Fungsi Kimia

Manfaat Kimia dalam Berbagai Bidang

Diposting pada

Fungsi Kimia

Kimia adalah ilmu pengetahuan alam yang mempelajari materi dan serangkaian sifat-sifat zat terkait dengan bagaimana dan mengapa dapat bergabung atau berpisah untuk membentuk zat lain, dan bagaimana zat berinteraksi dengan energi. Banyak orang menganggap ahli kimia sebagai ilmuwan yang dapat mencampur cairan aneh di laboratorium, tetapi kenyataannya kita semua adalah pakar kimia. Memahami konsep kimia dasar penting untuk hampir setiap profesi.

Kimia adalah bagian dari segalanya dalam kehidupan. Setiap materi yang ada terdiri dari materi, bahkan tubuh kita sendiri menjadi bagiannya. Oleh karena itulah kimia terlibat dalam semua yang kita lakukan dari menanam dan memasak makanan hingga membersihkan rumah dengan bahan pembersih.

Kimia

Kimia adalah cabang ilmu yang berkaitan dengan studi komposisi, struktur, dan sifat-sifat materi. Penerapan ilmu kimia sendiri berkaitan dengan studi tentang perubahan yang dialami berbagai bentuk materi dalam kondisi yang berbeda.

Adapun untuk hipotesis yang menjadi sejarah kimia dasar pertama kali muncul di Yunani Klasik ketika Aristoteles mendefinisikan empat elemen api, udara, bumi, dan air. Tidak sampai abad ke-17 dan ke-18 ketika para ilmuwan seperti Robert Boyle (1627-1691) dan Antoine Lavoisier (1743-1794) mulai membentuk kembali tradisi alkimia lama menjadi disiplin ilmu yang ketat.

Manfaat Kimia

Berikut ini manfaat kimia dalam berbagai bidang, antara lain:

  1. Biokimia

Biologi mengkaji tentang organisme hidup. Kimia dalam biologi membentuk cabang ilmu yang disebut Biokimia yang merupakan ilmu yang tertarik mempelajari struktur kimia bagian-bagian sel di berbagai organisme. Dimana biokimia mengkaji tentang reaksi kimia yang terjadi di dalam organisme hidup.

Dalam hal ini misalnya saja seperti pencernaan, respirasi, dan fotosintesis). Ia tertarik mempelajari struktur kimia bagian sel, misalnya saja karbohidrat, lemak, protein, dan asam nukleat.

  1. Kimia Fisik

Fisika mempelajari semua tentang materi seperti pergerakan dan energinya, menemukan metode baru untuk mengukur lebih akurat untuk memahami fenomena alam, Kimia terintegrasi dengan fisika dalam ilmu yang disebut Kimia fisik yang mempelajari sifat-sifat dan struktur materi.

Kimia fisik adalah ilmu yang tertarik mempelajari sifat dan struktur materi dan partikel yang membentuk materi ini. Kimia fisik memungkinkan fisikawan untuk melakukan studi mereka dalam metode yang lebih mudah karena mempelajari sifat dan struktur materi dan partikel yang membentuk materi ini.

  1. Pasokan Makanan

Studi kimia telah banyak menghasilkan pupuk kimia seperti urea, kalsium superfosfat, natrium nitrat, dan Amonium Sulfat. Contoh bahan kimia ini telah sangat membantu dalam meningkatkan hasil buah-buahan, sayuran, dan tanaman lainnya.

Dengan demikian, kita dapat memenuhi permintaan makanan yang terus meningkat. Ini telah membantu melindungi tanaman dari serangga dan bakteri berbahaya dengan menggunakan insektisida, fungisida, dan pestisida tertentu yang efektif.

Kimia juga mengarah pada penemuan bahan pengawet. Perubahan kimia ini telah sangat membantu melestarikan produk makanan untuk periode yang lebih lama.

  1. Kesehatan dan Sanitasi

Kimia berkontribusi untuk peningkatan fasilitas kesehatan dan sanitasi, karena Kimia memberi manusia sejumlah besar obat yang menyelamatkan jiwa. Manusia dapat menemukan obat untuk disentri dan pneumonia karena ditemukannya obat-obatan sulfur dan penisilin.

Selain itu, obat penyelamat jiwa seperti cisplatin dan taxol efektif untuk terapi kanker dan AZT digunakan untuk korban AIDS.

Beberapa obat umum yang telah merupakan hasil olahan dari bahan-bahan kimiawi antara lain:

  1. Analgesik: Untuk mengurangi rasa sakit dari berbagai jenis.
  2. Antibiotik: Untuk mengekang infeksi dan menyembuhkan penyakit.
  3. Obat penenang: Untuk mengurangi ketegangan dan menciptakan ketenangan dan kedamaian bagi pasien yang menderita penyakit mental.
  4. Antiseptik: Untuk menghentikan infeksi luka.
  5. Penemuan anestesi telah membuat operasi bedah semakin sukses.
  6. Penggunaan insektisida seperti DDT dan Gammexane telah sangat mengurangi bahaya penyakit yang disebabkan oleh tikus, nyamuk, dan lalat.

  1. Sanitasi

Selain bermanfaat dalam bidang kesehatan melalui penemuan obat-obatan yang berguna untuk penyembuhan penyakit, kimia juga berperan dalam sanitasi, misalnya dengan dibuatnya disinfektan, yang berguna untuk membunuh mikroorganisme yang ada di toilet, lantai, dan saluran air.

  1. Lingkungan

Berkat ilmu pengetahuan, manusia dapat memanfaatkan bahan-bahan kimia yang ramah lingkungan, yang hal ini tentusaja kemudian mampu membantu melestarikan alam. Salah satu contohnya adalah penggantian CFC di lemari es.

  1. Tekstil

Kimia juga memberikan sumbanagn besar dalam bidang tekstil, misalnya melalui penemuan serat sintetis, yang lebih menarik, nyaman dan tahan lama. Termasuk terylene, nilon, dan rayon. Mudah dicuci, cepat kering, dan tidak perlu disetrika. Kimia memberikan sejumlah besar pewarna sintetis yang memberikan warna cerah dan cepat ke pakaian.

  1. Konstruksi (Bangunan) 

Dengan memasok baja dan semen, kimia membantu dalam pembangunan rumah yang lebih aman dan bangunan multi-penyimpanan. Ini juga membantu dalam pembangunan bendungan dan jembatan yang tahan lama dan tahan lama.

  1. Metalurgi

Kimia juga berperan dalam bidang metalurgi, yaitu salah satu bidang ilmu dan teknik bahan yang mengkaji tentang sifat fisika dan kimia dari unsur-unsur logam, senyawa-senyawa antarlogam, dan paduan-paduan logam yang dnamakan aloi atau lakur.

Logam seperti emas, perak, tembaga, besi, aluminium, seng dan sejumlah besar paduan digunakan untuk membuat berbagai objek. Ini termasuk ornamen, peralatan, koin, dan banyak peralatan Industri dan pertanian.

  1. Keperluan rumah tangga 

Kimia telah membuat rumah kita lebih nyaman dengan memasok sejumlah besar barang keperluan rumah tangga. Contohnya termasuk deterjen, minyak, dan lemak, gula, kertas, gelas, plastik, cat, kosmetik, parfum, gas memasak dan lain-lain.

Kita dapat mengalahkan panas pada musim panas dengan menggunakan zat pendingin seperti amonia, cairan sulfur dioksida, dan freon.

  1. Hiburan

Bioskop, kamera video, kamera sederhana memanfaatkan film yang terbuat dari Seluloid dan dilapisi dengan simbul bahan kimia yang sesuai dengan kebutuhannya. Kembang api yang menghibur kita di festival dan pernikahan adalah produk kimia.

  1. Transportasi

Semua alat transportasi yang dipergunakan oleh manusia dalam kehidupan sehari-hari, sejatinya menggunakan bensin atau solar atau batubara yang semuanya merupakan produk kimia dari fraksi minyak bumi yang dikelola dan dimanfaatkan dengan baik.

  1. Industri

Kimia memainkan peran penting dan bermanfaat terhadap pengembangan dan pertumbuhan sejumlah industri. Ini termasuk industri seperti kaca, semen, benda yang terbuat dari kertas, tekstil, kulit, pewarna, dan lain-lain. Kita juga melihat aplikasi kimia dalam industri seperti cat, pigmen, minyak bumi, gula, plastik, farmasi.

Hal ini juga membantu dalam produksi asam sulfat, asam nitrat, dan Amonia yang lebih besar, minyak terhidrogenasi dengan menyediakan katalis yang sesuai.

  1. Pertanian

Kimia membantu dalam pertanian dengan memilih tanah yang cocok untuk penanaman tanaman tertentu dengan analisis kimia yang menentukan rasio komponen tanah dan tingkat kecukupan komponen melalaui proses pemupukan.

Sehingga kimia membantu dalam pertanian dengan meningkatkan produktivitas tanaman, alasannya karena kimia dapat menyiapkan pupuk yang sesuai untuk setiap tanaman dan juga insektisida untuk menyingkirkan hama pertanian.

Adapun untuk contoh peran kimia dalam bidang pertanian misalnya saja ditemukan pestisida yang ramah lingkungan, adanya produk Pupuk NPK, Pupuk Urea, dan lain sebagainya.

  1. Nanokimia

Kita dapat menemukan dan membentuk beberapa zat dengan sifat luar biasa melalui Nanokimia, yaitu ilmu yang berspesialisasi untuk menemukan dan membentuk beberapa zat dengan sifat luar biasa yang dapat digunakan untuk meningkatkan beberapa bidang seperti teknik, komunikasi, kedokteran, lingkungan, transportasi dan menyediakan berbagai kebutuhan manusia.

Contoh Peranan Kimia

Adapun untuk contoh pemanfaatan kimia secara umum. Misalnya saja sebagai berikut;

  1. Kosmetik

Kosmetik tentu sudah menjadi barang yang familiar khususnya bagi wanita. Kosmetik merupakan zat perawatan yang digunakan untuk meningkatkan penampilan ataupun aroma dari tubuh manusia. Produksi kosmetik menggunakan bahan kimia yang diperoleh secara natural ataupun melalui sintesis. Kosmetik banyak digunakan dalam tubuh manusia sebagai pembersih, untuk mempercantik, meningkatkan daya tarik, atau mengubah penampilan tertentu.

Salah satu contoh produk kosmetik yang paling banyak digunakan yaitu sunscreen atau tabir surya. Produk ini menjadi hal yang wajib digunakan di siang hari yang terik apalagi di Indonesia yang merupakan wilayah tropis dimana di siang hari kita akan mendapatkan matahari tepat di atas kita.

Bagaimana tabir surya dibuat dan bekerja untuk melindungi kulit dari paparan sinar UV itu merupakan proses kimia. Tabir surya menggunakan kombinasi senyawa organik dan anorganik.

Senyawa anorganik seperti titanium dioksida atau zink oksida memiliki sifat fotoaktivitas sehingga digunakan untuk memantulkan sinar UV yang mengenainya. Sedangkan senyawa organik digunakan untuk menyerap UV dan melepaskannya sebagai panas tanpa membahayakan kulit manusia.

Kesimpulan

Dari penjelasan yang dikemukakan, dapatlah dikatakan bahwa kimia adalah salah satu ilmu fisika yang membantu kita menggambarkan dan menjelaskan dunia kita. Adapun sebagai salah satu ilmu alam, kimia memberi para ilmuwan wawasan tentang ilmu fisika lain dan alat analitis yang kuat untuk aplikasi teknik.

Bahkan ilmu-ilmu biologi dan cabang-cabangnya, seperti psikologi, berakar pada biokimia, dan para ilmuwan baru mulai memahami bagaimana berbagai tingkat organisasi saling memengaruhi. Sebagai contoh, dasar dari pengobatan modern adalah proses biokimia tubuh manusia.

Itulah tadi serangkain penjelasan serta pengulasan secara lengkap kepada segenap pembaca yang sedang encari referensi terkait manfaat ilmu kimia dalam berbagai bidang kesehatan, farmasi, industri, pertanian, teknik, dan lain sebaginya. Semoga bermanfaat. Trimakasih,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *