Solar Adalah
Solar Adalah

Pengertian Solar, Jenis, Kandungan, dan Fungsinya

Diposting pada

Solar Adalah

Solar menjadi salah satu bahan bakar yang digunakan secara luas dalam bidang pertanian, transportasi, konstruksi, dan militer. Pada dasarnya, solar adalah produk minyak bumi seperti bensin. Namun, perlu dipahami solar adalah produk akhir yang sangat berbeda karena cara produksinya. Baik diesel dan bensin berasal dari minyak mentah.

Akan tetapi khusus untuk solar  di kilang, dimana para penyuling mengolah minyak mentah menjadi cairan yang lebih ringan dan lebih berat. Sedangkan bensin berasal dari cairan paling ringan. Bahan bakar diesel berasal dari komponen terberat kedua. Bahan bakar diesel lebih stabil dan tidak mudah terbakar dibandingkan bensin. Mesin diesel harus menggunakan kompresi dan suhu tinggi untuk menyalakan bahan bakar padat, karenanya solar lebih mahal untuk diproduksi dan dibeli di tingkat konsumen. Namun, pengorbanannya adalah efisiensi bahan bakar.

Solar

Solar dikenal sebagai bahan bakar diesel yang dianggap cairan mudah terbakar serta digunakan sebagai bahan bakar mesin diesel, solar ini biasanya diperoleh dari fraksi minyak bumi mentah yang tidak mudah menguap dibandingkan fraksi yang digunakan dalam bensin.

Dalam mesin diesel, bahan bakar disulut bukan oleh percikan api, seperti pada mesin bensin, tetapi oleh panas udara yang dikompresi di dalam silinder, dengan bahan bakar yang disemprotkan ke dalam udara bertekanan panas. Bahan bakar diesel melepaskan lebih banyak energi saat pembakaran dibandingkan dengan volume bensin yang sama, sehingga mesin diesel umumnya menghasilkan penghematan bahan bakar yang lebih baik daripada mesin bensin.

Pengertian Solar

Solar adalah jenis bahan bakar yang dihasilkan dari proses pengolahan dari pemanfaatan fraksi minyak bumi yang dilakukan dengan cara memisahkan minyak mentah dari fraksi-fraksinya pada proses rangkaian alat destilasi sehingga menghasilkan fraksi solar dengan titik didih 250°C sampai 300°C

Pengertian Solar Menurut Para Ahli

Adapun definisi solar menurut para ahli, antara lain:

  1. SpeightJ.G. dalam Advances in Clean Hydrocarbon Fuel Processing (2011), Solar adalah bahan bakar cair yang digunakan dalam mesin diesel (mesin kompresi sebagai lawan dari mesin pengapian percikan mobil), dan yang paling umum adalah minyak suling fraksi tertentu, umumnya mendidih (dalam kisaran didih bahan bakar minyak) antara 200 sampai dengan 350 ° C (392 hingga 662 ° F) pada tekanan atmosfer. Ini menghasilkan campuran rantai karbon yang biasanya mengandung antara delapan dan 21 atom karbon per molekul.
  2. US Energy Information Administration, Pengertian solar atau bahan bakar diesel adalah istilah umum untuk bahan bakar distilat minyak bumi yang dijual untuk digunakan pada kendaraan bermotor yang menggunakan mesin pengapian kompresi yang dinamai menurut penemunya, insinyur Jerman Rudolf Diesel pada tahun 1892.

Jenis Solar

Bahan bakar diesel diproduksi dari berbagai sumber, yang paling umum adalah minyak bumi. Sumber lain termasuk biomassa, lemak hewan, biogas, gas alam, dan pencairan batubara.

  1. Solar minyak bumi

Solar minyak bumi, juga disebut petrodiesel, atau solar fosil adalah jenis bahan bakar diesel yang paling umum. Ini dihasilkan dari distilasi fraksional minyak mentah antara 200 ° C (392 ° F) dan 350 ° C (662 ° F) pada tekanan atmosfer, menghasilkan campuran rantai karbon yang biasanya mengandung antara 9 dan 25 atom karbon per molekul.

  1. Diesel sintetis

Diesel sintetis dapat diproduksi dari bahan berkarbon apa pun, termasuk biomassa, biogas, gas alam, batu bara, dan banyak lainnya. Bahan bakunya digasifikasi menjadi gas sintesis, yang setelah pemurnian diubah oleh proses Fischer-Tropsch menjadi diesel sintetis. Proses ini biasanya disebut sebagai biomass-to-liquid (BTL), gas-to-liquid (GTL) atau coal-to-liquid (CTL), bergantung pada bahan baku yang digunakan.

  1. Biodiesel

Biodiesel diperoleh dari minyak nabati atau lemak hewani (biolipid) yang sebagian besar merupakan metil ester asam lemak atau Fatty Acid Methyl Esters (FAME), dan ditransesterifikasi dengan metanol. Ini dapat diproduksi dari berbagai jenis minyak, yang paling umum adalah minyak rapeseed (rapeseed methyl ester, RME) di Eropa dan minyak kedelai (soy methyl ester, SME) di AS.

Metanol juga dapat diganti dengan etanol untuk proses transesterifikasi, yang menghasilkan produksi etil ester. Proses transesterifikasi menggunakan katalis, seperti natrium atau kalium hidroksida, untuk mengubah minyak nabati dan metanol menjadi biodiesel dan produk samping gliserin dan air yang tidak diinginkan, yang perlu dikeluarkan dari bahan bakar bersama dengan sisa metanol.

Biodiesel dapat digunakan murni (B100) pada mesin di mana produsen menyetujui penggunaan tersebut, tetapi lebih sering digunakan sebagai campuran dengan diesel, BXX dimana XX adalah kandungan biodiesel dalam persen.

  1. Minyak dan lemak terhidrogenasi

Kategori bahan bakar diesel ini melibatkan pengubahan trigliserida dalam minyak nabati dan lemak hewani menjadi alkana dengan pemurnian dan hidrogenasi, seperti H-Bio. Bahan bakar yang dihasilkan memiliki banyak sifat yang mirip dengan solar sintetis, dan bebas dari banyak kekurangan FAME.

  1. DME

Dimetil eter (DME, juga dikenal sebagai metoksimetana) adalah bahan bakar diesel gas sintetis yang menghasilkan pembakaran bersih dengan sedikit jelaga dan pengurangan emisi NOx. Eter paling sederhana ini adalah gas tak berwarna yang merupakan prekursor yang berguna untuk senyawa organik lainnya dan propelan aerosol yang saat ini sedang didemonstrasikan untuk digunakan dalam berbagai aplikasi bahan bakar. Ini adalah isomer etanol.

Kandungan Solar

Di Amerika Serikat, solar yang diturunkan dari minyak bumi terdiri dari sekitar 75% jenis hidrokarbon jenuh (terutama parafin termasuk n, iso, dan sikloparafin), dan 25% hidrokarbon aromatik (termasuk naftalena dan alkilbenzena). Rumus kimia rata-rata untuk bahan bakar diesel umumnya yaitu C12H23, berkisar dari C10H20 hingga C15H28.

Fungsi Solar

Adapun untuk pemanfaatan yang dianggap sebagai fungsi solar diantaranya yaitu:

  1. Bahan Bakar Truk

Bahan bakar diesel digunakan secara luas di sebagian besar jenis transportasi. Truk dan bus, yang sering kali bertenaga bensin pada 1920-an hingga 1950-an, sekarang hampir seluruhnya bertenaga diesel.

  1. Jalan kereta api

Batu bara dan bahan bakar minyak diesel digunakan untuk kendaraan bertenaga uap pada paruh kedua abad ke-20, dan sekarang digunakan hampir secara eksklusif untuk mesin pembakaran kendaraan rel bertenaga sendiri (lokomotif dan gerbong kereta).

  1. Pesawat terbang

Penerbangan bertenaga diesel pertama dari pesawat terbang berlangsung pada malam hari tanggal 18 September 1928, di Packard Proving Grounds dekat Utica, Michigan. Dengan Kapten Lionel M. Woolson dan Walter Lees sebagai pengendali, uji terbang “resmi” pertama dilakukan keesokan paginya, menerbangkan Stinson SM-1B (X7654), didukung oleh mesin radial diesel 9 silinder Packard DR-980, dirancang oleh Woolson.

  1. Kendaraan militer

Kendaraan tempur lapis baja menggunakan diesel karena risiko mudah terbakar yang lebih rendah dan torsi mesin yang lebih tinggi serta kemungkinan macet yang lebih rendah.

  1. Mobil

Mobil bertenaga diesel umumnya memiliki penghematan bahan bakar yang lebih baik daripada mesin bensin yang setara dan menghasilkan lebih sedikit emisi gas rumah kaca. Mesin diesel bertenaga biodiesel menawarkan pengurangan emisi yang jauh lebih baik dibandingkan dengan mesin bertenaga petrodiesel atau bensin, dengan tetap mempertahankan sebagian besar keuntungan ekonomi bahan bakar dibandingkan mobil bertenaga bensin konvensional.

Namun, rasio kompresi yang meningkat berarti ada peningkatan emisi oksida nitrogen (NOx) dari mesin diesel. Hal ini diperparah oleh nitrogen biologis dalam biodiesel untuk membuat emisi NOx menjadi kelemahan utama mesin diesel dibandingkan mesin bensin.

  1. Traktor dan alat berat

Traktor dan alat berat saat ini kebanyakan bertenaga diesel. Di antara traktor, hanya kelas kecil yang juga dapat menawarkan mesin bensin. Dieselisasi traktor dan alat berat dimulai di Jerman sebelum Perang Dunia II tetapi tidak biasa di Amerika Serikat sampai setelah perang itu. Selama tahun 1950-an dan 1960-an, hal itu berkembang di AS juga.

Diesel biasanya digunakan dalam peralatan ekstraksi minyak dan gas, meskipun beberapa tempat menggunakan peralatan bertenaga listrik atau gas alam untuk membantu mengurangi efek lingkungan seperti polusi dari gas buang dan tumpahan.

  1. Penggunaan lainnya

Bahan bakar diesel berkualitas buruk telah digunakan sebagai agen ekstraksi untuk ekstraksi cair-cair paladium dari campuran asam nitrat.

Penggunaan tersebut telah diusulkan sebagai cara untuk memisahkan paladium hasil fisi dari PUREX raffinate yang berasal dari bahan bakar nuklir bekas. Dalam sistem ekstraksi pelarut ini, hidrokarbon diesel bertindak sebagai pengencer sedangkan dialkil sulfida bertindak sebagai ekstraktan.

Ekstraksi tersebut beroperasi dengan mekanisme solvasi. Sejauh ini, baik pabrik percontohan maupun pabrik skala penuh belum dibangun untuk memulihkan paladium, rhodium, atau ruthenium dari limbah nuklir yang diciptakan oleh penggunaan bahan bakar nuklir.

Kesimpulan

Dari penjelasan yang dikemukakan dapatlah dikatakan bahwa solar sering digunakan sebagai bahan utama dalam fluida pengeboran lumpur berbasis minyak. Keuntungan menggunakan diesel adalah biayanya yang rendah dan kemampuannya untuk mengebor berbagai lapisan yang sulit, termasuk serpih, garam, dan formasi gipsum.

Lumpur minyak diesel biasanya tercampur hingga 40% air asin. Karena masalah kesehatan, keselamatan, dan lingkungan, lumpur minyak diesel sering kali diganti dengan cairan pengeboran berbasis minyak nabati, mineral, atau sintetis food grade, meskipun lumpur minyak diesel masih digunakan secara luas di wilayah tertentu.

Selama pengembangan mesin roket di Jerman selama Perang Dunia II bahan bakar Diesel J-2 digunakan sebagai komponen bahan bakar di beberapa mesin termasuk BMW 109-718. Bahan bakar diesel J-2 juga digunakan sebagai bahan bakar mesin turbin gas.

Selain itu, produksi bahan bakar solar membutuhkan langkah penyulingan yang lebih sedikit daripada bensin, sehingga harga eceran bahan bakar solar secara tradisional lebih rendah daripada bensin (tergantung pada lokasi, musim, pajak, dan peraturan).

Di sisi lain, bahan bakar diesel, setidaknya seperti yang diformulasikan secara tradisional, menghasilkan polutan udara tertentu dalam jumlah yang lebih besar seperti sulfur dan partikulat karbon padat, dan langkah-langkah pemurnian ekstra dan mekanisme kontrol emisi yang diterapkan untuk mengurangi emisi tersebut dapat bertindak untuk mengurangi keunggulan harga solar dibanding bensin. Selain itu, bahan bakar diesel mengeluarkan lebih banyak karbon dioksida per unit daripada bensin, mengimbangi beberapa manfaat efisiensinya dengan emisi gas rumah kaca.

Nah, demikinalah saja artikel yang bisa kami berikan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian solar menurut para ahli, macam, kandungan, dan fungsinya yang mudah ditemukan dalam kehidupan sehari-hari. Semoga memberi wawasan bagi kalian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *