketahui bahwa air limbah tidak termasuk material dari septic tank, sistem AWT atau fasilitas lain untuk pengolahan di lokasi atau penyimpanan air limbah.

Jumlah dan jenis limbah cair yang dihasilkan suatu permukiman bergantung pada beberapa faktor, seperti jumlah penduduk, standar hidup, tingkat konsumsi air, kebiasaan masyarakat dan iklim. Limbah ini juga tergantung pada jumlah dan jenis lembaga seperti sekolah dan puskesmas di daerah tersebut.

  1. Area komersial

Contoh Limbah Cair di Area Komersial
Area Komersial

Air limbah dari area komersial terdiri dari tempat usaha, toko, pasar terbuka, restoran dan kafe – sebagian besar akan menyerupai yang berasal dari rumah tangga. Ini karena hanya aktivitas yang berhubungan dengan manusia yang dilakukan di area tersebut, berbeda dengan aktivitas lain seperti produksi industri.

Limbah dari restoran dan kafe mungkin mengandung minyak tingkat tinggi dari proses memasak tetapi hal ini dapat diatasi dengan menggunakan perangkap lemak/gemuk (grease trap) di pipa saluran keluarnya. Perangkap lemak terdiri dari tangki atau ruang kecil yang memperlambat kecepatan aliran limbah.

Di dalam grease trap, lemak, minyak dan lemak mengapung di atas air limbah dan membentuk lapisan buih yang terkandung di dalam tangki. Hal ini kemudian dapat dibuang dan dibuang sebagai limbah padat, sehingga air yang keluar dari perangkap lemak/gemuk relatif bersih untuk dibuang.

Kuantitas air limbah yang dihasilkan per orang di area komersial akan lebih sedikit daripada di rumah karena satu-satunya waktu yang dihabiskan di sana adalah selama hari kerja, sehingga aktivitas seperti mandi biasanya tidak dilakukan di tempat-tempat ini.

  1. Kawasan industri

Contoh Limbah Cair di Kawasan Industri
Kawasan Industri

Di kawasan industri limbah cair dihasilkan oleh industri pengolahan atau manufaktur dan industri jasa, seperti bengkel mobil. Jenis industri menentukan komposisi limbah. Air limbah dari fasilitas yang membuat produk makanan tidak akan berbahaya bagi manusia, tetapi air limbah dari industri lain mungkin mengandung beragam senyawa organik dan anorganik kimia. Bahkan beberapa di antaranya mungkin berbahaya (dan karenanya berpotensi berbahaya).

Air limbah industri yang mengandung zat berbahaya harus diolah, dan zat tersebut dibuang sebelum air limbah tersebut dibuang ke lingkungan. Keberadaan bahan berbahaya merupakan salah satu perbedaan antara air limbah industri dengan air limbah domestik.

Perbedaan lainnya adalah laju aliran dapat bervariasi secara dramatis di beberapa industri. Misalnya, di mana laju produksinya bervariasi sesuai musim, seperti dalam pengolahan tanaman pangan tertentu.

  1. Air Badai

Contoh Limbah Cair di Air Badai
Air Badai

Meskipun bukan merupakan limbah cair sebagaimana limbah dari pemukiman, komersial dan kawasan industri, air badai juga merupakan salah satu bentuk limbah cair. Air hujan dapat terkontaminasi oleh berbagai jenis polutan seperti kotoran, tanah, karet dari keausan ban kendaraan, sampah, dan oli dari kendaraan.

Contoh Limbah Cair

Setidaknya terdapat beberapa contoh limbah cair yang berasal dari berbagai sumber seperti yang telah disebutkan di atas. Antara lain;

  1. Air yang digunakan untuk membuang kotoran manusia ke dalam usaha atau pembuangan limbah lainnya atau sistem pengolahan
  2. Air limbah yang terkait dengan dapur, binatu dan kegiatan wudhu rumah tangga, tetapi tidak termasuk limbah di atau dari fasilitas pengelolaan limbah
  3. Air yang digunakan untuk mencuci pribadi, yang biasanya telah bercampur dengan kandungan kimia dari sabun mandi
  4. Air yang digunakan untuk mencuci pakaian atau piring, yang biasanya telah bercampur dengan kandungan kimia dari detergen atau cairan pencuci piring
  5. Air yang telah digunakan dari kolam renang
  6. Air seni yang merupakan salah satu hasil eksresi (proses pembuangan sisa metabolisme dan benda tidak berguna lainnya)
  7. Air limbah dari pabrik pengalengan yang akan mengandung padatan organik
  8. Air limbah dihasilkan di pekarangan hewan, rumah jagal
  9. Air limbah dari perusahaan susu yang kemungkinan berasal dari stasiun penerima (tempat susu dikirim dari masing-masing peternakan), pabrik pembotolan, krim, pabrik es krim, unit produksi keju, dan pabrik produksi susu kering
  10. Air dari industri tekstil, seperti wol, kapas, dan serat sintetis, yang pemrosesannya melibatkan pembuangan kotoran alami. Air digunakan untuk mencuci pada berbagai tahap, menghasilkan limbah yang kemungkinan besar mengandung padatan tersuspensi dan bahan organik dari pemrosesan serat.
  11. Air limbah dari kegiatan penyamakan kulit mengandung berbagai contoh bahan kimia beracun (beracun) seperti kromium, sulfida dan asam organik, serta bahan organik dan padatan.
  12. Air limbah dari kegiatan perbengkelan, yang dapat mengandung oli atau berbagai zat lainnya
  13. Air limbah dari rumah sakit yang kemungkinan mengandung obat-obatan tertentu
  14. Air sisa irigasi yang berasal dari kegiatan pertanian maupun air yang mengandung pestisida
  15. Air yang berasal dari rembesan AC
  16. Air raksa atau merkuri, yaitu bahan kimia yang termasuk ke dalam golongan ikatan logam namun berbentuk cair pada suhu kamar
  17. Cairan yang berasal dari getah pohon
  18. Limbah cair yang berasal dari air kelapa
  19. Air limbah yang berasal dari sisa munyak goring
  20. Air limbah yang berasal dari air hujan

Demikinlah artikel yang bisa kami uraikan pada semua kalangan berkenaan dengan contoh limbah cair yang mudah ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. Semoga memberi edukasi serta referensi bagi kalian semuanya yang sedang membutuhkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *