Jenis Bahan Kimia di Laboratorium
Jenis Bahan Kimia di Laboratorium

Bahan Kimia yang ada di Laboratorium dan Fungsinya

Diposting pada

Jenis Bahan Kimia di Laboratorium

Penerapan ilmu kimia akan senantiasa mencakup rentang dari penelitian yang bersifat kualitatif maupun kuantitatif. Dalam hal ini misalnya saja sifat kimiawan yang lebih kualitatif sehingga senantiasa mensintesis senyawa dalam laboratorium yang kemudian digunakan dalam kedokteran, pendidikan, dan penelitian. Sementara untuk yang lebih kuantitatif dapat tampak seperti fisika yang diterapkan pada tingkat mikroskopis atom dan molekul.

Akan tetapi yang pasti, sebagai seorang yang mendalami kimia akan senantiasa menemukan berbagai jenis bahan kimia yang terjadi secara alami dan juga membuat bahan kimia baru yang belum pernah terlihat sebelumnya. Proses ini kemudian dimodifikasi untuk membuatnya lebih berguna dan mereka mengembangkan metode untuk membuat modifikasi melalui penelitian yang mempergunakan berbagai bentuk alat laboratorium kimia.

Laboratorium Kimia

Kemajuan di bidang kimia telah membawa perbaikan besar dalam perubahan kehidupan manusia. Dimana proses perbaikan mulai dari obat-obatan baru yang mampu menyembuhkan penyakit, hingga bahan-bahan baru yang membuat lebih aman dan kuat, hingga sumber energi baru yang memungkinkan kegiatan baru.

Proses penemuan hal baru ini tidak terlepas daripada contoh bahan kimia yang bisanya dipergunakan dalam laboratorium melalui alat-alat seperti pipa kapiler, kertas saring, kasa kawat, labu destilasi, dan lain sebagainya.

Akan tetapi yang tidak dapat dipungkiri melalui proses inilah ilmu kimia berusaha mempelajari dunia alami tetapi juga berusaha memperbaikinya dengan modifikasi pada tingkat molekuler. Karena semuanya adalah bahan kimia, sehingga kimia adalah salah satu dasar dari ekonomi industri modern.

Bahan Kimia yang ada di Laboratorium

Adapun untuk beberapa bahan kimia yang biasanya dipergunakan di laboratorium beserta fungsinya, antara lain:

  1. Aseton

Bahan Kimia Laboratorium Aseton
Aseton

Aseton yag dikenalpula dengan propanon merupakan jenis senyawa organik dan keton paling sederhana dengan rumus kimia (CH3) 2CO. Zat yang mudah terbakar ini tidak berwarna dan mudah menguap. Aseton adalah pelarut penting yang sering digunakan sebagai bahan pembersih di laboratorium.

Dimana untuk karakteristik aseton memiliki titik nyala yang sangat rendah yaitu -20 ° C, memberinya kemampuan untuk mudah terbakar pada suhu kamar.

Adapun fungsi aseton praktis lain di luar batas laboratorium. Bisanya dipergunakan oleh dokter kulit yang menggunakan aseton dengan alkohol untuk mengelupas kulit kering saat merawat jerawat. Karena aseton memiliki kemampuan yang sangat kuat untuk melarutkan lem, maka aseton digunakan untuk menghilangkan residu lem super dari kaca dan porselen.

  1. Benzena

Gambar Bahan Laboratorium Benzena
Benzena

Benzena adalah senyawa kimia organik. Hal ini karena benzena adalah jenis hidrokarbon, yang artinya hanya terdiri dari atom karbon dan ikatan hidrogen. Benzena juga sangat mudah terbakar dan memiliki titik nyala -11,63 ° C.

Sedangkan fungsi benzene biasanya digunakan sebagai perantara saat memproduksi bahan kimia lainnya. Benzena adalah produk sampingan dari pembakaran bahan bakar dan lebih dari separuh benzena yang diproduksi di dunia digunakan untuk membuat etilbenzena.

Dimana etilbenzena digunakan untuk membuat polimer dan plastik. Lebih dari 20% benzena digunakan untuk memproduksi kumena, yang merupakan komponen penting dalam memproduksi fenol aseton. Fenol aseton kemudian digunakan untuk membuat resin dan perekat.

  1. Sikloheksana

Bahan Laboratorium Sikloheksana
Sikloheksana

Sikloheksana terutama digunakan untuk keperluan industri. Ini digunakan untuk menghasilkan asam adipat dan kaprolaktam yang merupakan dua produk yang digunakan untuk memproduksi nilon. Sikloheksana adalah cairan tidak berwarna dengan aroma yang berbeda.

Bau tajam pada deterjen rumah tangga berasal dari sikloheksana. Ini juga sangat mudah terbakar dengan titik nyala -20 ° C. Sikloheksana sering digunakan dalam proses laboratorium dan juga ditemukan pada peralatan laboratorium. Instrumen kalorimetri pemindaian laboratorium menggunakan sikloheksana untuk kalibrasi.

  1. Etanol

Bahan Laboratorium Etanol
Etanol

Etanol adalah cairan yang mudah terbakar yang juga dikenal sebagai alkohol, etil alkohol, atau minuman beralkohol. Etanol ini mudah menguap dan tidak berwarna dan memiliki bau yang berbeda. Kebanyakan minuman beralkohol mengandung persentase etanol. Titik nyala tergantung pada konsentrasinya. Contoh ekstrim adalah etanol murni yang akan menyala pada suhu 16,60 ° C.

Etanol sering difungsikan di rumah sakit, klinik dan rumah sebagai antiseptik. Ini juga digunakan dalam tisu medis dan pembersih tangan yang digunakan untuk membunuh bakteri dan jamur. Ketika orang mengalami keracunan metanol atau etilen glikol, etanol sering digunakan sebagai penawar yang efektif.

Selain itupula etanol juga dapat digunakan sebagai bahan bakar mesin atau aditif bahan bakar. Ini sangat umum di negara-negara Amerika Selatan.

  1. Metanol

Bahan Laboratorium Metanol
Metanol

Metanol adalah bahan kimia yang mudah terbakar yang juga disebut sebagai “alkohol kayu (wood alcohol atau spiritus)”, karena sebagian besar metanol dulunya diproduksi dari penyulingan kayu yang merusak.

Saat ini sebagian besar metanol dihasilkan dari proses katalitik yang melibatkan karbon monoksida, karbon dioksida, dan hidrogen. Metanol juga merupakan cairan yang sangat mudah terbakar dengan titik nyala antara 11 dan 12 ° C.

Penggunaan utama metanol adalah sebagai produk dasar pembuatan bahan kimia seperti formaldehida yang kemudian digunakan untuk memproduksi plastik, cat dan bahan peledak. Metanol juga digunakan sebagai bahan bakar beberapa kendaraan performa. Banyak laboratorium di seluruh dunia menggunakan metanol sebagai pelarut.

  1. Pentana

Bahan Laboratorium Pentana
Pentana

Pentana adalah hidrokarbon jenuh asiklik yang termasuk dalam kelompok alkana. Setiap molekul pentana mengandung lima atom karbon dan ada sebagai tiga isomer struktural yang berbeda. Pentana sering digunakan sebagai bahan bakar dan pelarut. Ini juga merupakan cairan yang sangat mudah terbakar dengan titik nyala -49 ° C.

Pentana umumnya digunakan sebagai pelarut karena harganya yang relatif murah dan cepat menguap. Pentana juga dapat digunakan secara efektif untuk melakukan proses yang disebut “kromatografi cair” yang merupakan teknik laboratorium untuk memisahkan campuran.

Terlepas dari bahan kimia yang ada di laboratorium tersebut, sejatinya apa pun yang dapat kita sentuh atau cium atau lihat mengandung satu atau lebih bahan kimia. Oleh karena itulah banyak terjadi secara alami tetapi beberapa adalah buatan manusia.

Itulah saja artikel yang bisa kami kemukakan pada semua pembaca berkenaan dengan macam-macam bahan kimia yang biasanya ada di laboratorium beserta fungsi pengunannya. Semoga saja mampu memberi wawasan bagi kalian yang sedang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *